Siprus, #37 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Siprus menempati urutan ke-37 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Wilayah Republik Siprus di bawah kendali pemerintah memiliki ekonomi pasar yang didominasi oleh sektor jasa yang menyumbang lebih dari empat perlima PDB.

Pariwisata, keuangan, pengiriman, dan real estat secara tradisional menjadi layanan terpenting. Siprus telah menjadi anggota UE sejak Mei 2004 dan mengadopsi euro sebagai mata uang nasionalnya pada Januari 2008.

Selama lima tahun pertama keanggotaan UE, ekonomi Siprus tumbuh pada tingkat rata-rata sekitar 4%, dengan pengangguran antara 2004 dan 2008 rata-rata sekitar 4%.

Namun demikian, perekonomian akan memasuki resesi pada tahun 2009 karena krisis keuangan global yang sedang berlangsung dan permintaan yang rendah memukul sektor pariwisata dan konstruksi.

Sektor perbankan yang overextended dengan eksposur berlebihan terhadap utang Yunani ditambahkan ke kontraksi. Dua bank terbesar Siprus adalah di antara pemegang obligasi Yunani terbesar di Eropa dan memiliki keberadaan yang substansial di Yunani melalui cabang bank dan anak perusahaan.

Menyusul banyak penurunan peringkat kreditnya, Siprus kehilangan akses ke pasar modal internasional pada Mei 2011. Pada Juli 2012, Siprus menjadi pemerintah zona euro kelima yang meminta program bailout ekonomi dari Komisi Eropa, Bank Sentral Eropa dan Dana Moneter Internasional – dikenal secara kolektif sebagai “Troika”.

“Tak lama setelah pemilihan Presiden Nikos ANASTASIADES pada Februari 2013, Siprus mencapai kesepakatan dengan Troika mengenai dana talangan $ 13 miliar yang memicu penutupan bank dua minggu dan pengenaan kontrol modal yang tetap sebagian diberlakukan sampai April 2015.

Dua bank terbesar Siprus bergabung, dan entitas gabungan direkapitalisasi melalui konversi beberapa deposito bank besar menjadi saham dan pengenaan kerugian pada pemegang obligasi bank. Seperti negara-negara UE lainnya, Troika mengkondisikan dana talangan untuk meloloskan reformasi keuangan dan struktural dan memprivatisasi perusahaan milik negara.

Meskipun perampingan dan restrukturisasi, sektor keuangan Siprus tetap dibebani oleh saham terbesar dari kredit macet di zona euro, sama dengan hampir setengah dari semua pinjaman.

Sejak bailout, Siprus telah menerima penilaian positif oleh Troika dan mengungguli target fiskal tetapi telah berjuang untuk mengatasi oposisi politik terhadap undang-undang yang diamanatkan bailout, terutama mengenai privatisasi.

Tingkat kredit macet (NPL) masih sangat tinggi sekitar 49%, dan pertumbuhan akan meningkat jika bank-bank Siprus dapat meningkatkan laju resolusi NPL.

Pada Oktober 2013, sebuah konsorsium AS-Israel menyelesaikan penilaian awal simpanan hidrokarbon di zona ekonomi eksklusif Siprus (EEZ), yang memperkirakan cadangan rata-rata bruto sekitar 130 miliar meter kubik.

Meskipun eksplorasi berlanjut di ZEE Siprus, tidak ada cadangan tambahan yang dapat dieksploitasi secara komersial telah diidentifikasi.

Mengembangkan sumber daya hidrokarbon lepas pantai tetap merupakan komponen penting dari upaya pemulihan ekonomi pemerintah, tetapi pembangunan telah tertunda karena perkembangan regional dan ketidaksepakatan tentang metode eksploitasi.


Siprus negara terbaik untuk bisnis

Siprus

GDP $ 22 B
Sampai Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 3,9%
PDB per Kapita: $ 25.200
Neraca Perdagangan / PDB: -6,7%
Populasi: 1,2 juta
Hutang / PDB Publik: 98%
Pengangguran: 11.1%
Inflasi: 0,7%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 21
Kebebasan Moneter: 41
Hak Properti: 41
Inovasi: 45
Teknologi: 33
Pita Merah: 50
Investor Protection: 37
Korupsi: 40
Kebebasan pribadi: 1
Beban pajak: 44

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.


Terkait Siprus


Bagi anda yang suka Traveling dan ingin mencari Akomodasi Wisata (hotel, vila, rental mobil, restoran, dll) terdekat dan terlengkap silahkan cari di bawah ini! Booking.com