Sejarah agama di Uni Soviet

Sejarah agama di Uni Soviet – Salah satu tindakan pertama pemerintahan revolusioner yang berkuasa sejak tahun 1918 adalah dihapuskannya Gereja Ortodoks. Konstitusi Uni Soviet tahun 1936 menjamin ”kebebasan beragama dan kebebasan propaganda anti agama” terhadap seluruh penduduk.

Akan tetapi, penekanan tampaknya ada pada sisi kedua dari pernyataan yang ganjil ini. Partai komunis menganggap bahwa agama adalah tidak perlu.

Sebagai akibatnya, kepada anak-anak sekolah diajarkan bahwa Tuhan tidak ada. Orang yang mendatangi kebaktian gereja kadang-kadang menjadi subjek sasaran tekanan resmi yang keras agar mereka meninggalkan agamanya.

Sejarah agama di Uni Soviet

Kunjungi Uni Soviet di google map

Konsekuensi yang terjadi adalah bahwa secara bertahap timbul penurunan di dalam kebaktian keagamaan dan populasi orang yang tekun beribadah. Menurut sejarahnya, Gereja Ortodoks merupakan kepercayaan suku bangsa Slavia Timur-suku bangsa Rusia, Belorusia, dan Ukraina.

Gereja Katolik Roma berkembang di kalangan suku bangsa Lithuania, sedangkan suku bangsa Latvia, dan Estonia pada umumnya beragama Protestan. Suku bangsa Yahudi, yang hidup di Rusia bagian Eropa, telah dianiaya oleh Tsar Rusia dan kaum komunis.

Gereja Kristen awal berada di Georgia dan Armenia, sedangkan agama Islam di Asia Tengah. Kaum Budha mendiami daerah di bagian paling timur negara.

Fakta yang pasti tentang agama di Uni Soviet sekarang ini adalah bahwa agama itu tidak penting kecuali oleh sejumlah kecil orang-orang yang benar-benar tekun beribadah.

Artikel Terkait

Bagi anda yang suka Traveling dan ingin mencari Akomodasi Wisata (hotel, vila, rental mobil, restoran, dll) terdekat dan terlengkap silahkan cari di bawah ini! Booking.com