Bulgaria, #46 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

Bulgaria menempati urutan ke-46 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Negara bekas komunis yang memasuki UE pada 2007 ini, memiliki ekonomi terbuka yang secara historis menunjukkan pertumbuhan yang kuat, tetapi pendapatan per kapita tetap yang terendah di antara anggota UE dan ketergantungannya pada impor energi dan permintaan asing untuk ekspornya menjadikannya pertumbuhan sensitif terhadap kondisi pasar eksternal.

Pemerintah melakukan reformasi ekonomi struktural yang signifikan pada 1990-an untuk memindahkan ekonomi dari ekonomi terpusat dan terencana ke ekonomi yang lebih liberal, digerakkan oleh pasar.

Bacaan Lainnya

Reformasi ini termasuk privatisasi perusahaan milik negara, liberalisasi perdagangan, dan penguatan sistem pajak – perubahan yang awalnya menyebabkan beberapa kesulitan ekonomi tetapi kemudian membantu menarik investasi, memacu pertumbuhan, dan membuat perbaikan bertahap pada kondisi kehidupan.

Dari tahun 2000 hingga 2008, Bulgaria mempertahankan pertumbuhan PDB riil tahunan yang kuat dan rata-rata lebih dari 6%, yang diikuti oleh resesi yang mendalam pada tahun 2009 ketika krisis keuangan menyebabkan permintaan domestik, ekspor, aliran masuk modal dan produksi industri berkontraksi, mendorong pemerintah untuk mengendalikan pengeluaran.

Pertumbuhan PDB riil tetap lambat, kurang dari 2% setiap tahun – hingga 2015, ketika permintaan dari negara-negara UE untuk ekspor Bulgaria, ditambah aliran masuk dana pembangunan UE, mendorong pertumbuhan lebih dari 3%.

Dalam beberapa tahun terakhir, permintaan domestik yang kuat dikombinasikan dengan harga energi internasional yang rendah telah berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi Bulgaria mendekati 4% dan juga telah membantu mengurangi inflasi.

Manajemen keuangan publik Bulgaria yang berhati-hati berkontribusi pada surplus anggaran pada tahun 2016 dan 2017. Bulgaria sangat bergantung pada impor energi dari Rusia, potensi kerentanan, dan merupakan peserta dalam upaya yang didukung Uni Eropa untuk mendiversifikasi pasokan gas alam regional.

Pada akhir 2016, Pemerintah Bulgaria memberikan dana kepada National Electric Company Bulgaria untuk menutup kompensasi $ 695 juta yang dibayarkan kepada produsen peralatan nuklir Rusia Atomstroyexport untuk pembatalan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Belene, yang diakhiri oleh Pemerintah Bulgaria pada 2012.

Pada awal 2018 , pemerintah melayang kemungkinan menghidupkan kembali proyek Belene. Pasar gas alam, yang didominasi oleh perusahaan milik negara, Bulgargaz, juga hampir seluruhnya dipasok oleh Rusia.

Proyek-proyek infrastruktur seperti Inter-Connector Greece-Bulgaria dan Inter-Connector Bulgaria-Serbia, yang akan memungkinkan Bulgaria memiliki akses ke gas non-Rusia, telah terhenti atau membuat kemajuan terbatas.

Pada 2016, Pemerintah Bulgaria membentuk Badan eGovernment Negara. Badan baru ini bertanggung jawab atas tata kelola elektronik, mengoordinasikan kebijakan nasional dengan UE, dan memperkuat keamanan siber.

Meskipun ada rezim investasi yang menguntungkan, termasuk pajak penghasilan perusahaan yang rendah dan datar, tantangan signifikan tetap ada. Korupsi dalam administrasi publik, peradilan yang lemah, produktivitas rendah, kurangnya transparansi dalam pengadaan publik, dan keberadaan kejahatan terorganisir terus menghambat negara.

Bulgaria

PDB $ 57 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 3,6%
PDB per Kapita: $ 8.000
Neraca Perdagangan / PDB: 4,5%
Populasi: 7.1 juta
Hutang / PDB Publik: 24%
Pengangguran: 6,2%
Inflasi: 1,2%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 21
Kebebasan Moneter: 44
Hak Properti: 63
Inovasi: 48
Teknologi: 30
Pita Merah: 86
Investor Protection: 32
Korupsi: 64
Kebebasan pribadi: 41
Beban pajak: 81

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Pos terkait