Arab Saudi, #51 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Arab Saudi menempati urutan ke 51 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Negara ini memiliki ekonomi berbasis minyak dengan kontrol pemerintah yang kuat atas kegiatan ekonomi utama. Ia memiliki sekitar 16% dari cadangan minyak bumi yang terbukti di dunia, peringkat sebagai pengekspor minyak bumi terbesar, dan memainkan peran utama dalam OPEC.

Sektor minyak bumi menyumbang sekitar 87% dari pendapatan anggaran, 42% dari PDB, dan 90% dari pendapatan ekspor. Arab Saudi mendorong pertumbuhan sektor swasta untuk mendiversifikasi ekonominya dan mempekerjakan lebih banyak warga negara Saudi.

Sekitar 6 juta pekerja asing memainkan peran penting dalam ekonomi Saudi, khususnya di sektor minyak dan jasa; Namun, pada saat yang sama, Riyadh berjuang untuk mengurangi pengangguran di antara warga negaranya sendiri. Para pejabat Saudi secara khusus berfokus pada mempekerjakan populasi kaum muda yang besar.

Pada tahun 2017, Kerajaan tersebut mengalami defisit anggaran yang diperkirakan sebesar 8,3% dari PDB, yang dibiayai oleh penjualan obligasi dan penarikan cadangan.

Meskipun Kerajaan dapat membiayai defisit tinggi selama beberapa tahun dengan menarik aset asing yang cukup besar atau dengan meminjam, Kerajaan itu telah memotong pengeluaran modal dan mengurangi subsidi untuk produk listrik, air, dan minyak bumi dan baru-baru ini memperkenalkan pajak pertambahan nilai sebesar 5%.

Pada Januari 2016, Putra Mahkota dan Wakil Perdana Menteri MUHAMMAD BIN SALMAN mengumumkan bahwa Arab Saudi bermaksud mendaftarkan saham perusahaan minyak milik negara, ARAMCO – langkah lain untuk meningkatkan pendapatan dan investasi luar.

Pemerintah juga telah melihat privatisasi dan diversifikasi ekonomi lebih dekat setelah pasar minyak berkurang. Secara historis, Arab Saudi telah memfokuskan upaya diversifikasi pada pembangkit listrik, telekomunikasi, eksplorasi gas alam, dan sektor petrokimia.

Baru-baru ini, pemerintah telah mendekati investor tentang memperluas peran sektor swasta dalam industri perawatan kesehatan, pendidikan dan pariwisata. Sementara Arab Saudi telah menekankan tujuan diversifikasi mereka untuk beberapa waktu, harga minyak yang rendah saat ini dapat memaksa pemerintah untuk membuat perubahan yang lebih drastis menjelang jangka waktu jangka panjang mereka.

Arab Saudi

PDB $ 687 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: -0,9%
PDB per Kapita: $ 20.800
Neraca Perdagangan / PDB: 2,2%
Populasi: 33.1M
Hutang / PDB Publik: 17%
Pengangguran: 6%
Inflasi: -0,9%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 89
Kebebasan Moneter: 109
Hak Properti: 44
Inovasi: 41
Teknologi: 54
Pita Merah: 123
Investor Protection: 6
Korupsi: 52
Kebebasan pribadi: 156
Beban pajak: 67

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Bagi anda yang suka Traveling dan ingin mencari Akomodasi Wisata (hotel, vila, rental mobil, restoran, dll) terdekat dan terlengkap silahkan cari di bawah ini! Booking.com