Serbia, #56 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

Tanjung News – Serbia menempati urutan ke-56 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Negara ini memiliki ekonomi transisi yang sebagian besar didominasi oleh kekuatan pasar, tetapi sektor negara tetap signifikan di bidang-bidang tertentu.

Ekonomi mengandalkan manufaktur dan ekspor, sebagian besar didorong oleh investasi asing. Salah urus pengelolaan ekonomi era MILOSEVIC, perpanjangan waktu sanksi ekonomi internasional, perang saudara, dan kerusakan infrastruktur dan industri Yugoslavia selama serangan udara NATO pada tahun 1999 membuat perekonomian lebih buruk daripada di tahun 1990.

Bacaan Lainnya

Pada 2015, PDB Serbia adalah 27,5% di bawah di mana pada tahun 1989. Setelah mantan Presiden Federal Yugoslavia MILOSEVIC digulingkan pada September 2000, pemerintah koalisi Oposisi Demokrasi Serbia (DOS) menerapkan langkah-langkah stabilisasi dan memulai program reformasi pasar.

Serbia memperbarui keanggotaannya di IMF pada Desember 2000 dan bergabung kembali dengan Bank Dunia dan Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan.

Serbia telah membuat kemajuan dalam liberalisasi perdagangan dan restrukturisasi dan privatisasi perusahaan, tetapi banyak perusahaan besar termasuk perusahaan listrik, perusahaan telekomunikasi, perusahaan gas alam, dan lainnya tetap milik negara.

Serbia telah membuat beberapa kemajuan menuju keanggotaan UE, memperoleh status kandidat pada Maret 2012. Pada Januari 2014, pembicaraan aksesi UE UE resmi dibuka dan, per Desember 2017, Serbia telah membuka 12 bab negosiasi termasuk satu tentang perdagangan luar negeri.

Negosiasi Serbia dengan WTO maju, dengan larangan penuh negara itu pada perdagangan dan penanaman produk-produk bioteknologi pertanian yang mewakili hambatan utama yang tersisa untuk aksesi. Serbia mempertahankan Kesepakatan Stand-by tiga tahun dengan IMF senilai sekitar $ 1,3 miliar yang dijadwalkan berakhir pada Februari 2018.

Pemerintah telah menunjukkan kemajuan dalam mengimplementasikan reformasi ekonomi, seperti konsolidasi fiskal, privatisasi, dan mengurangi pengeluaran publik.

Pengangguran di Serbia, sementara relatif rendah (16% pada 2017) dibandingkan dengan tetangga Balkan, tetap secara signifikan di atas rata-rata Eropa. Serbia perlahan-lahan menerapkan reformasi ekonomi struktural yang diperlukan untuk memastikan kesejahteraan jangka panjang negara itu.

Serbia mengurangi defisit anggarannya menjadi 1,7% dari PDB dan utang publik menjadi 71% dari PDB pada 2017. Utang publik meningkat lebih dari dua kali lipat antara 2008 dan 2015. Kekhawatiran Serbia tentang inflasi dan stabilitas nilai tukar menghalangi penggunaan kebijakan moneter ekspansif.

Tantangan ekonomi utama ke depan meliputi: pendapatan rumah tangga yang stagnan; kebutuhan akan penciptaan lapangan kerja sektor swasta; reformasi struktural perusahaan milik negara; reformasi sektor publik strategis; dan kebutuhan akan investasi asing langsung yang baru.

Tantangan jangka panjang serius lainnya termasuk sistem peradilan yang tidak efisien, tingkat korupsi yang tinggi, dan populasi yang menua. Faktor-faktor yang menguntungkan bagi pertumbuhan ekonomi Serbia termasuk reformasi ekonomi yang sedang dijalankannya sebagai bagian dari proses aksesi UE dan perjanjian IMF, lokasi strategisnya, tenaga kerja yang relatif murah dan terampil, dan perjanjian perdagangan bebas dengan UE, Rusia, Turki, dan negara-negara yang merupakan anggota Perjanjian Perdagangan Bebas Eropa Tengah.

Serbia

GDP $ 41 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 1,9%
PDB per Kapita: $ 5.900
Neraca Perdagangan / PDB: -5,7%
Populasi: 7.1 juta
Hutang / PDB Publik: 63%
Pengangguran: 14,1%
Inflasi: 3,1%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 15
Kebebasan Moneter: 42
Hak Properti: 101
Inovasi: 56
Teknologi: 60
Pita Merah: 39
Investor Protection: 82
Korupsi: 69
Kebebasan pribadi: 56
Beban pajak: 68

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Pos terkait