Afrika Selatan, #59 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

Tanjung NewsAfrika Selatan menempati urutan ke-59 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Negeri ini adalah pasar berkembang berpenghasilan menengah dengan pasokan sumber daya alam yang melimpah; sektor keuangan, hukum, komunikasi, energi, dan transportasi yang berkembang dengan baik; dan bursa efek yang terbesar di Afrika dan di antara 20 teratas di dunia.

Pertumbuhan ekonomi telah melambat dalam beberapa tahun terakhir, melambat menjadi sekitar 0,7% pada 2017. Pengangguran, kemiskinan, dan ketidaksetaraan di antara yang tertinggi di dunia – tetap menjadi tantangan.

Bacaan Lainnya

Pengangguran resmi adalah sekitar 27% dari tenaga kerja, dan berjalan secara signifikan lebih tinggi di kalangan pemuda kulit hitam. Meskipun infrastruktur modern negara itu mendukung distribusi barang yang relatif efisien ke pusat-pusat kota besar di seluruh wilayah, pasokan listrik yang tidak stabil menghambat pertumbuhan.

Eskom, perusahaan listrik milik negara, sedang membangun tiga pembangkit listrik baru dan sedang menginstal program manajemen permintaan daya baru untuk meningkatkan keandalan jaringan listrik tetapi telah diganggu dengan tuduhan salah urus dan korupsi dan menghadapi beban utang yang semakin tinggi.

Kebijakan ekonomi Afrika Selatan berfokus pada pengendalian inflasi sambil memberdayakan basis ekonomi yang lebih luas; namun, negara ini menghadapi kendala struktural yang juga membatasi pertumbuhan ekonomi, seperti kekurangan keterampilan, menurunnya daya saing global, dan seringnya penghentian kerja karena aksi mogok.

Pemerintah menghadapi tekanan yang semakin besar dari konstituensi perkotaan untuk meningkatkan pengiriman layanan dasar ke daerah berpenghasilan rendah, untuk meningkatkan pertumbuhan lapangan kerja, dan untuk memberikan pendidikan tingkat universitas dengan harga yang terjangkau.

Pertikaian politik di antara partai yang berkuasa di Afrika Selatan dan volatilitas rand berisiko terhadap pertumbuhan ekonomi. Investor internasional prihatin dengan stabilitas ekonomi jangka panjang negara itu; pada akhir 2016, sebagian besar lembaga pemeringkat kredit internasional menurunkan peringkat utang internasional Afrika Selatan menjadi status obligasi sampah.

Afrika Selatan

PDB $ 349 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 1,3%
PDB per Kapita: $ 6.200
Neraca Perdagangan / PDB: -2,5%
Populasi: 55,4 juta
Hutang / PDB Publik: 53%
Pengangguran: 27,5%
Inflasi: 5,3%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 111
Kebebasan Moneter: 103
Hak Properti: 37
Inovasi: 46
Teknologi: 85
Pita Merah: 116
Investor Protection: 22
Korupsi: 64
Kebebasan pribadi: 41
Beban pajak: 43

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Pos terkait