Kazakhstan, #65 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Tanjung News – Kazakhstan menempati urutan ke-65 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Cadangan hidrokarbon dan mineral negeri yang luas membentuk tulang punggung perekonomiannya. Secara geografis, yang terbesar dari bekas republik Soviet, tidak termasuk Rusia, Kazakhstan, memiliki cadangan bahan bakar fosil yang besar dan mineral dan logam lainnya, seperti uranium, tembaga, dan seng.

Ini juga memiliki sektor pertanian besar yang menampilkan ternak dan gandum. Pemerintah menyadari bahwa ekonominya menderita ketergantungan yang berlebihan pada industri minyak dan ekstraktif dan telah melakukan upaya awal untuk mendiversifikasi ekonominya dengan menargetkan sektor-sektor seperti transportasi, farmasi, telekomunikasi, petrokimia dan pemrosesan makanan untuk pengembangan dan investasi yang lebih besar.

Ini juga mengadopsi Kode Subsoil pada Desember 2017 dengan tujuan meningkatkan eksplorasi dan investasi di sektor hidrokarbon, dan khususnya pertambangan.

Produksi dan potensi minyak Kazakhstan berkembang pesat. Perluasan $ 36,8 miliar ladang minyak Tengiz perdana Kazakhstan oleh Tengizchevroil yang dipimpin Chevron akan selesai pada tahun 2022.

Sementara itu, ladang super-raksasa Kashagan akhirnya meluncurkan produksinya pada Oktober 2016 setelah bertahun-tahun tertunda dan diperkirakan $ 55 miliar biaya pengembangan. Total produksi minyak Kazakhstan pada 2017 naik 10,5%.

Kazakhstan terkurung daratan dan bergantung pada Rusia untuk mengekspor minyaknya ke Eropa. Itu juga mengekspor minyak langsung ke Cina. Pada 2010, Kazakhstan bergabung dengan Rusia dan Belarus untuk mendirikan Serikat Pabean dalam upaya meningkatkan investasi asing dan meningkatkan perdagangan.

Uni Pabean berkembang menjadi Ruang Ekonomi Tunggal pada 2012 dan Uni Ekonomi Eurasia (EAEU) pada Januari 2015. Didukung oleh kenaikan harga komoditas, ekspor Kazakhstan ke negara-negara EAEU meningkat 30,2% pada 2017.

Impor dari negara-negara EAEU tumbuh sebesar 24,1%. Penurunan ekonomi mitra EAEU-nya, Rusia, dan penurunan harga komoditas global dari 2014 hingga 2016 berkontribusi pada perlambatan ekonomi di Kazakhstan. Pada 2014, Kazakhstan mendevaluasi mata uangnya, tenge, dan mengumumkan paket stimulus untuk mengatasi tantangan ekonominya.

Dalam menghadapi penurunan lebih lanjut dalam rubel, harga minyak, dan ekonomi regional, Kazakhstan mengumumkan pada 2015 akan mengganti pita mata uangnya dengan nilai tukar mengambang, yang menyebabkan penurunan tajam dalam nilai tenge.

Sejak mencapai titik terendah 391 terhadap dolar pada Januari 2016, tenge telah sedikit menghargai, dibantu oleh harga minyak yang agak lebih tinggi.

Sementara pertumbuhan melambat menjadi sekitar 1% pada 2015 dan 2016, pemulihan moderat dalam harga minyak, inflasi yang relatif stabil dan nilai tukar mata uang asing, dan dimulainya produksi di Kashagan membantu mendorong pertumbuhan PDB 2017 menjadi 4%.

Meskipun ada beberapa perubahan kelembagaan dan legislatif yang positif dalam beberapa tahun terakhir, investor tetap khawatir tentang korupsi, birokrasi, dan penegakan hukum yang sewenang-wenang, terutama di tingkat regional dan kota.

Kekhawatiran tambahan adalah kondisi sektor perbankan negara itu, yang menderita kualitas aset yang buruk dan kurangnya transparansi. Investor juga mempertanyakan dampak negatif potensial terhadap ekonomi suksesi presiden yang diperebutkan ketika presiden pertama Kazakhstan, Nursultan NAZARBAYEV, berusia 77 tahun pada 2017.

Kazakhstan

PDB $ 159 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 4%
PDB per Kapita: $ 8.800
Neraca Perdagangan / PDB: -3,4%
Populasi: 18,7 juta
Hutang / PDB Publik: 21%
Pengangguran: 5%
Inflasi: 7,4%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 97
Kebebasan Moneter: 137
Hak Properti: 88
Inovasi: 87
Teknologi: 44
Pita Merah: 35
Investor Protection: 1
Korupsi: 111
Kebebasan pribadi: 132
Beban pajak: 51

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.