Azerbaijan, #70 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Azerbaijan menempati urutan ke-70 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Sebelum penurunan harga minyak global sejak 2014, pertumbuhan ekonomi tinggi negeri ini disebabkan oleh peningkatan ekspor energi dan beberapa sektor non-ekspor.

Ekspor minyak melalui Pipa Baku-Tbilisi-Jeyhan, Baku-Novorossiysk, dan Pipa Baku-Supsa tetap menjadi pendorong ekonomi utama, tetapi upaya untuk meningkatkan produksi gas Azerbaijan sedang berlangsung.

Perkiraan penyelesaian Koridor Gas Selatan (SGC) yang penting secara geopolitik antara Azerbaijan dan Eropa akan membuka sumber pendapatan lain dari ekspor gas. Gas pertama ke Turki melalui SGC diharapkan pada 2018 dengan penyelesaian proyek diharapkan pada 2020-2021.

Penurunan harga minyak menyebabkan kontraksi 3,1% dalam PDB pada 2016, dan penurunan 0,8% pada 2017, disorot oleh penurunan tajam di sektor konstruksi. Penurunan ekonomi disertai dengan inflasi yang lebih tinggi, sektor perbankan yang melemah, dan dua devaluasi mata uang yang tajam pada tahun 2015.

Sektor keuangan Azerbaijan terus berjuang. Pada Mei 2017, Baku mengizinkan Bank Internasional Azerbaijan (IBA) berutang mayoritas yang mayoritas, bank terbesar di negara itu, gagal membayar sebagian utangnya dan mengajukan restrukturisasi di pengadilan Azerbaijan; IBA juga mengajukan di pengadilan kebangkrutan AS dan Inggris untuk memiliki restrukturisasi yang diakui di yurisdiksi masing-masing.

Azerbaijan telah membuat kemajuan terbatas dengan reformasi ekonomi berbasis pasar. Korupsi sektor publik dan swasta yang meluas dan inefisiensi ekonomi struktural tetap menjadi hambatan pada pertumbuhan jangka panjang, khususnya di sektor non-energi.

Namun, pemerintah telah melakukan upaya untuk memberantas korupsi, khususnya dalam bea cukai dan layanan pemerintah. Beberapa hambatan lain menghambat kemajuan ekonomi Azerbaijan, termasuk perlunya lebih banyak investasi asing di sektor non-energi dan konflik yang berkelanjutan dengan Armenia mengenai wilayah Nagorno-Karabakh.

Sementara perdagangan dengan Rusia dan bekas republik Soviet lainnya tetap penting, Azerbaijan telah memperluas perdagangan dengan Turki dan Eropa dan sedang mencari pasar baru untuk ekspor nonmigas terutama di sektor pertanian dengan negara-negara anggota Dewan Kerjasama Teluk, AS, dan lain-lain.

Hal ini juga meningkatkan bandara Baku dan pelabuhan Laut Kaspian dari Alat untuk digunakan sebagai pusat transportasi dan logistik regional. Prospek jangka panjang tergantung pada harga minyak dunia, kemampuan Azerbaijan untuk mengembangkan jalur ekspor untuk produksi gasnya yang terus meningkat, dan kemampuannya untuk meningkatkan lingkungan bisnis dan mendiversifikasi ekonomi.

Pada akhir 2016, presiden menyetujui peta jalan strategis untuk reformasi ekonomi yang mengidentifikasi segmen-segmen utama non-energi dari ekonomi untuk pembangunan, seperti pertanian, logistik, teknologi informasi, dan pariwisata.

Pada bulan Oktober 2017, kereta api Baku-Tbilisi-Kars yang telah lama ditunggu-tunggu, membentang dari ibukota Azerbaijan ke Kars di Turki timur laut, mulai layanan terbatas.

Azerbaijan

GDP $ 41 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 0,1%
PDB per Kapita: $ 4.100
Neraca Perdagangan / PDB: 4,1%
Populasi: 10 juta
Hutang / PDB Publik: 54%
Pengangguran: 5%
Inflasi: 13%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 100
Kebebasan Moneter: 145
Hak Properti: 78
Inovasi: 71
Teknologi: 69
Pita Merah: 9
Investor Protection: 2
Korupsi: 111
Kebebasan pribadi: 142
Beban pajak: 28

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Bagi anda yang suka Traveling dan ingin mencari Akomodasi Wisata (hotel, vila, rental mobil, restoran, dll) terdekat dan terlengkap silahkan cari di bawah ini! Booking.com