Sri Lanka, #78 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Sri Lanka menempati urutan ke-78 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Negeri ini berusaha untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi sambil menjaga stabilitas makroekonomi di bawah program IMF yang dimulai pada 2016.

Pembayaran utang pemerintah yang tinggi dan pembengkakan pegawai negeri, yang telah berkontribusi terhadap defisit anggaran yang tinggi secara historis, tetap menjadi perhatian. Utang pemerintah adalah sekitar 79% dari PDB dan tetap di antara yang tertinggi dari pasar negara berkembang.

Di tahun-tahun mendatang, Sri Lanka perlu menyeimbangkan jadwal pembayaran utang yang meningkat dengan kebutuhan untuk mempertahankan cadangan devisa yang memadai.

Pada bulan Mei 2016, Sri Lanka mendapatkan kembali status perdagangan preferensialnya di bawah Sistem Preferensi Plus Plus Uni Eropa, memungkinkan banyak perusahaannya untuk mengekspor produk, termasuk pakaian ekspor utamanya, bebas pajak ke UE.

Pada tahun 2017, Parlemen mengeluarkan Undang-Undang Pendapatan Pedalaman yang baru dalam upaya meningkatkan pengumpulan pajak dan memperluas basis pajak sebagai tanggapan terhadap rekomendasi yang dibuat di bawah program IMF-nya.

Pada bulan November 2017, Satuan Tugas Aksi Keuangan pencucian uang dan pendanaan teroris mendaftarkan Sri Lanka sebagai tidak patuh tetapi melaporkan kemudian bahwa Sri Lanka telah membuat kemajuan yang baik dalam mengimplementasikan rencana aksi untuk mengatasi kekurangan.

Pariwisata telah mengalami pertumbuhan yang kuat di tahun-tahun sejak resolusi konflik 26 tahun pemerintah dengan Macan Pembebasan Tamil Eelam. Pada tahun 2017, pemerintah mengumumkan rencana untuk mengubah negara ini menjadi pusat Samudra Hindia yang berorientasi pada ekspor pada tahun 2025.

Sri Lanka

PDB $ 87 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 3,3%
PDB per Kapita: $ 4.100
Neraca Perdagangan / PDB: -2,6%
Populasi: 22,6 juta
Hutang / PDB Publik: 79%
Pengangguran: 4,4%
Inflasi: 6,5%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 101
Kebebasan Moneter: 105
Hak Properti: 68
Inovasi: 80
Teknologi: 109
Pita Merah: 75
Investor Protection: 37
Korupsi: 81
Kebebasan pribadi: 85
Beban pajak: 119

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Bagi anda yang suka Traveling dan ingin mencari Akomodasi Wisata (hotel, vila, rental mobil, restoran, dll) terdekat dan terlengkap silahkan cari di bawah ini! Booking.com