Armenia, #81 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Tanjung News – Armenia menempati urutan ke-81 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Di bawah sistem perencanaan pusat Soviet lama, negeri ini mengembangkan sektor industri modern, memasok peralatan mesin, tekstil, dan barang-barang manufaktur lainnya ke negara-negara republik, dengan imbalan bahan baku dan energi.

Sejak itu Armenia beralih ke pertanian skala kecil dan menjauh dari kompleks agroindustri besar di era Soviet. Armenia hanya memiliki dua perbatasan perdagangan terbuka Iran dan Georgia karena perbatasannya dengan Azerbaijan dan Turki telah ditutup masing-masing sejak tahun 1991 dan 1993, karena konflik Armenia yang sedang berlangsung dengan Azerbaijan mengenai wilayah separatis Nagorno-Karabakh.

Armenia bergabung dengan Organisasi Perdagangan Dunia pada Januari 2003. Pemerintah telah membuat beberapa perbaikan dalam administrasi pajak dan bea cukai dalam beberapa tahun terakhir, tetapi langkah-langkah anti-korupsi sebagian besar tidak efektif.

Armenia akan perlu mengejar reformasi ekonomi tambahan dan memperkuat supremasi hukum untuk meningkatkan pertumbuhan ekonominya dan meningkatkan daya saing ekonomi dan kesempatan kerja, terutama mengingat isolasi ekonominya dari Turki dan Azerbaijan.

Isolasi geografis Armenia, basis ekspor yang sempit, dan monopoli yang meluas di sektor-sektor bisnis penting telah membuatnya rentan terhadap volatilitas di pasar komoditas global dan tantangan ekonomi di Rusia. Armenia sangat tergantung pada dukungan komersial dan pemerintah Rusia, karena sebagian besar infrastruktur utama Armenia dimiliki dan / atau dikelola Rusia, terutama di sektor energi.

Pengiriman uang dari ekspatriat yang bekerja di Rusia setara dengan sekitar 12-14% dari PDB. Armenia bergabung dengan Uni Ekonomi Eurasia yang dipimpin Rusia pada Januari 2015 tetapi tetap tertarik untuk melanjutkan hubungan yang lebih dekat dengan UE, menandatangani Perjanjian Kemitraan Komprehensif dan Bertambah dengan Uni Eropa pada November 2017.

Hutang pemerintah Armenia yang meningkat mendorong Yerevan untuk memperketat kebijakan fiskal – jumlahnya mendekati ambang rasio utang terhadap PDB yang ditetapkan oleh undang-undang nasional.

Armenia

GDP $ 12 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 7,5%
PDB per Kapita: $ 3.900
Neraca Perdagangan / PDB: -2,8%
Populasi: 3 juta
Hutang / PDB Publik: 54%
Pengangguran: 18,9%
Inflasi: 0,9%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 78
Kebebasan Moneter: 96
Hak Properti: 95
Inovasi: 60
Teknologi: 56
Pita Merah: 8
Investor Protection: 50
Korupsi: 97
Kebebasan pribadi: 105
Beban pajak: 71

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.