Mongolia, #86 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Tanjung NewsMongolia menempati urutan ke-86 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Investasi asing langsung dalam industri ekstraktif negeri ini yang didasarkan pada simpanan tembaga, emas, batu bara, molibdenum, fluorspar, uranium, timah, dan tungsten yang luas telah mengubah ekonomi yang terkurung daratan dari ketergantungan tradisional pada penggembalaan dan pertanian.

Ekspor sekarang menyumbang lebih dari 40% dari PDB. Mongolia bergantung pada Cina untuk lebih dari 60% dari perdagangan eksternal – Cina menerima sekitar 90% dari ekspor dan pasokan Mongolia dengan lebih dari sepertiga dari impornya.

Mongolia juga bergantung pada Rusia untuk 90% pasokan energinya, menjadikannya rentan terhadap kenaikan harga. Pengiriman uang dari orang Mongolia yang bekerja di luar negeri, khususnya di Korea Selatan, sangat signifikan.

Bantuan Soviet, pada puncaknya sepertiga dari PDB, menghilang hampir semalam pada tahun 1990 dan 1991 pada saat pembongkaran Uni Soviet. Dekade berikutnya membuat Mongolia mengalami resesi yang dalam, karena tidak adanya aksi politik, dan bencana alam, serta pertumbuhan ekonomi yang kuat, karena reformasi pasar dan privatisasi luas dari ekonomi yang sebelumnya dikelola pemerintah.

Negara itu membuka bursa saham baru pada tahun 1991. Mongolia bergabung dengan WTO pada tahun 1997 dan berupaya memperluas partisipasinya dalam rezim ekonomi dan perdagangan regional. Pertumbuhan rata-rata hampir 9% per tahun pada 2004-2008 sebagian besar karena harga tembaga yang tinggi secara global dan produksi emas baru.

Pada akhir 2008, Mongolia dilanda krisis keuangan global dan ekonomi riil Mongolia mengalami kontraksi 1,3% pada tahun 2009. Pada awal 2009, IMF mencapai Kesepakatan Stand-by $ 236 juta dengan Mongolia dan muncul dari krisis dengan sektor perbankan yang lebih kuat dan manajemen fiskal yang lebih baik.

Pada Oktober 2009, Mongolia mengeluarkan undang-undang yang telah lama ditunggu-tunggu tentang perjanjian investasi untuk mengembangkan tambang Oyu Tolgoi (OT), di antara deposito tembaga-emas terbesar yang belum dimanfaatkan di dunia.

Namun, perselisihan dengan investor asing yang mengembangkan PL mempertanyakan daya tarik Mongolia sebagai tujuan investasi asing. Hal ini menyebabkan penurunan FDI yang parah, dan ekonomi yang melambat, yang mengarah ke pemberhentian Perdana Menteri Norovyn ALTANKHUYAG pada November 2014.

Ekonomi telah tumbuh lebih dari 10% per tahun antara 2011 dan 2013 – sebagian besar pada kekuatan ekspor komoditas dan tingginya pengeluaran pemerintah – sebelum melambat menjadi 7,8% pada 2014 dan jatuh ke level 2% pada 2015.

Pertumbuhan rebound dari kontraksi singkat 1,6% pada kuartal ketiga 2016 menjadi 5,8% selama tiga kuartal pertama 2017, sebagian besar disebabkan oleh meningkatnya komoditas harga. Kesepakatan Mei 2015 dengan Rio Tinto untuk memulai kembali tambang OT dan paket keuangan senilai $ 4,4 miliar yang ditandatangani pada Desember 2015 berakar pada hilangnya kepercayaan investor.

Pemerintah saat ini telah menjadikan memulihkan kepercayaan investor dan menghidupkan kembali ekonomi sebagai prioritas utama tetapi gagal memperkuat ekonomi dalam menghadapi penurunan besar dalam investasi asing langsung, meningkatnya utang luar negeri, dan defisit anggaran yang cukup besar.

Mongolia mendapatkan paket bantuan keuangan senilai $ 5,5 miliar dari IMF dan sejumlah kreditor internasional pada bulan Mei 2017, yang diharapkan dapat meningkatkan stabilitas fiskal dan ekonomi jangka panjang Mongolia selama Ulaanbaatar dapat memajukan reformasi kontingen yang sulit dalam perjanjian, seperti mengkonsolidasikan kewajiban off-balance sheet pemerintah dan merehabilitasi sektor perbankan Mongolia.

Mongolia

GDP $ 11 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 5,1%
PDB per Kapita: $ 3.700
Neraca Perdagangan / PDB: -10,4%
Populasi: 3,1M
Hutang / PDB Publik: 91%
Pengangguran: 8%
Inflasi: 4,6%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 96
Kebebasan Moneter: 76
Inovasi: 99
Teknologi: 78
Pita Merah: 78
Investor Protection: 32
Korupsi: 93
Kebebasan pribadi: 34
Beban pajak: 55

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.