Moldova, #87 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

Moldova menempati urutan ke-87 Negara Terbaik Untuk Bisnis. Meskipun mengalami kemajuan baru-baru ini, negeri ini tetap menjadi salah satu negara termiskin di Eropa.

Dengan iklim sedang dan lahan pertanian produktif, ekonomi Moldova sangat bergantung pada sektor pertaniannya, menampilkan buah-buahan, sayuran, anggur, gandum, dan tembakau. Moldova juga tergantung pada pengiriman uang tahunan sekitar $ 1,2 miliar hampir 15% dari PDB – dari sekitar satu juta orang Moldova yang bekerja di Eropa, Israel, Rusia, dan di tempat lain.

Dengan sedikit sumber daya energi alami, Moldova mengimpor hampir semua pasokan energinya dari Rusia dan Ukraina. Ketergantungan Moldova pada energi Rusia ditegaskan oleh utang lebih dari $ 6 miliar kepada pemasok gas alam Rusia Gazprom, sebagian besar merupakan hasil dari konsumsi gas alam yang tidak dapat dikembalikan di wilayah Transnistria yang memisahkan diri.

Moldova dan Rumania meresmikan proyek interkonektor gas alam Ungheni-Iasi pada Agustus 2014. Pipa sepanjang 43 kilometer antara Moldova dan Rumania, memungkinkan untuk impor dan ekspor gas alam. Beberapa penundaan teknis dan peraturan mencegah gas mengalir ke Moldova hingga Maret 2015.

Ekspor gas Rumania ke Moldova sebagian besar simbolis. Pada tahun 2018, Moldova memberikan tender kepada Transgaz Rumania untuk membangun jaringan pipa yang menghubungkan Ungheni ke Chisinau, membawa gas ke pusat-pusat populasi Moldova. Moldova juga berupaya untuk terhubung dengan jaringan listrik Eropa pada tahun 2022.

Tujuan integrasi UE yang dinyatakan pemerintah telah menghasilkan sejumlah kemajuan berorientasi pasar. Moldova mengalami pertumbuhan ekonomi yang lebih baik dari yang diharapkan pada tahun 2017, sebagian besar didorong oleh peningkatan konsumsi, peningkatan pendapatan dari ekspor pertanian, dan peningkatan pengumpulan pajak.

Selama musim gugur 2014, Moldova menandatangani Perjanjian Asosiasi dan Perjanjian Perdagangan Bebas Deep dan Comprehensive dengan Uni Eropa (AA / DCFTA), yang menghubungkan produk-produk Moldova dengan pasar terbesar dunia.

EU AA / DCFTA telah berkontribusi terhadap pertumbuhan signifikan dalam ekspor Moldova ke UE. Pada 2017, UE membeli lebih dari 65% ekspor Moldova, perubahan besar dari 20 tahun sebelumnya ketika Commonwealth of Independent States (CIS) menerima lebih dari 69% ekspor Moldova.

Perampasan aset stripping senilai $ 1 miliar bank-bank Moldova pada akhir 2014 memberikan kejutan signifikan bagi perekonomian pada 2015; bailout bank berikutnya meningkatkan tekanan inflasi dan berkontribusi pada depresiasi leu dan resesi minor.

Pertumbuhan Moldova juga terhambat oleh korupsi endemik, yang membatasi pertumbuhan bisnis dan menghalangi investasi asing, dan pembatasan Rusia atas impor produk pertanian Moldova.

Dorongan pemerintah untuk memulihkan stabilitas dan melaksanakan reformasi yang berarti mengarah pada persetujuan pada tahun 2016 dari program IMF tiga tahun senilai $ 179 juta yang berfokus pada peningkatan lingkungan perbankan dan fiskal, bersama dengan program bantuan tambahan dari UE, Bank Dunia, dan Rumania.

Moldova menerima dua tahapan IMF pada tahun 2017, dengan total lebih dari $ 42,5 juta. Dalam jangka panjang, ekonomi Moldova tetap rentan terhadap korupsi, ketidakpastian politik, kapasitas administrasi yang lemah, kepentingan birokrasi, kepentingan impor energi, tekanan politik dan ekonomi Rusia, ketergantungan yang besar pada ekspor pertanian, dan separatisme yang belum terselesaikan di wilayah Transnistria Moldova.

Moldova

GDP $ 10 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 4,5%
PDB per Kapita: $ 2.300
Neraca Perdagangan / PDB: -6,3%
Populasi: 3,4M
Hutang / PDB Publik: 32%
Pengangguran: 4,1%
Inflasi: 6.6%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 87
Kebebasan Moneter: 115
Hak Properti: 114
Inovasi: 105
Teknologi: 48
Pita Merah: 13
Investor Protection: 32
Korupsi: 111
Kebebasan pribadi: 66
Beban pajak: 35

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Pos terkait