Belarus, #88 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

Tanjung News – Belarus menempati urutan ke-88 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Sebagai bagian dari bekas Uni Soviet, negeri ini memiliki basis industri yang relatif berkembang dengan baik, tetapi sekarang sudah usang, tidak efisien, dan bergantung pada energi Rusia yang disubsidi dan akses istimewa ke pasar Rusia.

Basis pertanian negara ini sangat tergantung pada subsidi pemerintah. Menyusul jatuhnya Uni Soviet, ledakan awal reformasi ekonomi termasuk privatisasi perusahaan negara, penciptaan hak milik pribadi, dan penerimaan kewirausahaan swasta, tetapi pada tahun 1994 upaya reformasi menghilang.

Bacaan Lainnya

Sekitar 80% industri tetap berada di tangan negara, dan investasi asing hampir menghilang. Beberapa bisnis telah dinasionalisasi ulang. Badan usaha milik negara menyumbang 70-75% dari PDB, dan bank negara membentuk 75% dari sektor perbankan.

Output ekonomi menurun selama beberapa tahun setelah pecahnya Uni Soviet tetapi dihidupkan kembali pada pertengahan 2000-an. Belarus hanya memiliki cadangan kecil minyak mentah dan mengimpor minyak mentah dan gas alam dari Rusia dengan harga yang disubsidi, di bawah harga pasar.

Belarus memperoleh pendapatan ekspor dengan memperbaiki minyak mentah Rusia dan menjualnya dengan harga pasar. Rusia dan Belarus memiliki ketidaksepakatan serius atas harga dan jumlah energi Rusia. Dimulai pada awal 2016,

Rusia mengklaim Belarus mulai menumpuk utang – mencapai $ 740 juta pada April 2017 untuk membayar di bawah harga yang disepakati untuk gas alam Rusia dan Rusia mengurangi ekspor minyak mentahnya karena utang itu. Pada April 2017, Belarus setuju untuk membayar utang gasnya dan Rusia memulihkan aliran minyak mentah. Investasi asing baru non-Rusia telah terbatas dalam beberapa tahun terakhir, terutama karena iklim keuangan yang tidak menguntungkan.

Pada tahun 2011, krisis keuangan menyebabkan devaluasi Belarus hampir tiga kali lipat. Ekonomi Belarusia terus berjuang di bawah beban pembayaran utang luar negeri yang tinggi dan defisit perdagangan. Pada pertengahan Desember 2014, devaluasi rubel Rusia memicu hampir 40% devaluasi rubel Belarusia.

Ekonomi Belarus mengalami stagnasi antara 2012 dan 2016, melebarnya kesenjangan produktivitas dan pendapatan antara Belarus dan negara-negara tetangga.

Pendapatan anggaran turun karena jatuhnya harga global pada komoditas ekspor utama Belarusia. Sejak 2015, pemerintah Belarusia telah memperketat kebijakan ekonomi makro, memungkinkan lebih banyak fleksibilitas terhadap nilai tukar, mengambil beberapa langkah menuju liberalisasi harga, dan mengurangi pinjaman pemerintah bersubsidi kepada perusahaan milik negara.

Belarus kembali ke pertumbuhan moderat pada tahun 2017, sebagian besar didorong oleh perbaikan kondisi eksternal dan Belarus mengeluarkan utang negara untuk pertama kalinya sejak 2011, yang menyediakan likuiditas yang sangat dibutuhkan negara itu, dan mengeluarkan Eurobonds senilai $ 600 juta pada Februari 2018, terutama untuk Investor AS dan Inggris.

Belarus

GDP $ 54 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 2,4%
PDB per Kapita: $ 5,700
Neraca Perdagangan / PDB: -1,7%
Populasi: 9,5 juta
Hutang / PDB Publik: 53%
Pengangguran: 0,8%
Inflasi: 6%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 70
Kebebasan Moneter: 149
Pita Merah: 28
Investor Protection: 50
Korupsi: 61
Kebebasan pribadi: 132
Beban pajak: 86

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Pos terkait