Libanon, #92 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

Tanjung NewsLibanon menempati urutan ke-92 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Negeri ini memiliki ekonomi pasar bebas dan tradisi komersial laissez-faire yang kuat.

Pemerintah tidak membatasi investasi asing; namun, iklim investasi menderita birokrasi, korupsi, keputusan lisensi yang sewenang-wenang, prosedur bea cukai yang rumit, pajak tinggi, tarif, dan biaya, undang-undang kuno, dan perlindungan hak kekayaan intelektual yang tidak memadai.

Bacaan Lainnya

Ekonomi Libanon berorientasi pada layanan; sektor pertumbuhan utama termasuk perbankan dan pariwisata. Perang saudara 1975-90 secara serius merusak infrastruktur ekonomi Lebanon, memangkas setengah produksi nasional, dan menggagalkan posisi Lebanon sebagai pusat perbankan Timur Tengah.

Peta wilayah Libanon

Kunjungi peta Libanon atau di google map

Setelah perang saudara, Libanon membangun kembali banyak infrastruktur fisik dan keuangannya yang hancur karena perang dengan meminjam banyak, sebagian besar dari bank domestik, yang membebani pemerintah dengan beban utang yang sangat besar.

Janji reformasi ekonomi dan keuangan yang dibuat pada konferensi donor internasional terpisah selama tahun 2000-an sebagian besar tidak terpenuhi, termasuk yang dibuat selama Konferensi Donor Paris III pada 2007, setelah perang Juli 2006.

Acara investasi “CEDRE” yang diselenggarakan oleh Prancis pada bulan April 2018 kembali menggalang dukungan masyarakat internasional untuk membantu Libanon dengan pembiayaan konsesional dan beberapa hibah untuk perbaikan infrastruktur modal, dikondisikan pada reformasi ekonomi struktural yang tertunda dalam manajemen fiskal, tarif listrik, dan transparan. pengadaan publik, di antara banyak lainnya.

Konflik Suriah memotong salah satu pasar utama Libanon dan koridor transportasi melalui Levant. Masuknya hampir satu juta yang terdaftar dan diperkirakan 300.000 pengungsi Suriah yang tidak terdaftar telah meningkatkan ketegangan sosial dan meningkatkan persaingan untuk pekerjaan berketerampilan rendah dan layanan publik.

Libanon terus menghadapi beberapa kelemahan struktural jangka panjang yang mendahului krisis Suriah, khususnya, infrastruktur yang lemah, pemberian layanan yang buruk, korupsi yang dilembagakan, dan regulasi berlebihan birokratis.

Defisit fiskal kronis telah meningkatkan rasio utang terhadap PDB Libanon, tertinggi ketiga di dunia; sebagian besar utang dipegang secara internal oleh bank-bank Libanon.

Faktor-faktor ini dikombinasikan untuk memperlambat pertumbuhan ekonomi ke kisaran 1-2% di 2011-17, setelah empat tahun rata-rata pertumbuhan 8%.

Lemahnya pertumbuhan ekonomi membatasi pendapatan pajak, sementara pengeluaran pemerintah terbesar tetap melayani pembayaran utang, gaji untuk pegawai pemerintah, dan transfer ke sektor listrik.

Keterbatasan ini membatasi pengeluaran pemerintah lainnya, membatasi kemampuannya untuk berinvestasi dalam perbaikan infrastruktur yang diperlukan, seperti air, listrik, dan transportasi.

Pada awal 2018, pemerintah Libanon menandatangani perjanjian kontrak yang telah lama ditunggu dengan konsorsium internasional untuk eksplorasi dan produksi minyak sebagai bagian dari putaran perizinan lepas pantai pertama negara itu. Eksplorasi diharapkan akan dimulai pada 2019.

Libanon Negara Terbaik Untuk Bisnis

Libanon

GDP $ 54 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 1,5%
PDB per Kapita: $ 8.500
Neraca Perdagangan / PDB: -22,8%
Populasi: 6.1 juta
Hutang / PDB Publik: 147%
Pengangguran: 9,7%
Inflasi: 4,5%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 56
Kebebasan Moneter: 53
Hak Properti: 108
Inovasi: 61
Teknologi: 59
Pita Merah: 128
Investor Protection: 123
Korupsi: 131
Kebebasan pribadi: 110
Beban pajak: 94

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Pos terkait