Harga emas bergerak naik pada 17 Agustus 2020

Spot Emas memulai minggu baru dengan pijakan yang lebih kuat di Eropa karena data makro terbaru dari Jepang dan Amerika Serikat menambah prospek pemulihan ekonomi yang lambat. Namun, sedikit peningkatan dalam selera risiko investor karena tanda-tanda meredanya ketegangan AS-China dapat membatasi sisi atas logam kuning.

Sebuah laporan resmi pemerintah menunjukkan pada hari Jumat bahwa penjualan ritel AS telah meningkat pada tingkat bulanan yang lebih lambat dari yang diantisipasi pada bulan Juli, sebesar 1,2%, dibandingkan dengan perkiraan konsensus pertumbuhan 1,9%.

Dalam data makro lainnya, ekonomi Jepang dilaporkan mengalami kontraksi pada tingkat kuartalan sebesar 7,8% di Q2, sementara secara tahunan, PDB negara itu menyusut pada tingkat 27,8% selama kuartal kedua.

Sementara itu, muncul laporan di media bahwa China berniat untuk meningkatkan pembelian minyak AS. Berita itu datang hanya sehari sebelum Beijing dan Washington dijadwalkan untuk melanjutkan negosiasi perdagangan. Namun, peninjauan kesepakatan perdagangan “Fase Satu” antara dua negara adidaya ekonomi telah ditunda, yang memberikan kelegaan tertentu bagi pasar global, karena kesepakatan tersebut dibiarkan utuh.

Pada 9:25 GMT pada hari Senin, Spot Emas naik tipis 0,37% diperdagangkan pada $ 1,952.00 per troy ounce, sementara bergerak dalam kisaran harian $ 1,929.65- $ 1,957.26. Logam mulia naik 10,95% di bulan Juli, sekaligus menandai kenaikan bulan keempat berturut-turut dan juga kinerja bulanan terbaik sejak Januari 2012.

Komoditas turun 4,45% minggu lalu, yang merupakan kinerja terburuknya sejak pekan bisnis yang berakhir pada 13 Maret. Namun, kenaikan logam sampai saat ini lebih dari 28,5%.

Sementara itu, Emas berjangka untuk pengiriman Desember naik 0,63% pada hari itu diperdagangkan pada $ 1,962.00 per troy ounce, sementara berjangka Perak untuk pengiriman September naik 2,98% diperdagangkan pada $ 26,867 per troy ounce.

Indeks Dolar AS, yang mencerminkan kekuatan relatif greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, turun tipis 0,08% pada hari Senin menjadi 93,02, setelah sebelumnya tergelincir ke level 92,89, atau level terlemah sejak 7 Agustus (92,76) . Dolar AS yang lebih lemah cenderung membuat Emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Hari ini pedagang Emas akan memperhatikan data manufaktur bulanan untuk area New York pada 12:30 GMT. Indeks Manufaktur Empire State New York mungkin turun menjadi 15,0 di bulan Agustus, menurut ekspektasi pasar, dari level 17,2 di bulan sebelumnya.

Pelaku pasar juga mengharapkan Risalah dari pertemuan kebijakan terbaru Federal Reserve, yang akan keluar pada hari Rabu. Spekulasi telah muncul bahwa target inflasi rata-rata dapat diadopsi oleh Fed dalam upaya untuk mendorong inflasi di atas 2% untuk beberapa waktu dan untuk mengkompensasi periode di mana itu tetap di bawah tingkat itu.

Sementara itu, ekspektasi suku bunga investor jangka pendek tidak berubah. Menurut Alat FedWatch CME, pada 17 Agustus, investor melihat peluang 100,0% dari Federal Reserve mempertahankan biaya pinjaman pada level 0% -0,25% saat ini pada pertemuan kebijakan pada 15-16 September, atau tidak berubah dibandingkan dengan 14 Agustus.

Level Pivot Harian (metode penghitungan tradisional)
Central Pivot – $ 1.946,49
R1 – $ 1.960,66
R2 – $ 1.976,60
R3 – $ 1.990,77
R4 – $ 2.004,94

S1 – $ 1.930,55
S2 – $ 1.916,38
S3 – $ 1.900,43
S4 – $ 1.884,49

Spot harga emas

Baca juga