Fitur Yoast tersembunyi yang meningkatkan SEO

Fitur Yoast tersembunyi yang meningkatkan SEO

Fitur Yoast tersembunyi yang meningkatkan SEO – Jika Anda menggunakan Yoast SEO di situs web, mungkin tak asing lagi dengan fitur-fitur seperti analisis SEO atau pratinjau cuplikan. Bahkan mungkin anda tahu bahwa dapat dengan mudah menautkan ke posting terkait atau membuat pengalihan dalam versi premium plugin.

Tetapi sebenarnya masih ada lagi. Itulah plugin Yoast SEO memiliki apa yang disebut fitur tersembunyi. Anda tidak akan menemukannya di pengaturan, tetapi mereka bekerja dengan baik. Artikel ini akan menyelami fitur-fitur tersembunyi tersebut: mana yang kita miliki dan bagaimana mereka meringankan beban Anda?

Baca juga: Seo Yoast plugin cara seo wordpress terbaik

Mengapa fitur Yoast tersembunyi?

Ada banyak pilihan tentang cara mengoptimalkan sebuah situs. Saat mengembangkan plugin Yoast SEO, mereka tidak menerjemahkan semua pilihan ini ke dalam pengaturan. Faktanya, Yoast mencoba membuat pengaturan sesedikit mungkin.

Jika dari pihak Yoast yakin ada sesuatu yang bermanfaat bagi setiap pengguna Yoast SEO, berarti fitur tersebut sudah aktif. Mereka menyebut fitur ini sebagai tersembunyi karena sebagai pengguna Anda belum tentu menyadari keberadaannya. Anda bahkan mungkin mengira Yoast SEO tidak memiliki fitur tertentu karena tidak ada pengaturan untuk itu.

Fitur Yoast tersembunyi

Untuk membantu memahami apa yang dilakukan Yoast SEO untuk situs web Anda, ada beberapa fitur tersembunyi untuk Anda di bawah ini yang meliputi:

  1. Grafik data terstruktur
  2. Kanonikal referensi sendiri
  3. Arsip berpaginasi dengan rel=next/rel=prev
  4. Nofollow login & link pendaftaran
  5. Noindex hasil pencarian internal Anda
  6. Penghapusan variabel replytocom

Mari kita bahas satu per satu!

Baca juga: Konfigurasi Wizard Yoast SEO dalam 10 langkah

1. Grafik data terstruktur

Yoast SEO menghasilkan grafik data terstruktur yang terintegrasi penuh untuk posting dan halaman Anda. Apakah itu, dan bagaimana hal itu membantu mengoptimalkan situs Anda?

Beberapa tahun yang lalu, mesin telusur menemukan sesuatu yang disebut Schema.org untuk lebih memahami konten yang mereka rayapi. Skema agak mirip dengan daftar istilah untuk robot mesin pencari.

Markup data terstruktur ini akan membantu mereka memahami apakah sesuatu itu postingan blog, toko lokal, produk, organisasi, atau buku, hanya untuk menyebutkan beberapa kemungkinan. Atau, apakah seseorang adalah penulis, aktor, terkait dengan organisasi tertentu, hidup atau bahkan karakter fiksi, misalnya.

Untuk semua item ini, ada sekumpulan properti yang secara khusus dimiliki item tersebut. Jika Anda memberikan informasi tentang item ini dengan cara yang terstruktur – dengan data terstruktur – mesin telusur dapat memahami situs dan hal-hal yang Anda bicarakan. Sebagai hadiah, mereka bahkan mungkin akan memberikan Anda hasil kaya yang menarik.

Karenanya, menambahkan data terstruktur ke konten situs Anda adalah hal yang cerdas untuk dilakukan. Namun, seiring bertambahnya jumlah item data terstruktur, semua potongan kode yang longgar ini dapat berakhir di tumpukan besar markup Skema di halaman situs Anda.

Yoast SEO membantu mencegah pembuatan tumpukan kode yang tidak terorganisir ini. Untuk setiap halaman atau posting, itu membuat grafik data terstruktur yang rapi. Dalam grafik ini menghubungkan bagian lepas dari data terstruktur satu sama lain. Oleh karena itu, mesin pencari dapat memahami, misalnya, bahwa sebuah posting ditulis oleh penulis X, bekerja untuk organisasi Y, menjual merek Z.

Anda bahkan dapat membuat artikel petunjuk lengkap dan halaman FAQ menggunakan blok konten data terstruktur gratis di Yoast SEO!

data terstruktur gratis di Yoast SEO
Fitur Yoast tersembunyi yang meningkatkan SEO 2

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang ini, kami sarankan untuk membaca cerita Edwin tentang bagaimana Yoast SEO membantu robot mesin pencari menghubungkan titik-titik tersebut.

Baca juga: Cara menginstal Yoast Seo di WordPress dengan cepat

2. Kanonikal referensi sendiri

Canonicals diperkenalkan beberapa tahun yang lalu sebagai jawaban atas duplikat konten. Konten duplikat berarti konten yang sama atau sangat mirip tersedia di beberapa URL. Ini membingungkan mesin telusur: Jika konten yang sama ditampilkan di berbagai URL, URL manakah yang harus ditampilkan di hasil penelusuran?

Konten duplikat bisa ada tanpa Anda sadari. Di toko online, misalnya, satu produk mungkin termasuk dalam lebih dari satu kategori. Jika kategori termasuk dalam URL, halaman produk dapat ditemukan di beberapa URL. Atau mungkin Anda menambahkan tag kampanye ke URL jika Anda membagikannya di media sosial atau di buletin Anda? Artinya, halaman yang sama tersedia di URL dengan dan tanpa tag kampanye. Dan ada penyebab yang lebih teknis untuk duplikat konten seperti ini.

Solusi untuk jenis masalah konten duplikat ini adalah kanonis referensi mandiri. Sebuah URL kanonik memungkinkan Anda katakan ke mesin pencari: “Dari semua pilihan yang tersedia untuk URL ini, Anda harus menunjukkan URL utama dalam hasil pencarian”.

Anda dapat melakukannya dengan menambahkan tag rel = canonical pada halaman, mengarah ke halaman yang ingin Anda beri peringkat. Dalam kasus ini, Anda memerlukan tag kanonik untuk mengarah ke URL halaman asli.

Jadi, haruskah Anda memeriksa semua posting Anda sekarang dan menambahkannya? Tidak jika Anda menggunakan Yoast SEO. Plugin melakukan ini untuk Anda, di mana pun di situs Anda: posting dan halaman tunggal, beranda, arsip kategori, arsip tag, arsip tanggal, arsip penulis, dll.

Jika Anda bukan orang yang ahli teknis, kanonikal tidak mudah untuk dilakukan. Atau, mungkin, Anda tidak punya waktu untuk fokus padanya. Jadi biarkan Yoast SEO mengurusnya dan beralih ke hal-hal yang lebih menarik! hebat bukan?

Baca lebih lanjut: rel=canonical: panduan utama

Baca juga: Kesalahan instal Yoast Premium dan update

3. Arsip berpaginasi dengan

Fitur tersembunyi lainnya di Yoast SEO adalah rel=next/rel=prev. Ini adalah metode untuk memberi tahu mesin telusur bahwa halaman tertentu termasuk dalam sebuah arsip: yang disebut arsip paginasi. A rel=next/ prevtag di tajuk situs Anda memungkinkan mesin telusur mengetahui halaman sebelumnya dan berikutnya dalam arsip tersebut. Tidak ada orang lain selain orang yang melihat kode sumber situs Anda dan mesin telusur yang melihat bagian kode ini.

Belum lama ini, Google mengumumkan bahwa mereka tidak lagi menggunakan rel=next/prev. Apakah ini berarti kita harus menghilangkan fitur ini? Tidak, namun Bing dan mesin pencari lainnya masih menggunakannya, jadi Yoast SEO akan terus menambahkan rel=next/ prevtag ke arsip paginasi.

Selengkapnya baca: Penomoran halaman dan SEO: praktik terbaik

Jika Anda memiliki situs WordPress, kemungkinan besar akan memiliki tautan masuk dan tautan pendaftaran di suatu tempat di situs Anda. Tetapi halaman login atau registrasi situs WordPress adalah tempat yang harus dikunjungi oleh pengunjung, atau mesin pencari.

Oleh karena itu, Yoast SEO memberi tahu mesin pencari agar tidak mengikuti tautan untuk halaman login dan pendaftaran. Yoast SEO memastikan bahwa mesin pencari tidak akan pernah mengikuti tautan ini. Ini sedikit perubahan, tetapi menghemat banyak tindakan Google yang tidak diperlukan.

5. Noindex hasil pencarian internal Anda

Fitur tersembunyi ini didasarkan pada Pedoman Webmaster Google. Google ingin mencegah pengguna beralih dari hasil penelusuran di Google ke halaman hasil penelusuran di situs situs web. Google, dengan adil, menganggap pengalaman pengguna yang buruk tersebut.

Anda dapat memberi tahu mesin telusur untuk tidak menyertakan halaman tertentu dalam hasil penelusurannya dengan menambahkan noindextag ke halaman. Karena pedoman Google, Yoast SEO memberi tahu mesin pencari bahwa mereka tidak boleh menampilkan halaman hasil pencarian internal di hasil pencarian mereka dengan noindextag.

Mereka hanya memberitahu untuk tidak menampilkan halaman-halaman ini dalam hasil pencarian; link di halaman ini masih bisa diikuti dan dihitung mana yang lebih baik untuk SEO.

Baca terus: Halaman mana yang harus saya noindex atau nofollow di situs saya

6. Penghapusan variabel replytocom

Fitur tersembunyi terakhir ini cukup teknis. Singkatnya, ini mencegah situs Anda membuat banyak URL tanpa nilai tambah. WordPress memiliki replytocom fitur yang memungkinkan Anda membalas komentar tanpa mengaktifkan JavaScript di browser. Tetapi ini berarti bahwa untuk setiap komentar ini membuat URL terpisah dengan? replytocom variabel.

Kerugiannya adalah jika Anda mendapatkan banyak komentar, mesin pencari harus mengindeks semua URL tersebut, yang merupakan pemborosan anggaran perayapan. Oleh karena itu Yoast SEO menghapus variabel ini secara default.

Ingin belajar menulis artikel SEO? Silahkan baca panduan kami: Riset kata kunci google untuk SEO

Pos terkait