Merger dan Akuisisi: pengertian, jenis, perbedaan, dan manfaatnya

Merger dan Akuisisi

Merger dan Akuisisi: Pengertian, perbedaan, dan manfaatnya – Penggabungan beberapa perusahaan menjadi satu dapat terjadi karena berbagai alasan. Meskipun tidak banyak pemilik bisnis yang membangun bisnisnya untuk mengantisipasi suatu hari akan bergabung dengan perusahaan lain, merger bisnis yang tepat bisa menjadi sangat bermanfaat. Berikut mari kita pelajari tentang berbagai jenis merger dan manfaatnya.

Apa itu merger perusahaan?

Penggabungan perusahaan terjadi ketika dua perusahaan bergabung untuk membentuk sebuah perusahaan baru dengan satu saham gabungan. Meskipun merger biasanya dianggap sebagai pembagian yang setara, di mana masing-masing pihak mempertahankan 50% dari perusahaan baru, itu tidak selalu terjadi. Dalam beberapa merger, salah satu entitas asli mendapat persentase kepemilikan perusahaan baru yang lebih besar.

Merger adalah ketika dua perusahaan bersatu untuk membentuk satu perusahaan dengan saham baru.

Baca juga: Pilih Saham atau Obligasi, mana yang menguntungkan?

Mengapa perusahaan bergabung?

Merger merupakan salah satu cara terbaik bagi dua perusahaan dengan pengalaman dan keahlian unik untuk bersatu dan membentuk satu bisnis yang lebih menguntungkan daripada dua entitas itu sendiri.

Ada beberapa alasan mengapa dua perusahaan mungkin ingin bergabung. Bisa saja itu karena kenyamanan, dan bisa juga itu karena kebutuhan. Terlepas dari spesifiknya, tujuan merger adalah untuk memanfaatkan peluang di pasar yang menguntungkan kedua bisnis.

James Cassel, ketua dan salah satu pendiri Cassel Salpeter & Co, mengatakan: “Perusahaan mungkin mencari keuntungan dari sinergi keuangan, peluang untuk efisiensi, dinamika pasar baru atau peluang dalam diversifikasi produk. “Perusahaan dapat melihat peluang dengan menggabungkan lini produk atau dengan memotong redundansi, seperti memiliki dua CFO ketika satu CFO sudah cukup bagi kedua perusahaan jika mereka bersatu.”

Merger dapat menguntungkan perusahaan dengan meningkatkan laba, meningkatkan keahlian, memperluas pangsa pasar, mendiversifikasi produk, dan meminimalkan redundansi.

Bagaimana cara kerja merger perusahaan?

Penggabungan perusahaan terjadi ketika dua bisnis dengan sinergi serupa memutuskan bahwa menjadi satu perusahaan bersama-sama akan menghasilkan lebih banyak keuntungan daripada menjadi dua entitas yang terpisah. Selama merger, perusahaan-perusahaan yang terlibat kemungkinan besar akan mengalami sedikit restrukturisasi dalam hal kepemimpinan dan operasional perusahaan.

Ketika merger perusahaan terjadi, dua perusahaan yang setara dapat mengubah saham mereka sebelumnya menjadi satu saham perusahaan gabungan baru. Pertama, mereka harus memutuskan berapa nilai setiap perusahaan, dan kemudian mereka membagi kepemilikan perusahaan baru tersebut.

Terry Monroe, pendiri dan presiden American Business Brokers & Advisors, mengatakan: “Misalnya, dapat ditentukan bahwa perusahaan A bernilai $ 100 juta dan perusahaan B bernilai $ 200 juta, sehingga nilai gabungan dari perusahaan baru tersebut bernilai $ 300 juta,”. Oleh karena itu, saham dari masing-masing perusahaan akan diserahkan, dan saham baru akan diterbitkan atas nama perusahaan baru berdasarkan valuasi $ 300 juta. Pemilik saham dari perusahaan A akan mendapatkan satu saham di perusahaan baru tersebut. Perusahaan dan pemilik saham dari perusahaan B akan mendapatkan dua saham di perusahaan baru.”

Meskipun penciptaan saham baru dengan entitas baru ideal secara teori, hal itu tidak selalu terjadi. Bahkan, seringkali, ketika dua perusahaan bergabung, satu perusahaan memilih untuk membeli saham biasa perusahaan lain dari pemegang sahamnya dengan imbalan sahamnya sendiri.

Saat entitas bergabung, kedua perusahaan dapat mengubah saham mereka saat ini menjadi satu saham baru dan membaginya di antara pemilik baru berdasarkan nilai sebelumnya.

Baca juga: Anda ingin investasi Saham? Simak kelebihan dan kekurangannya

Apa perbedaan antara merger dan akuisisi?

Merger dan akuisisi sering kali disalahartikan sebagai istilah yang dapat dipertukarkan, tetapi ada beberapa perbedaan. Meskipun keduanya melibatkan penggabungan dua entitas, akuisisi adalah ketika satu perusahaan membeli dan mengendalikan yang lain, sedangkan merger adalah ketika dua perusahaan berkumpul untuk membentuk entitas baru.

Monroe juga menambahkan: “Seringkali, tidak ada uang yang terlibat dalam merger, sedangkan akuisisi adalah ketika satu perusahaan membayar untuk membeli perusahaan lain, baik dengan uang atau penerbitan saham atau asumsi hutang atau kombinasi dari semua metode ini”. “Dengan akuisisi, perusahaan yang mengakuisisi akan tetap dalam bisnis, dan perusahaan yang diakuisisi tidak akan ada lagi.”

Karena akuisisi, atau pengambilalihan melibatkan satu perusahaan yang memakan yang lain, kepemimpinan di kedua perusahaan seringkali tetap sama. Di sisi lain, merger sering kali melibatkan restrukturisasi kepemimpinan perusahaan, yang dapat menimbulkan masalah ketika kedua perusahaan memiliki pemimpin yang keras kepala dengan perbedaan ide tentang bagaimana menjalankan organisasi baru.

Misalnya, Anda mungkin harus memutuskan CEO atau presiden mana dari dua perusahaan yang bergabung yang akan menjalankan perusahaan yang baru bergabung. Meskipun beberapa perusahaan penggabungan berusaha agar CEO kedua perusahaan berbagi kepemimpinan melalui struktur co-CEO, strategi ini jarang berhasil dengan baik. Ini adalah sesuatu yang harus diingat oleh para pemimpin bisnis ketika mempertimbangkan merger versus akuisisi.

Merger adalah ketika dua perusahaan bergabung untuk membentuk satu perusahaan baru; akuisisi adalah ketika satu perusahaan membeli dan mengendalikan perusahaan lain.

Apa saja jenis merger perusahaan?

Walt_disney_mergers

Ada lima jenis utama merger perusahaan, yaitu: konglomerat, horizontal, vertikal, perluasan pasar, dan perluasan produk. Jenis merger didasarkan terutama pada industri dan hubungan bisnis antara dua perusahaan yang bergabung.

1. Penggabungan konglomerat

Penggabungan konglomerat adalah kombinasi dua perusahaan dari industri yang berbeda dan kegiatan bisnis yang tidak terkait. Manfaat merger konglomerat meliputi diversifikasi operasi bisnis, cross-selling produk, dan meminimalkan eksposur risiko. Contoh merger konglomerat yang terkenal adalah ketika The Walt Disney Company bergabung dengan American Broadcasting Company (ABC).

2. Penggabungan horizontal

Penggabungan horizontal adalah kombinasi dua perusahaan dari industri yang sama; perusahaan ini dapat mencakup pesaing langsung dan tidak langsung. Manfaat merger horizontal mencakup daya beli yang lebih besar, peluang pemasaran yang lebih banyak, persaingan yang lebih sedikit, dan jangkauan audiens yang lebih luas.

Monroe mengatakan, merger jenis ini biasa terjadi di industri restoran, di mana berbagai merek restoran bergabung untuk menjangkau basis pelanggan yang lebih luas dan mendapatkan daya beli yang lebih besar dari vendor yang sama.

Misalnya, pada tahun 2019, Papa Murphy’s, sebuah perusahaan di bisnis pizza, bergabung dengan perusahaan bernama MTY Food Group yang memiliki restoran seperti TCBY, Cold Stone Creamery, dan Planet Smoothie yang memungkinkan perusahaan baru untuk memiliki departemen pemasaran dan periklanan dan departemen penjualan waralaba.

3. Penggabungan vertikal

Penggabungan vertikal adalah kombinasi dari dua perusahaan yang beroperasi dalam tahapan berbeda dari rantai pasokan yang sama, menghasilkan barang atau jasa yang berbeda untuk produk jadi yang sama (misalnya, satu perusahaan menjual sesuatu ke perusahaan lain).

Manfaat merger vertikal mencakup rantai pasokan yang lebih efisien, biaya yang lebih rendah, dan peningkatan kontrol produk. Contoh dari jenis merger ini adalah ketika The Walt Disney Company bergabung dengan Pixar Animation Studios untuk animasinya yang inovatif dan karyawannya yang berbakat.

4. Penggabungan perluasan pasar

Penggabungan perluasan pasar, mirip dengan penggabungan horizontal, adalah kombinasi dari dua perusahaan dari industri yang sama; Namun, dalam merger ini, kedua perusahaan tersebut berasal dari pasar yang terpisah. Manfaat utama dari merger ini adalah untuk memperluas dan meningkatkan pangsa pasar. Monroe mengatakan jenis merger ini biasa terjadi dengan bank.

Dengan pemerintah yang menerapkan lebih banyak regulasi dan kepatuhan dari bank, terkadang bankir yang lebih kecil perlu bergabung dengan bank lain dengan ukuran yang sama untuk mengurangi biaya operasi dan kepatuhan terhadap regulasi dan meningkatkan pangsa pasar mereka, karena mereka semua pada dasarnya menawarkan produk yang sama.

5. Penggabungan ekstensi produk

Penggabungan ekstensi produk, juga dikenal sebagai penggabungan kongenerik, adalah kombinasi dari dua perusahaan yang menjual produk yang serupa, tetapi tidak harus bersaing. Manfaat merger ekstensi produk adalah memperluas jangkauan pelanggan dan meningkatkan keuntungan.

Monroe mengatakan jenis merger ini sangat umum di industri perangkat lunak, di mana satu perusahaan mungkin menawarkan perangkat lunak perlindungan virus dan perusahaan lain mungkin menawarkan perangkat lunak perlindungan keuangan untuk data keuangan pribadi Anda.

“Ide penggabungan kedua perusahaan ini akan menjadi ide yang bagus, karena kedua produk mereka akan berlaku untuk pelanggan yang sama,” kata Monroe. “Penggabungan produk dapat terus diperpanjang dengan layanan dan produk tambahan setelah pelanggan diperoleh.”

Ada lima jenis merger perusahaan, yaitu: merger konglomerat, merger horizontal, merger vertikal, merger perluasan pasar, dan merger perluasan produk.

Contoh merger besar

Beberapa merger perusahaan terbesar dalam sejarah dapat menyoroti ruang lingkup kesepakatan ini dan manfaat apa yang diperoleh perusahaan dari proses tersebut. Ketika merger mencapai skala ini, pemerintah terlibat, karena efek merger dapat mengguncang seluruh perekonomian. Berikut contoh merger besar di dunia:

1. America Online dan Time Warner

Penggabungan dua perusahaan ini terjadi pada tahun 2000 dan memulai konsolidasi besar-besaran penyedia layanan internet. Pada saat itu, America Online adalah ISP terbesar dalam bisnis ini, tetapi penyedia kabel mulai menyadari bahwa layanan internet adalah masa depan. Time Warner bernilai $ 164 miliar dan salah satu perusahaan kabel terbesar di Amerika Serikat.

Penggabungan ini menyatukan dua pembangkit tenaga listrik, dan perusahaan baru membuat peta jalan untuk memanfaatkan infrastruktur kabel guna meningkatkan akses dan kinerja internet secara cepat dan dramatis.

2. Pfizer dan Warner-Lambert

Ini adalah merger besar lainnya yang terjadi pada tahun 2000. Dalam hal ini, kedua perusahaan berada di bidang farmasi. Awalnya, Warner-Lambert berencana menjual ke perusahaan lain, American Home Products. Namun kesepakatan itu gagal, dan Pfizer akhirnya menyelesaikan mergernya sendiri.

Penggabungan dua perusahaan tersebut berhasil mencapai $ 90 miliar, dan keduanya mampu mengkonsolidasikan keuntungan untuk produksi dan distribusi obat kolesterol yang dikenal sebagai Lipitor.

3. Exxon and Mobil

Merger ini terjadi setahun lebih awal dari merger beberapa raksasa lainnya pada tahun 1999. Mereka telah menjadi dua perusahaan penyulingan dan distribusi minyak terbesar di dunia. Penggabungan mereka mengkonsolidasikan sumber daya tersebut, dan dampaknya sangat besar, sehingga mengubah harga minyak mentah selamanya.

Itulah sebenarnya motivasi merger, karena merger lebih dari 2.000 SPBU di seluruh AS. Anda mungkin mengenali perusahaan yang dihasilkan, ExxonMobil, sebagai hasil merger ini.

4. Disney dan Fox

Merger Disney dan Fox diumumkan pada 2019 dengan nilai $ 52,4 miliar. Harga tersebut akhirnya naik menjadi $ 71.300.000.000 sebelum kesepakatan itu diselesaikan, membuatnya menjadi salah satu merger terbesar dalam sejarah.

Ini juga mewakili salah satu konsolidasi industri terbesar yang pernah ada. Disney dan Fox sudah menjadi dua dari tiga pemilik konten media terbesar di dunia. Dengan merger ini, mereka menjadi perusahaan adidaya, dengan kepemilikan lebih banyak film dan IP TV daripada organisasi lain dalam sejarah sejauh ini.

Beberapa perusahaan paling kuat adalah hasil dari merger strategis. Beberapa contoh terkenal adalah penggabungan ExxonMobil dan Disney dengan Fox.

Poin penting

  1. Penggabungan perusahaan adalah ketika dua perusahaan bergabung untuk membentuk perusahaan baru.
  2. Perusahaan bergabung untuk memperluas pangsa pasar mereka, mendiversifikasi produk, mengurangi risiko dan persaingan, dan meningkatkan keuntungan.
  3. Jenis merger perusahaan yang umum termasuk konglomerat, merger horizontal, merger vertikal, perluasan pasar, dan perluasan produk.
  4. Artikel ini ditujukan untuk pemilik bisnis yang sedang mempertimbangkan untuk menggabungkan perusahaannya dengan bisnis lain.

Bisnis

Pos terkait