Nelson Mandela dilantik menjadi Presiden Afrika Selatan

Sejarah hari ini – Pada tanggal 10 Mei 1994 Nelson Rolihlahla Mandela (disingkat Nelson Mandela) dilantik sebagai presiden kulit hitam pertama di Afrika Selatan. Dalam pidato pengukuhannya, Mandela, yang menghabiskan 27 tahun hidupnya sebagai tahanan politik pemerintah Afrika Selatan, menyatakan bahwa “waktu untuk penyembuhan luka telah tiba”.

Dua minggu sebelumnya, lebih dari 22 juta warga Afrika Selatan telah memberikan suara dalam pemilihan parlemen multiras pertama di negara itu. Mayoritas besar memilih Mandela dan partainya Kongres Nasional Afrika (ANC) untuk memimpin negara.

Mandela, lahir tahun 1918, adalah putra dari kepala suku Tembu yang berbahasa Xhosa. Alih-alih menggantikan ayahnya sebagai kepala suku, Mandela melanjutkan ke universitas dan menjadi pengacara.

Pada tahun 1944, ia bergabung dengan Kongres Nasional Afrika (ANC), sebuah organisasi politik kulit hitam yang didedikasikan untuk memenangkan hak bagi mayoritas kulit hitam di Afrika Selatan yang diperintah kulit putih.

Baca juga: Undang-undang warna kulit di Afrika Selatan

Pada tahun 1948, Partai Nasional rasis berkuasa, dan apartheid sistem supremasi kulit putih dan segregasi ras kulit putih yang dilembagakan di Afrika Selatan menjadi kebijakan resmi pemerintah.

Dengan hilangnya hak kulit hitam di bawah apartheid, pendaftaran orang kulit hitam di ANC tumbuh pesat. Mandela menjadi salah satu pemimpin ANC dan pada tahun 1952 diangkat menjadi wakil presiden nasional ANC. Dia mengorganisir pemogokan tanpa kekerasan, boikot, pawai dan tindakan pembangkangan sipil lainnya.

Baca juga: Runtuhnya Rasialisme di Afrika Selatan

Setelah pembantaian demonstran kulit hitam yang damai di Sharpeville pada tahun 1960, Nelson membantu mengatur cabang para militer ANC untuk terlibat dalam tindakan sabotase terhadap pemerintah minoritas kulit putih. Dia diadili dan dibebaskan dari pengkhianatan pada tahun 1961 tetapi pada tahun 1962 ditangkap lagi karena meninggalkan negara itu secara ilegal.

Dihukum dan dijatuhi hukuman lima tahun di Penjara Pulau Robben, dia diadili lagi pada tahun 1963 dengan tujuh orang lainnya atas tuduhan sabotase, pengkhianatan, dan konspirasi.

Dalam Pengadilan Rivonia yang terkenal, dinamai sesuai dengan pinggiran Johannesburg tempat senjata ANC ditemukan, Mandela dengan fasih membela tindakannya. Pada 12 Juni 1964, dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Mandela menghabiskan 18 tahun pertama dari 27 tahun penjara di Penjara Pulau Robben yang brutal. Dia dikurung di sel kecil tanpa tempat tidur atau pipa ledeng dan dipaksa melakukan kerja paksa di sebuah tambang. Dia dapat menulis dan menerima surat setiap enam bulan sekali, dan setahun sekali dia diizinkan untuk bertemu dengan seorang pengunjung selama 30 menit.

Namun, tekad Mandela tetap tidak terputus, dan sementara tetap menjadi pemimpin simbolis gerakan anti-apartheid, ia memimpin gerakan pembangkangan sipil di penjara yang memaksa pejabat Afrika Selatan memperbaiki kondisi Pulau Robben secara drastis. Pada tahun 1982 dia dipindahkan ke Penjara Pollsmoor di daratan, dan pada tahun 1988 ke sebuah pondok, di mana dia tinggal dalam tahanan rumah.

Pada tahun 1989, FW de Klerk menjadi presiden Afrika Selatan dan mulai membongkar apartheid. De Klerk mencabut larangan ANC, menghentikan eksekusi, dan pada 11 Februari 1990, memerintahkan pembebasan Nelson Mandela.

Mandela kemudian memimpin ANC dalam negosiasinya dengan pemerintah minoritas untuk mengakhiri apartheid dan pembentukan pemerintahan multiras. Pada 1993, Mandela dan de Klerk bersama-sama dianugerahi Penghargaan Nobel Perdamaian.

Pada 26 April 1994, pemilihan umum bebas pertama negara itu dimenangkan oleh Mandela dan ANC, dan koalisi “persatuan nasional” dibentuk dengan Partai Nasional de Klerk dan Partai Kebebasan Inkatha Zulus. Pada 10 Mei, Mandela dilantik dalam sebuah upacara yang dihadiri oleh sejumlah pejabat internasional.

Sebagai presiden, Mandela mendirikan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia di bawah apartheid dan memperkenalkan banyak inisiatif yang dirancang untuk meningkatkan standar hidup penduduk kulit hitam Afrika Selatan.

Pada tahun 1996, dia memimpin pemberlakuan konstitusi Afrika Selatan yang baru. Mandela pensiun dari politik pada Juni 1999 pada usia 80 tahun. Ia digantikan sebagai presiden oleh Thabo Mbeki dari ANC, tetapi tetap menjadi pembela global untuk perdamaian dan keadilan sosial sampai kematiannya pada Desember 2013.