Pertempuran Puebla: Tentara Meksiko mengalahkan Prancis

Pertempuran Puebla

Sejarah Hari Ini – Selama Perang Prancis-Meksiko (1861-1867), pasukan Meksiko yang kalah jumlah mengalahkan pasukan Prancis yang kuat yang menyerang di Puebla. Mundurnya pasukan Prancis pada Pertempuran Puebla mewakili kemenangan moral yang besar bagi rakyat Meksiko, yang melambangkan kemampuan negara tersebut untuk mempertahankan kedaulatannya melawan negara asing yang kuat.

Benito Juarez dan Napoleon III

Pada tahun 1861, Benito Juarez menjadi presiden Meksiko, sebuah negara yang mengalami kehancuran finansial, dan dia terpaksa melunasi hutangnya kepada pemerintah Eropa. Sebagai tanggapan, Prancis, Inggris, dan Spanyol mengirim pasukan angkatan laut ke Veracruz untuk menuntut penggantian.

Inggris dan Spanyol bernegosiasi dengan Meksiko dan mundur, tetapi Prancis, yang diperintah oleh Napoleon III, memutuskan untuk menggunakan kesempatan itu untuk mengukir kerajaan yang bergantung di luar wilayah Meksiko. Pada akhir tahun 1861, armada Prancis yang bersenjata lengkap menyerbu Veracruz, mendaratkan pasukan Prancis yang besar dan membuat Presiden Juarez dan pemerintahannya mundur.

Yakin bahwa kemenangan Prancis akan datang dengan cepat di Meksiko, 6.000 tentara Prancis di bawah Jenderal Charles de Lorencez berangkat pada Mei 1862, untuk menyerang Puebla de Los Angeles. Dari markas barunya di utara, Juarez mengumpulkan pasukan setia dan mengirim mereka ke Puebla.

Zaragoza Mengalahkan Penjajah Prancis

Dipimpin oleh Jenderal Ignacio Zaragoza, diperkirakan 2.000 – 5.000 orang Meksiko membentengi kota dan bersiap untuk serangan oleh pasukan Prancis yang dilengkapi dengan baik.

Pada tanggal lima Mei, atau Cinco de Mayo, Lorencez mengumpulkan pasukannya dan memulai serangan dari sisi utara Puebla.

Pertempuran itu berlangsung dari fajar hingga sore hari. Setelah Lorencez menyadari bahwa pasukan Prancisnya yang superior kehilangan lebih banyak pasukan daripada pasukan Meksiko, dia benar-benar menarik pasukannya yang kalah.

Pertempuran Puebla dan Cinco de Mayo

Meski bukan kemenangan strategis besar dalam perang keseluruhan melawan Prancis, kemenangan Zaragoza di Puebla membangkitkan perlawanan Meksiko, dan enam tahun kemudian Prancis mundur. Belakangan pada tahun yang sama, Archduke Austria Ferdinand Maximilian, yang telah dilantik sebagai kaisar Meksiko oleh Napoleon pada tahun 1864, ditangkap dan dieksekusi oleh regu tembak.

Puebla de Los Angeles, tempat kemenangan bersejarah Zaragoza, diganti namanya menjadi Puebla de Zaragoza untuk menghormati sang jenderal. Hari ini, orang Meksiko (dan Meksiko Amerika) merayakan ulang tahun Pertempuran Puebla sebagai Cinco de Mayo, hari libur di negara bagian Puebla.

PeristiwaPertempuran Puebla
Tanggal5 Mei 1862
LokasiPuebla, Puebla, Meksiko
HasilKemenangan Meksiko
PemberontakMexico dan Perancis
Komandan dan pemimpinIgnacio Zaragoza dan Charles de Lorencez
Kekuatan2.000 hingga 5.000 (4.500) dan 6.000 hingga 6.500