Pola politik ekspansi Jepang di Pasifik

Pola politik ekspansi Jepang di Pasifik is free HD wallpaper. This wallpaper was upload at September 20, 2013 upload by Sejarah Negara Com in Sejarah.

Penyerangan Pearl Harbor

You can download Pola politik ekspansi Jepang di Pasifik in your computer by clicking resolution image in Download by size:. Don't forget to rate and comment if you interest with this wallpaper.

3 Pola Politik Ekspansi Jepang

Setelah Jepang mengalahkan Belanda, maka kekuasaan Belanda secara otomatis berpindah kepada Jepang (lihat artikel Transisi penjajahan Belanda kepada Jepang di Indonesia). Jepang berkuasa di Indonesia dan meluncurkan pola politik ekspansi di Pasifik.

  1. Tanggal 8 Desember 1941 Jepang menyerang Pearl Harbour, pangkalan pertahanan Amerika Serikat di Pasifik. Bersamaan itu Jepang menjalankan ekspansi ke wilayah Korea, Cina, Indocina dan Malaka.
  2. Tahun 1942 Jepang mengarahkan ekspansinya ke Filipina, Indonesia, Irian dan Australia.
  3. Tanggal 1 Maret 1942 pasukan Jepang mendarat di bumi Indonesia. Seminggu kemudian tanggal 8 Maret 1942 Pemerintah Hindia Belanda menyerah tanpa syarat kepada Jepang di Kalijati Jawa Barat.
Penyerangan Pearl Harbor
Foto Pearl Harbor dari pesawat terbang Jepang menunjukkan barisan kapal tempur di awal penyerangan. Ledakan yang tampak di tengah gambar adalah serangan torpedo ke USS West Virginia

Akibat pola ekspansi Jepang terhadap Indonesia

Sejak tanggal 9 Maret 1942 Jepang berkuasa atas Indonesia. Kekuasaan Jepang di Indonesia berlangsung sampai tanggal 14 Agustus 1945. Ketika menjajah Indonesia, Jepang sedang berperang melawan Sekutu yang dikepalai oleh Amerika Serikat. Karena itu, di samping melancarkan ekspansi, Jepang bersiap-siap menyusun pertahanan untuk menghadapi serangan balik Sekutu.

Dengan latar belakang politik semacam itu, Jepang melaksanakan politik penjajahan atas Indonesia dengan sangat keras dan kejam. Rakyat Indonesia sangat menderita. Bentuk penderitaan itu antara lain :

  1. Dalam bidang politik, tokoh-tokoh pergerakan nasional ditekan dan dikejar-kejar. Organisasi pergerakan dibubarkan dan dilarang, pimpinannya ditawan dan dipenjarakan.
  2. Dalam kehidupan sehari-hari rakyat sangat tertekan dan selalu terancam hukuman dan siksaan.
  3. Kekayaan rakyat berupa hasil bumi dan perhiasan dirampas Jepang.
  4. Rakyat yang kekurangan makanan dikerahkan dalam kerja romusha.
  5. Penyakit busung lapar merajalela dan banyak rakyat mati kelaparan.

Artikel sejarah Jepang di Indonesia lainnya

Pola politik ekspansi Jepang di Pasifik

Download by size:Handphone Tablet Desktop (Original Size)