16 Maret 1968 Tentara AS membantai Penduduk Vietnam

  • Whatsapp

Perang Vietnam – Pada 16 Maret 1968, satu peleton tentara Amerika secara brutal membantai sebanyak 500 warga sipil tak bersenjata di My Lai, salah satu dari sekelompok desa kecil yang terletak di dekat pantai utara Vietnam Selatan. Kejahatan tersebut, yang dirahasiakan selama hampir dua tahun, kemudian dikenal sebagai Pembantaian My Lai .

Pada bulan Maret 1968, satu peleton tentara dari Kompi Charlie menerima kabar bahwa gerilyawan Viet Cong telah berlindung di desa Quang Ngai di Son My.

Peleton itu memasuki salah satu dari empat dusun di desa itu, My Lai 4, dalam misi pencarian dan penghancuran pada pagi hari tanggal 16 Maret. Alih-alih pejuang gerilya, mereka menemukan penduduk desa yang tidak bersenjata, kebanyakan dari mereka wanita, anak-anak dan lelaki tua.

Tentara AS membantai Penduduk Vietnam

Para prajurit telah diberi tahu sebelum serangan oleh komando militer bahwa semua yang ditemukan di My Lai dapat dianggap sebagai VC atau simpatisan VC aktif, dan diperintahkan untuk menghancurkan desa tersebut.

Mereka bertindak dengan brutal, memperk*sa dan menyiksa penduduk desa sebelum membantai mereka dan menyeret puluhan orang, termasuk anak-anak dan bayi, ke dalam selokan dan mengeksekusinya dengan senjata api.

Pembantaian tersebut dilaporkan berakhir ketika seorang pilot helikopter Angkatan Darat, Warrant Officer Hugh Thompson, mendaratkan pesawatnya di antara tentara dan penduduk desa yang mundur dan mengancam akan melepaskan tembakan jika mereka melanjutkan serangan mereka.

Peristiwa di My Lai ditutup-tutupi oleh perwira militer berpangkat tinggi sampai jurnalis investigasi Seymour Hersh mengungkap berita itu. Segera, My Lai menjadi berita halaman depan dan skandal internasional.

  • Whatsapp

Pos terkait