Klaim Covid-19 Hanya Membunuh 6% Pasien, ini faktanya

  • Whatsapp
Peta COVID-19 Coronavirus Live Update

Klaim palsu beredar di media sosial: klaim yang menyatakan bahwa “hanya 6%” dari kematian COVID-19 yang dilaporkan di AS semata-mata disebabkan oleh virus corona adalah sangat menyesatkan, kata para ahli penyakit menular kepada Live Science.

Klaim ini berasal dari pembaruan 26 Agustus yang diposkan oleh Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) di situs webnya, yang memberikan perincian terperinci tentang kondisi kesehatan yang menyertainya (dikenal sebagai komorbiditas) dan penyebab kematian yang dilaporkan pada orang yang meninggal karena penyakit tersebut. virus corona baru di Amerika Serikat. CDC mencatat bahwa “Untuk 6% kematian, COVID-19 adalah satu-satunya penyebab yang disebutkan.”

Bacaan Lainnya

Dengan kata lain, 6% orang yang meninggal akibat COVID-19 tidak memiliki kondisi yang mendasari, seperti diabetes, asma, atau penyakit jantung, dan tidak mengalami komplikasi medis apa pun, seperti gagal ginjal atau sepsis. Tetapi 94% kematian lainnya masih disebabkan oleh COVID-19, kata para ahli penyakit menular. Itu karena banyak kondisi kronis yang mendasari dapat membuat penyakit yang mungkin bisa disembuhkan seseorang, seperti COVID-19, tiba-tiba mematikan.

“Bila Anda melihat jumlah kematian berlebih tahun ini dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, itu mengejutkan,” kata Dr. William Hanage, profesor epidemiologi di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Harvard kepada Live Science. Itu diperkirakan 228.200 kematian tambahan di Amerika Serikat, menurut Lab Weinbergerdi Universitas California, San Francisco.

Hanage mencatat bahwa banyak orang yang telah meninggal sejauh ini memiliki penyakit tidak fatal dan tidak akan binasa tetapi karena tertular virus korona baru juga. Misalnya, seseorang dengan diabetes atau tekanan darah tinggi mungkin hidup puluhan tahun lebih lama jika mereka tidak tertular COVID-19. Dr. William Schaffner, seorang profesor pengobatan pencegahan dan penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center di Tennessee, menggemakan kenyataan yang sama. “Intinya adalah orang-orang itu tidak akan mati kecuali mereka terbawa oleh COVID,” kata Schaffner kepada Live Science.

Selain itu, komplikasi medis yang mematikan dapat menjadi penyebab langsung kematian, padahal sebenarnya virus adalah penyebab utamanya, seperti yang terbukti pada HIV/AIDS. Lebih dari 32 juta orang di seluruh dunia sejauh ini telah meninggal karena HIV/AIDS, tetapi penyakit itu sendiri biasanya bukan penyebab langsung kematian.

Dr. Shahnaz Azad, seorang ahli penyakit menular di Olympia Fields, Illinois, mengatakan kepada Franciscan Health , “Bukan HIV yang membunuh Anda. HIV membunuh kekebalan Anda, dan kemudian Anda menjadi rentan terhadap semua jenis infeksi dan kanker.”

Sertifikat kematian mungkin mencantumkan penyebab utama kematian sebagai sarkoma Kaposi, misalnya, tetapi pada kenyataannya, pasien tersebut tidak akan pernah tertular jenis kanker langka jika mereka tidak terinfeksi HIV. Virus HIV masih yang akhirnya membunuh orang tersebut.

Itu tidak menghentikan banjir posting media sosial yang menyesatkan tentang statistik 6% ini. Unggahan ini telah membuat banyak orang salah percaya bahwa jumlah kematian akibat virus korona AS jauh lebih sedikit dari yang dilaporkan sebelumnya. Presiden Donald Trump, misalnya, me-retweet postingan yang sejak dihapus di Twitter mengklaim bahwa “Minggu ini CDC diam-diam memperbarui nomor Covid untuk mengakui bahwa hanya 6% dari 153.504 kematian yang tercatat benar-benar meninggal karena Covid. Itu berarti 9.210 kematian. Yang lainnya 94% memiliki 2 hingga 3 penyakit serius lainnya dan sebagian besar berusia sangat lanjut. “

Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, muncul di acara TV “Selamat Pagi Amerika” kemarin untuk mengoreksi kesalahpahaman tersebut. “Angka-angka yang Anda dengar – ada lebih dari 180.000 kematian – adalah kematian nyata akibat COVID-19. Jangan ada kebingungan tentang itu,” katanya.

Terlebih lagi, fakta bahwa mereka yang memiliki penyakit penyerta lebih mungkin meninggal karena COVID-19 tidak terlalu meyakinkan. Sebagian besar penduduk AS memiliki kondisi yang meningkatkan keparahan COVID-19, seperti diabetes, tekanan darah tinggi, asma, dan bahkan obesitas. Menurut CDC , hampir 40% dari semua orang dewasa AS yang berusia 20 tahun ke atas mengalami obesitas. “Jelas banyak orang memiliki salah satu dari hal-hal ini, atau salah satu dari banyak hal lain yang akan dimasukkan dalam istilah yang mencakup semua itu,” kata Hanage. “Dan bahkan jika Anda sendiri tidak memiliki penyakit penyerta, seseorang yang Anda cintai hampir pasti memilikinya.”

Prevalensi penyakit penyerta terlihat dalam pembaruan CDC, yang mencatat bahwa orang yang meninggal karena COVID-19 tetapi juga memiliki komplikasi medis lain atau kondisi medis yang mendasari, “terdapat 2,6 kondisi atau penyebab tambahan per kematian.”

Schaffner mengatakan bahwa “masalahnya bukan apakah COVID saja dapat menyebabkan penyakit serius dan kematian – itu bisa. Tentu saja, mereka yang lebih tua dan memiliki kondisi kronis yang mendasari (komorbiditas) lebih mungkin untuk menderita penyakit yang lebih serius, seringkali dengan akibat yang fatal. Jadi, kebanyakan orang yang meninggal karena COVID memiliki penyebab kematian lainnya. ” Penyebab kematian 6% yang meninggal tanpa penyakit penyerta, jelas Shaffner, sebenarnya adalah “pneumonia parah, yang disebabkan oleh virus, yang kemudian diperburuk oleh respons kekebalan dan peradangan seseorang.”

Selain itu, statistik CDC yang dipermasalahkan hanya berbicara tentang kematian secara keseluruhan, kata para ahli kepada Live Science, dan penting untuk mengingat penyebab lain yang melumpuhkan dan berkepanjangan COVID-19 bagi mereka yang selamat dari penyakit tersebut.

“Kematian bukanlah satu-satunya hasil yang penting.” kata Dr. Eduardo Franco, direktur Divisi Epidemiologi Kanker dan ketua Departemen Onkologi di Universitas McGill di Kanada. “Ada penderitaan yang cukup besar dan risiko gejala sisa jangka panjang jika seseorang dirawat di rumah sakit karena COVID-19. Berada di rumah sakit adalah cerminan dari tingkat keparahan infeksi. Dipindahkan ke ICU adalah indikasi keparahan yang bahkan lebih tidak menyenangkan.”

Jika ada, episode ini menyoroti bagaimana data kesehatan masyarakat tidak boleh disalahartikan untuk tujuan politik, kata Franco.

“Pandemi telah menjadi terlalu dipolitisasi ketika itu benar-benar hanya tentang berurusan dengan sesuatu yang mendasar seperti ilmu kesehatan masyarakat,” kata Franco kepada Live Science. “Beberapa orang mencoba mengecilkan masalah dengan pura-pura salah menafsirkan statistik,” katanya, menambahkan: “Kita dapat mencegah begitu banyak kematian dengan mengambil tindakan pencegahan dasar dan sederhana: sering mencuci tangan, memakai masker, mensterilkan permukaan yang sering disentuh, dan merawat Jarak 6 kaki (1,8 meter) satu sama lain. Kita harus menjaga agar angka COVID-19 tetap rendah sambil menunggu vaksin . Setiap lonjakan yang disebabkan virus hanya akan menghambat proses dan mengganggu perawatan kesehatan bagi mereka yang paling membutuhkannya. “a

Pos terkait