Guyana, #113 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Sejarah Negara ComGuyana menempati urutan ke-113 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis versi Forbes. Perekonomian negara ini menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang moderat dalam beberapa tahun terakhir dan sebagian besar didasarkan pada pertanian dan industri ekstraktif.

Perekonomian sangat bergantung pada ekspor enam komoditas – gula, emas, bauksit, udang, kayu, dan beras yang mewakili hampir 60% dari PDB negara dan sangat rentan terhadap kondisi cuaca buruk dan fluktuasi harga komoditas.

Guyana menutup atau mengkonsolidasikan beberapa perkebunan gula pada tahun 2017, mengurangi produksi gula menjadi 147.000 ton yang diperkirakan pada tahun 2018, lebih sedikit dari setengah produksi 2017. Sebagian besar pertumbuhan Guyana dalam beberapa tahun terakhir berasal dari lonjakan produksi emas.

Dengan memecahkan rekor 700.000 ons emas yang diproduksi pada tahun 2016, produksi Emas di Guyana telah mengimbangi dampak ekonomi dari penurunan produksi gula.

Pada Januari 2018, diperkirakan 3,2 miliar barel minyak ditemukan di lepas pantai dan Guyana dijadwalkan menjadi produsen minyak bumi pada Maret 2020. Masuknya Guyana ke Pasar Tunggal dan Ekonomi Caricom pada Januari 2006 memperluas pasar ekspor negara, terutama di sektor bahan mentah.

Guyana telah mengalami pertumbuhan positif hampir setiap tahun selama dekade terakhir. Inflasi tetap terkendali. Tahun-tahun belakangan ini, stok utang pemerintah berkurang secara signifikan dengan utang luar negeri sekarang kurang dari setengah dari jumlah di awal 1990-an.

Terlepas dari perbaikan-perbaikan ini, pemerintah masih menangani utang luar negeri yang cukup besar untuk mengatasi kebutuhan mendesak akan perluasan investasi publik.

Pada bulan Maret 2007, Bank Pembangunan Inter-Amerika, donor utama Guyana, membatalkan hutang Guyana yang hampir $ 470 juta, setara dengan 21% dari PDB, yang bersama dengan pengampunan hutang Negara Miskin Berutang Tinggi lainnya, menurunkan rasio hutang terhadap PDB dari 183% pada tahun 2006 menjadi 52% pada tahun 2017.

Guyana telah menjadi sangat berhutang sebagai akibat dari model pembangunan yang berorientasi ke dalam dan dipimpin oleh negara yang diterapkan pada tahun 1970-an dan 1980-an. Masalah kronis termasuk kekurangan tenaga kerja terampil dan infrastruktur yang kurang memadai.

Donor utama, membatalkan utang Guyana yang hampir $ 470 juta, setara dengan 21% dari PDB, yang bersama dengan pengampunan utang Negara Miskin Berutang Tinggi lainnya, menurunkan rasio utang terhadap PDB dari 183% pada tahun 2006 menjadi 52% pada tahun 2017.

Guyana telah menjadi sangat berhutang karena model pembangunan yang berorientasi ke dalam dan dipimpin negara yang diterapkan pada tahun 1970-an dan 1980-an. Masalah kronis termasuk kekurangan tenaga kerja terampil dan infrastruktur yang tidak memadai.

Guyana Negara Terbaik Untuk Bisnis

Guyana

GDP$ 4 miliar
PERTUMBUHAN GDP2.1%
GDP PER KAPITA
NERACA PERDAGANGAN / GDP-6.7%
POPULASI700.0K
PENGANGGURAN11.1%
HUTANG PUBLIK / PDB52%
INFLASI2%
Per Desember 2018

Peringkat

KEBEBASAN PERDAGANGAN112
KEBEBASAN MONETER72
PITA MERAH85
INVESTOR PROTECTION96
KORUPSI81
KEBEBASAN PRIBADI56
BEBAN PAJAK99
Semua data ekonomi tahun 2017. Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.