10 tips membangun website Bisnis Kecil dengan WordPress

  • Whatsapp

10 tips membangun website Bisnis Kecil dengan WordPress – Mencari alasan untuk membangun situs E-niaga WordPress untuk bisnis kecil Anda? Bagaimana dengan fakta bahwa ia menjalankan 34% dari Internet? Atau itu memberdayakan hampir 15% dari 100 situs web teratas di dunia?

Small Business Trends berbicara dengan William Patton, Ketua Tim Peninjau Tema untuk wordpress.org – Pengembang WordPress dan beberapa pakar lainnya.

Berikut 10 tip mengagumkan untuk E-niaga WordPress untuk mendorong perusahaan Anda menuju sukses besar.

membangun website Bisnis Kecil dengan wordpress

1. Seimbangkan Gambar Dengan SEO

Menyeimbangkan antara gambar dengan SEO pada suatu website sangat penting.

Hal pertama yang perlu Anda pahami dengan WordPress adalah gambar adalah alat yang digunakan orang untuk membeli. Anda perlu menyeimbangkannya dengan mengetahui bahwa mesin telusur dapat melihatnya. Jangan mengabaikan yang satu untuk yang lain.

Anda membutuhkan gambar yang bagus dan teks deskriptif yang bagus.

Sejauh gambar bagus, Anda dapat menyeimbangkannya dengan teknik SEO yang baik melalui tag judul. Menambahkan kata kunci di judul gambar dan area teks alternatif berfungsi dengan baik.

Baca juga: Riset kata kunci google untuk SEO

2. Gunakan Metode Kontak yang Benar di Website Bisnis

Setidaknya ada tiga cara besar bagi pelanggan untuk menghubungi Anda. Orang-orang ingin menghubungi anda melalui email, telepon atau Live Chat. Banyak situs tidak menyediakan setidaknya satu dari tiga hal tersebut.

Berikut tautan ke plugin Live Chat. Bergantung pada target pasar, Anda mungkin membutuhkan kombinasi dari ketiganya. Jika Anda akan menggunakan opsi obrolan, yang perlu diingat harus responsif. Ini akan berfungsi dengan baik jika Anda siap untuk menjawab dan menanggapi pertanyaan dengan cepat.

Untuk situs e-niaga, semuanya bermuara pada satu ide sederhana. Orang memiliki pertanyaan yang perlu dijawab sebelum membeli.

3. Gunakan Pemasaran Ulang Email

Teknik ini bekerja dengan baik dengan diskon. Cobalah untuk menawarkan seseorang diskon pada suatu produk untuk mendapatkan penjualan yang tidak akan Anda dapatkan. Teknik ini kemungkinan menjadi lebih baik daripada tidak membuatnya.

4. Pilih Fitur Anda Sebelumnya

Mempersiapan desain sebelumnya akan sangat membantu. Anda harus memiliki gambaran kasar tampilan situs yang Anda inginkan. Jika tidak, Anda bisa terjebak dalam ribuan pilihan tema WordPress. Anda akan diminta untuk membuat beberapa pilihan termasuk tata letak, fitur, dan subjek. Yang terakhir adalah kotak yang mudah diperiksa. Ada kategori e-commerce.

5. Pertimbangkan Warna

Anda perlu mengingat bahwa visual sangat penting untuk pemasaran online. Pengenalan merek didorong oleh warna. Jika Anda sudah memiliki logo dan beberapa pemasaran, cobalah untuk mengoordinasikan tema Anda.

Ingatlah bahwa penelitian menunjukkan pelanggan lebih memilih warna yang lebih terang daripada yang lebih gelap. Anda bisa mempertimbangkan untuk membeli tema premium.

6. Pastikan Anda Ramah Seluler

Dijaman ini, sebuah website harus ramah seluler atau jika tidak anda akan kehilangan penjualan. Ini berarti memberi perhatian khusus pada tema yang Anda pilih. Jika sudah lebih dari lima tahun, mungkin tidak ada penyesuaian yang diperlukan.

Situs apa pun yang berfokus pada desain ulang benar-benar perlu memeriksanya.

7. Targetkan Klien Kelas Atas

Jika menargetkan klien kelas atas, Anda kemungkinan besar ingin fokus pada perangkat Apple. Sebuah iPhone memiliki lebih banyak piksel yang berfungsi pada resolusi dan ponsel pintar lainnya.

Pada versi high-end, itu bisa berarti hingga 1000 piksel dalam ruang yang sangat kecil.

8. Targetkan Koneksi Lambat

Pasar sasaran Anda mungkin adalah pelanggan di negara berkembang dengan koneksi Internet yang lambat. Gambar beresolusi rendah lebih baik dalam situasi ini. Mereka tidak menghambat pemuatan situs seluler dan mungkin akan merugikan Anda.

9. Pilih Hosting yang Baik

Setelah membahas apa yang perlu Anda lakukan untuk membuat situs e-commerce dengan WordPress, jangan berhemat pada host. Ingat lebih murah tidak lebih baik. Hosting yang murah cenderung membuat banyak situs web di satu server.

Itu berarti pengalaman web yang lambat dan kehilangan penjualan.

10. Dapatkan Yoast

Yoast SEO adalah salah satu plugin yang harus Anda gunakan untuk menyusun situs e-commerce WordPress. Dengan semua pembicaraan tentang mobilitas dan tema yang tepat, Anda tidak dapat melupakan konten. Memastikan mendapatkan lalu lintas ke situs web Anda adalah kebutuhan pemasaran.

Alat ini akan menganalisis posting dan halaman blog Anda. Yoast akan memberi saran tentang cara melakukan segalanya mulai dari menulis tag meta hingga memilih kata kunci. Bahkan ada skor keterbacaan yang melatih Anda tentang cara membuat konten yang lebih ramah terhadap mesin pencari.

Jangan mengabaikan alat pemasaran yang mudah digunakan ini.

Baca juga:

Terakhir, lihat seberapa cepat halaman Anda dimuat di WordPress. Google page speed Insight adalah salah satu alat yang bisa Anda gunakan.

Pos terkait