Khrushchev menjadi Perdana Menteri Soviet menggantikan Nicolay Bulganin

Diposting pada 278 views

Hari ini – Pada 27 Maret 1958, Sekretaris Pertama Soviet Nikita Khrushchev menggantikan Nicolay Bulganin sebagai perdana menteri Soviet, menjadi pemimpin pertama sejak Joseph Stalin yang secara bersamaan memegang dua jabatan puncak kejayaan Uni Soviet.

Khrushchev, lahir dari keluarga petani Ukraina pada tahun 1894, bekerja sebagai mekanik tambang sebelum bergabung dengan Partai Komunis Soviet pada tahun 1918. Pada tahun 1929, ia pergi ke Moskow dan terus naik pangkat dalam partai dan pada tahun 1938 diangkat sebagai sekretaris pertama Komunis Ukraina Pesta. Ia menjadi rekan dekat Joseph Stalin, pemimpin otoriter Uni Soviet sejak 1924.

Pada tahun 1953, Stalin meninggal, dan Khrushchev bersaing dengan pengganti yang dipilih Stalin, Georgy Malenkov, untuk posisi sekretaris pertama Partai Komunis. Khrushchev memenangkan perebutan kekuasaan, dan Malenkov dijadikan perdana menteri, jabatan yang lebih seremonial. Pada tahun 1955, Malenkov digantikan oleh Bulganin, calon pilihan Khrushchev.

Pada tahun 1956, Khrushchev mengecam Stalin dan kebijakan totaliternya di Kongres Partai ke-20, yang menyebabkan “pencairan” di Uni Soviet yang menyebabkan pembebasan jutaan tahanan politik. Hampir seketika, suasana kebebasan baru menyebabkan pemberontakan anti-Soviet di Polandia dan Hongaria. Khrushchev terbang ke Polandia dan merundingkan solusi diplomatik, tetapi pemberontakan Hongaria dihancurkan oleh pasukan dan tank Pakta Warsawa.

Program de-Stalinisasi Khruschev ditentang oleh beberapa kelompok garis keras di Partai Komunis, dan pada Juni 1957 ia hampir digulingkan dari posisinya sebagai sekretaris pertama. Setelah perjuangan singkat, ia mengamankan pemecatan Malenkov dan anggota partai top lainnya yang menentangnya dan pada tahun 1958 bersiap untuk mengambil posisi perdana menteri.

Pada tanggal 27 Maret 1958, Soviet Tertinggi – badan legislatif Soviet – memilih dengan suara terbanyak untuk menjadikan Sekretaris Pertama Khrushchev juga perdana menteri Soviet, sehingga secara resmi mengakui dia sebagai pemimpin Uni Soviet yang tidak perlu dipersoalkan.

Dalam urusan luar negeri, kebijakan Perdana Menteri Khrushchev adalah salah satu “hidup berdampingan secara damai” dengan Barat. Dia berkata, “kami menawarkan persaingan damai negara-negara kapitalis” dan memberi Uni Soviet keunggulan awal dalam perlombaan antariksa dengan meluncurkan satelit dan kosmonot Soviet pertama. Kunjungan Khrushchev ke Amerika Serikat pada tahun 1959 dipuji sebagai puncak baru dalam hubungan AS-Soviet, tetapi hubungan negara adidaya akan mencapai titik terendah baru yang berbahaya di awal 1960-an.

Pada tahun 1960, Khrushchev keluar dari pertemuan puncak empat kekuatan yang telah lama ditunggu-tunggu mengenai urusan U-2, dan pada tahun 1961 ia mengizinkan pembangunan Tembok Berlin sebagai solusi drastis untuk masalah Jerman Timur.

Kemudian, pada Oktober 1962, Amerika Serikat dan Uni Soviet nyaris berperang nuklir karena penempatan rudal nuklir Uni Soviet di Kuba. Setelah 13 hari yang menegangkan, Krisis Rudal Kuba berakhir ketika Khrushchev setuju untuk menarik senjata ofensif dengan imbalan janji rahasia AS untuk tidak menginvasi Kuba.

Baca juga: 13 hari Krisis Kuba

Resolusi memalukan dari Krisis Rudal Kuba, krisis pertanian di dalam negeri, dan kemerosotan hubungan Soviet-Tiongkok atas kebijakan moderat Khrushchev semuanya menyebabkan meningkatnya oposisi terhadap Khrushchev di jajaran partai. Pada 14 Oktober 1964, Leonid Brezhnev, anak didik dan wakil Khrushchev, mengorganisir kudeta yang berhasil melawannya, dan Khrushchev tiba-tiba mengundurkan diri sebagai sekretaris dan perdana menteri pertama. Dia pensiun di luar Moskow dan tinggal di sana sampai kematiannya pada tahun 1971.