Pasukan Amerika di Filipina menyerah tanpa syarat kepada Jepang

Diposting pada 6 views

Sejarah Hari Ini – Pada tanggal 6 Mei 1942, Letnan Jenderal AS Jonathan Wainwright menyerahkan semua pasukan Amerika Serikat di Filipina kepada Jepang.

Pulau Corregidor tetap menjadi benteng terakhir Sekutu di Filipina setelah kemenangan Jepang di Bataan (dari mana Jenderal Wainwright berhasil melarikan diri, ke Corregidor). Penembakan artileri konstan dan serangan pemboman udara menggerogoti para pembela Amerika dan Filipina.

Meskipun masih berhasil menenggelamkan banyak tongkang Jepang saat mereka mendekati pantai utara pulau, pasukan Sekutu tidak dapat menahan penyerang itu lagi.

Jenderal Wainwright, yang baru saja dipromosikan menjadi letnan jenderal dan komandan angkatan bersenjata AS di Filipina, menawarkan untuk menyerahkan Corregidor kepada Jenderal Jepang Homma, tetapi Homma menginginkan penyerahan total tanpa syarat dari semua pasukan Amerika di seluruh Filipina.

Wainwright tidak punya banyak pilihan mengingat rintangan yang dihadapi dan kondisi fisik pasukannya yang buruk (dia telah kehilangan 800 orang). Dia menyerah pada tengah malam. Semua 11.500 tentara Sekutu yang masih hidup dievakuasi ke benteng pertahanan di Manila.

Jenderal Wainwright tetap menjadi tawanan perang sampai 1945. Sebagai semacam penghiburan atas kekalahan besar yang dideritanya, dia hadir di USS Missouri untuk upacara penyerahan diri resmi Jepang pada 2 September 1945. Dia juga akan dianugerahi Medal of Honor oleh Presiden Harry S. Truman. Wainwright meninggal pada tahun 1953 tepat delapan tahun setelah hari upacara penyerahan Jepang.