George Washington mengkritik perpajakan tanpa perwakilan

Diposting pada 9 views

Sejarah hari ini – Pada 17 Mei 1769, George Washington meluncurkan serangan legislatif atas upaya fiskal dan yudisial Inggris Raya untuk mempertahankan kendali atas koloni-koloni Amerika. Dengan tujuan memprotes kebijakan Inggris tentang “perpajakan tanpa perwakilan,” Washington membawa paket resolusi non-impor ke Virginia House of Burgesses.

Resolusi, yang sebagian besar dirancang oleh George Mason sebagai tanggapan atas pengesahan Undang- Undang Townshend tahun 1767 oleh Inggris, mencela rencana Parlemen untuk mengirim pengunjuk rasa politik kolonial ke Inggris untuk diadili.

Meskipun gubernur kerajaan Virginia segera membalas dengan membubarkan House of Burgesses, para legislator yang tidak setuju tidak terpengaruh. Selama pertemuan darurat yang diadakan di Raleigh Tavern di Williamsburg, delegasi Virginia memberikan dukungan mereka untuk resolusi non-impor. Maryland dan South Carolina segera mengikuti dengan disahkannya langkah-langkah non-impor mereka sendiri.

Resolusi non-impor tidak memiliki sarana penegakan apa pun, dan pedagang tembakau Chesapeake keturunan Skotlandia cenderung setia kepada perusahaan mereka di Glasgow.

Namun, penanam tembakau mendukung tindakan tersebut, dan hanya adanya perjanjian non-impor membuktikan bahwa koloni selatan bersedia untuk mempertahankan Massachusetts, target sebenarnya dari penumpasan Inggris, di mana protes kekerasan terhadap Townshend Acts telah menyebabkan pendudukan militer di Boston, dimulai pada 2 Oktober 1768.

Ketika House of Lords Inggris mengetahui bahwa Sons of Liberty, sebuah kelompok revolusioner di Boston, telah menyusun konvensi kota-kota Massachusetts yang tidak legal ketika armada Inggris mendekat pada tahun 1768, mereka menuntut hak untuk mengadili orang-orang seperti itu di Inggris.

Langkah ini gagal untuk menakut-nakuti warga New England untuk diam, tetapi berhasil mengumpulkan orang Selatan untuk tujuan mereka. Dengan menentang pengadilan kolonial dan membatasi hak-hak kolonial, tindakan Inggris ini menjadi bumerang: itu menciptakan identitas Amerika yang sebelumnya tidak ada.