Inggris dan Prancis membuat Perjanjian Sykes-Picot

Diposting pada 10 views

Sejarah hari ini – Pada 19 Mei 1916, perwakilan Inggris Raya dan Prancis diam-diam mencapai kesepakatan, yang dikenal sebagai perjanjian Sykes-Picot, di mana sebagian besar tanah Arab di bawah kekuasaan Kekaisaran Ottoman akan dibagi menjadi wilayah pengaruh Inggris dan Prancis. dengan kesimpulan dari Perang Dunia I.

Setelah perang meletus pada musim panas 1914, Sekutu — Inggris, Prancis, dan Rusia — mengadakan banyak diskusi tentang masa depan Kekaisaran Ottoman, yang sekarang bertempur di pihak Jerman dan Blok Sentral, dan wilayahnya yang sangat luas di Timur Tengah, Arab dan Eropa tengah-selatan.

Pada bulan Maret 1915, Inggris menandatangani perjanjian rahasia dengan Rusia, yang rancangannya atas wilayah kekaisaran telah menyebabkan Turki bergabung dengan Jerman dan Austria-Hongaria pada tahun 1914.

Berdasarkan ketentuannya, Rusia akan mencaplok ibu kota Ottoman, Konstantinopel.dan mempertahankan kendali atas Dardanella (selat yang sangat penting yang menghubungkan Laut Hitam dengan Mediterania) dan semenanjung Gallipoli, sasaran invasi militer Sekutu besar yang dimulai pada bulan April 1915.

Sebagai imbalannya, Rusia akan menyetujui klaim Inggris di wilayah lain dari bekas Kekaisaran Ottoman dan Persia tengah, termasuk wilayah kaya minyak Mesopotamia .

Lebih dari setahun setelah perjanjian dengan Rusia, perwakilan Inggris dan Prancis, Sir Mark Sykes dan Francois Georges Picot, membuat perjanjian rahasia lain mengenai rampasan Perang Besar di masa depan. Picot mewakili sekelompok kecil yang bertekad untuk mengamankan kendali Suriah bagi Prancis; Sementara itu, Sykes mengangkat tuntutan Inggris untuk mengimbangi pengaruh di wilayah tersebut.

Perjanjian tersebut sebagian besar diabaikan untuk memungkinkan pertumbuhan nasionalisme Arab di masa depan, yang pada saat yang sama pemerintah dan militer Inggris sedang bekerja untuk keuntungan mereka melawan Turki.

Dalam perjanjian Sykes-Picot, yang disepakati pada 19 Mei 1916, Prancis dan Inggris membagi wilayah Arab bekas Kekaisaran Ottoman menjadi wilayah pengaruh. Dalam lingkup yang ditentukan, disepakati, setiap negara akan diizinkan untuk mendirikan pemerintahan atau kontrol langsung atau tidak langsung seperti yang mereka inginkan dan jika mereka anggap cocok untuk mengaturnya dengan Negara Arab atau Konfederasi Negara-negara Arab.

Di bawah Sykes-Picot, pantai Suriah dan sebagian besar Lebanon modern jatuh ke tangan Prancis; Inggris akan mengambil kendali langsung atas Mesopotamia tengah dan selatan, di sekitar provinsi Baghdad dan Basra. Palestina akan memiliki administrasi internasional, karena kekuatan Kristen lainnya, yaitu Rusia, memiliki kepentingan di wilayah ini.

Sisa wilayah yang dimaksud wilayah yang sangat luas termasuk Suriah modern, Mosul di Irak utara, dan Yordania akan memiliki pemimpin Arab setempat di bawah pengawasan Prancis di utara dan Inggris di selatan. Juga, Inggris dan Prancis akan mempertahankan jalur bebas dan perdagangan di zona pengaruh pihak lain.

Perjanjian Sykes-Picot

Dibuat3 Januari 1916
Disajikan23 November 1917 oleh pemerintah Bolshevik Rusia
Diratifikasi9–16 Mei 1916
Penulis1. Mark Sykes (Inggris)
2. Georges-Picot (Prancis)
TujuanMendefinisikan bidang pengaruh dan kendali yang diusulkan di Timur Tengah jika Triple Entente berhasil mengalahkan Kekaisaran Ottoman