Ibukota Ethiopia jatuh ke tangan pemberontak, mengakhiri 17 tahun pemerintahan Marxis

Diposting pada 42 views

Sejarah hari ini – Addis Ababa, ibu kota Ethiopia, jatuh ke tangan Front Demokratik Revolusioner Rakyat Ethiopia (EPRDF), yang secara resmi mengakhiri 17 tahun pemerintahan Marxis di negara Afrika Timur tersebut.

Pada tahun 1974, Haile Selassie, pemimpin Ethiopia sejak tahun 1930, digulingkan dalam kudeta militer. Penguasa baru Ethiopia mendirikan rezim Marxis, mengeksekusi ribuan lawan politik mereka, dan bersekutu dengan Uni Soviet.

Perang dengan Somalia dan kekeringan parah selama 1980-an membawa kelaparan ke orang-orang Ethiopia, menyebabkan perselisihan internal yang cukup besar dan gerakan kemerdekaan di wilayah Eritrea dan Tigre.

Peta wilayah Ethiopia

Pada awal 1991, EPRDF, koalisi organisasi pemberontak yang dipimpin Tigrean di bawah kepemimpinan Meles Zenawi, mulai mencapai kesuksesan nyata dan mengalahkan tentara Ethiopia, memaksa diktator militer Haile Mariam Mengistu melarikan diri dari negara itu.

Pada 28 Mei 1991, di tengah pembicaraan gencatan senjata, tank-tank EPRDF memasuki Addis Ababa nyaris tanpa lawan. Segera setelah itu, pemerintahan transisi dibentuk, dengan Meles Zenawi sebagai presidennya. Pada bulan Juli, konstitusi demokratis baru dibuat, dan kemerdekaan Eritrea diakui tanpa insiden.