Perang Balkan I berakhir: Turki diusir dari Makedonia

Diposting pada 4 views

Sejarah hari ini – Pada tanggal 30 Mei 1913, sebuah perjanjian damai ditandatangani untuk mengakhiri Perang Balkan I (Pertama), di mana negara-negara Slavia yang baru bergabung seperti Serbia, Montenegro, Bulgaria dan Yunani telah mengusir pasukan Turki dari Makedonia, sebuah wilayah Kekaisaran Ottoman yang terletak di tengah kekacauan. Wilayah Balkan di Eropa Tenggara.

Setelah pemberontakan di Makedonia dipimpin oleh perkumpulan rahasia nasionalis yang dikenal sebagai Turki Muda mengguncang stabilitas kekuasaan sultan di wilayah Utsmaniyah di Eropa pada tahun 1908, kekaisaran Austria-Hongaria bertindak cepat untuk mencaplok dua provinsi Balkan di Bosnia-Herzegovina dan untuk mendorong Bulgaria, juga di bawah kekuasaan Turki, untuk memproklamasikan kemerdekaannya.

Tindakan Austria-Hongaria jelas mengganggu keseimbangan kekuatan di Balkan. Monarki Serbia yang kecil dan riuh marah dengan aneksasi tersebut, setelah lama menganggap Bosnia-Herzegovina sebagai bagian dari wilayahnya sendiri yang sah karena warisan Slavia Selatan bersama mereka.

Sementara itu, tsar Rusia pendukung penting Serbia dan kekuatan besar Eropa lainnya yang berpengaruh di kawasan Balkan merasa kepentingannya sendiri terancam oleh tindakan saingannya.

Pada musim semi tahun 1912, Serbia, Bulgaria, Montenegro dan Yunani, didorong oleh Rusia, sejalan dengan tujuan untuk mengambil kendali atas sebagian atau semua tanah yang masih diduduki oleh Kesultanan Utsmaniyah di Eropa.

Meskipun orang-orang Balkan yang berbeda memelihara kebencian yang kuat terhadap satu sama lain, mereka dipaksa untuk bergabung dan bertindak cepat untuk menyerang Turki yang sekarang terperangkap dalam perang dengan Italia untuk memperebutkan wilayah di Libya dalam kelemahannya.

Pada 8 Oktober 1912, Montenegro menyatakan perang terhadap Turki; Serbia, Bulgaria, dan Yunani mengikutinya pada 17 Oktober.

Anehnya, tentara Ottoman dengan cepat dan tegas dikalahkan, karena pasukan Balkan mengusir Turki dari hampir semua wilayah mereka di Eropa Tenggara selama sebulan. Kekuatan-kekuatan besar Eropa, Inggris, Prancis, Jerman, Austria-Hongaria, dan Rusia bergegas untuk menggunakan kendali atas kawasan itu setelah penarikan Turki, dan sebuah kongres diadakan dengan perwakilan dari negara-negara yang berperang di London pada bulan Desember 1912 untuk menarik up batas pascaperang di Balkan.

Selama beberapa bulan berikutnya dan 63 pertemuan, serta permusuhan baru di medan perang, kesepakatan tercapai, dan Makedonia dibagi di antara para pemenang Perang Balkan Pertama. Namun demikian, perdamaian yang dicapai hanya lemah, karena Bulgaria merasa dicurangi dari bagian yang seharusnya oleh Serbia dan Yunani.

Tepat sebulan setelah perjanjian damai ditandatangani, pada malam 29-30 Juni, Bulgaria berbalik melawan bekas sekutunya, Serbia dan Yunani, dalam serangan mendadak yang diperintahkan oleh Raja Ferdinand I tanpa berkonsultasi dengan pemerintahnya sendiri.

Serangan tersebut menyebabkan apa yang disebut Perang Balkan Kedua, di mana Bulgaria dengan cepat dikalahkan oleh pasukan dari Serbia, Yunani, Turki, dan Rumania. Perjanjian Bukares, yang ditandatangani 10 Agustus, dinegosiasikan oleh negara-negara bagian setempat, bukan oleh kekuatan-kekuatan besar. Berdasarkan ketentuannya, Bulgaria kehilangan sejumlah besar wilayah dan Serbia dan Yunani menguasai sebagian besar Makedonia.

Austria-Hongaria, yang sangat ingin melihat Serbia dihancurkan, terkejut dan kecewa dengan hasil dua perang Balkan. Yakin bahwa Turki pertama dan kemudian Bulgaria akan terbukti menang, Austria-Hongaria telah lalai untuk campur tangan dalam konflik mana pun; sekarang, Monarki Ganda menjadi semakin menakutkan dengan alasan terhadap pengaruh Slavia yang tumbuh di Balkan, munculnya Serbia yang kuat dan ambisius, dan apa artinya semua itu bagi masa depan kerajaannya sendiri yang sedang merosot.

Pada tahun 1913, banyak orang di Austria-Hongaria dan Jerman terutama di dalam kepemimpinan militer negara-negara tersebut telah memutuskan bahwa perang preventif melawan Serbia akan diperlukan untuk memulihkan prestise dan kekuasaan kekaisaran; karena Rusia hampir pasti akan mendukung Serbia dalam konflik semacam itu, perang ketiga di Balkan kemungkinan besar akan berlanjut langsung ke perang Eropa umum, dengan Jerman dan Austria-Hongaria berhadapan melawan Serbia, Rusia, sekutu utama Rusia, Prancis, dan mungkin Inggris.

Untuk saat ini, bagaimanapun, baik Kaiser Wilhelm, kaisar Jerman, dan Archduke Franz Ferdinand, pewaris takhta Austria, terus melihat kemungkinan resolusi damai atas masalah Balkan, meskipun mereka memperdebatkan cara untuk mencapainya.

Pembunuhan Franz Ferdinand, oleh seorang nasionalis Serbia, di Sarajevo pada tanggal 28 Juni 1914, bagaimanapun, mengakhiri negosiasi semacam itu dan menggulingkan Eropa, yang sudah penuh dengan konflik yang belum terselesaikan dan perbedaan yang tidak dapat didamaikan antara kekuatan-kekuatan besar, langsung menuju Perang Dunia Pertama.