Pembantaian Ras Tulsa menewaskan ratusan orang

Diposting pada 2 views

Sejarah hari ini – Dimulai pada malam tanggal 31 Mei 1921, ribuan warga kulit putih di Tulsa, Oklahoma turun ke Distrik Black Greenwood yang didominasi kota itu, membakar rumah dan bisnis hingga habis dan menewaskan ratusan orang. Sudah lama disalahartikan sebagai kerusuhan ras, bukan pembunuhan massal, Pembantaian Ras Tulsa berdiri sebagai salah satu insiden kekerasan rasial terburuk dalam sejarah bangsa.

Pada tahun-tahun setelah Perang Dunia I, pemisahan menjadi hukum negara, dan Ku Klux Klan mulai berkembang — tidak hanya di Jim Crow South, tetapi di seluruh Amerika Serikat. Di tengah lingkungan yang penuh beban itu, komunitas Afrika-Amerika Tulsa secara nasional diakui karena kemakmurannya. Distrik Greenwood, yang dikenal sebagai “Black Wall Street,” memiliki lebih dari 300 bisnis milik Black, termasuk dua bioskop, kantor dokter, dan apotek.

Pada tanggal 30 Mei 1921, seorang pemuda kulit hitam bernama Dick Rowland memasuki lift di sebuah gedung perkantoran di pusat kota Tulsa. Suatu saat, Rowland sendirian di lift dengan operator kulit putihnya, Sarah Page. Tidak jelas apa yang terjadi selanjutnya (satu versi yang umum adalah bahwa Rowland menginjak kaki Page) tetapi Page berteriak, dan Rowland melarikan diri dari tempat kejadian. Keesokan harinya, polisi menangkapnya.

Peta Tulsa tahun 1920. Distrik Greenwood berada di utara Tulsa
Peta Tulsa tahun 1920. Distrik Greenwood berada di utara Tulsa.

Desas-desus tentang insiden itu menyebar dengan cepat melalui komunitas kulit putih Tulsa, beberapa di antaranya pasti membenci kemakmuran Distrik Greenwood. Setelah sebuah cerita yang diterbitkan di Tulsa Tribune pada sore hari tanggal 31 Mei mengklaim bahwa Rowland telah mencoba untuk memperkosa Page, massa kulit putih yang marah berkumpul di depan gedung pengadilan, menuntut agar Rowland diserahkan.

Berusaha untuk mencegah hukuman mati, sekelompok 75 pria kulit hitam tiba di tempat kejadian malam itu, beberapa dari mereka adalah veteran Perang Dunia I yang membawa senjata. Setelah seorang pria kulit putih mencoba melucuti seorang veteran kulit hitam dan pistolnya meledak, kekacauan pun terjadi.

Selama 24 jam berikutnya, ribuan perusuh kulit putih membanjiri Distrik Greenwood, menembak warga kulit hitam yang tidak bersenjata di jalan-jalan dan membakar area sekitar 35 blok kota, termasuk lebih dari 1.200 rumah milik Black, banyak bisnis, sekolah, rumah sakit dan selusin gereja. Sejarawan percaya sebanyak 300 orang tewas dalam amukan itu, meskipun jumlah resmi pada saat itu jauh lebih rendah.

Pada saat Gubernur James Robertson mengumumkan darurat militer, dan pasukan Garda Nasional tiba di Tulsa pada siang hari tanggal 1 Juni, Distrik Greenwood telah hancur. Orang-orang yang selamat dari pembantaian bekerja untuk membangun kembali lingkungan tersebut, tetapi pemisahan tetap berlaku di Tulsa (dan negara) dan ketegangan rasial hanya tumbuh, bahkan ketika pembantaian dan bekas luka yang tersisa sebagian besar tidak diakui oleh komunitas kulit putih selama beberapa dekade yang akan datang.

Pada tahun 1997, badan legislatif negara bagian Oklahoma membentuk Komisi Oklahoma untuk Mempelajari Kerusuhan Ras Tulsa tahun 1921 (kemudian berganti nama menjadi Komisi Pembantaian Ras Tulsa), yang mempelajari pembantaian tersebut dan merekomendasikan agar reparasi dibayarkan kepada orang kulit hitam yang tersisa. Pejabat kota terus menyelidiki peristiwa 31 Mei-1 Juni 1921, dan mencari kuburan tak bertanda yang digunakan untuk mengubur banyak korban pembantaian itu.