Isi pokok Atlantic Charter

  • Whatsapp

Isi pokok Atlantic Charter – Lahirnya PBB didahului oleh adanya Piagam Atlantik (Atlantic Charter) pada tanggal 14 Agustus 1941. Atlantic Charter merupakan hasil pertemuan antara Franklik D. Roosevelt (Presiden Amerika Serikat) dengan Winston Churchill (Perdana Menteri Inggris) di atas kapal Augusta yang tengah berlayar di Samudera Atlantik.

Kapal USS McDougal
Kapal USS McDougal merapat ke kapal HMS Prince of Wales, untuk mengantarkan Presiden Franklin D. Roosevelt menaiki kapal perang Kerajaan Inggris.

Isi Pokok Atlantic Charter

Atlantic Charter menghasilkan beberapa isi pokok, yaitu:

  1. Mencegah pengambilan sebagian daerah negara yang kalah perang untuk dimasukkan ke dalam wilayah negara yang menang perang (aneksasi). Tindakan itu akan merusak perdamaian dan menjadi benih timbulnya perang, karena cepat atau lambat negara yang sebagian wilayahnya diambil akan merebut kembali dengan jalan apapun.
  2. Kepada setiap negara diberi hak untuk menentukan nasib sendiri.
  3. Semua pihak harus mengusahakan kebebasan dari ketakutan dan kemiskinan, cukup pangan, sandang dan perumahan, serta perbaikan syarat-syarat kerja.
  4. Mencegah tindakan kekerasan dalam menyelesaikan pertikaian internasional.

Baca juga: LBB bubar, inilah sebab tak mampu melaksanakan tugasnya

Atlantic Charter adalah sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada tanggal 14 Agustus 1941, yang ditetapkan keluar Amerika dan tujuan Inggris untuk dunia setelah akhir Perang Dunia II.

Pernyataan bersama, yang kemudian disebut Piagam Atlantik, menguraikan tujuan Amerika Serikat dan Inggris untuk dunia pascaperang sebagai berikut: tidak ada perluasan wilayah, tidak ada perubahan teritorial yang dilakukan melawan keinginan rakyat (penentuan nasib sendiri), pemulihan pemerintahan sendiri bagi mereka yang dirampas, pengurangan pembatasan perdagangan, kerjasama global untuk mengamankan kondisi ekonomi dan sosial yang lebih baik untuk semua, kebebasan dari ketakutan dan kekurangan, kebebasan laut, dan ditinggalkannya penggunaan kekuatan, dan perlucutan senjata negara-negara agresor.

Para penganut piagam itu menandatangani Deklarasi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 1 Januari 1942, yang menjadi dasar bagi Perserikatan Bangsa-Bangsa modern.

Piagam tersebut mengilhami beberapa perjanjian dan peristiwa internasional lainnya setelah berakhirnya perang. Pembubaran Kerajaan Inggris , pembentukan NATO , dan General Agreement on Tariffs and Trade (GATT) semuanya bersumber dari Piagam Atlantik.

Baca juga: Lahirnya PBB

Latar Belakang

Sekutu pertama kali mengungkapkan prinsip dan visi mereka untuk dunia setelah Perang Dunia II dalam Deklarasi Istana St. James pada Juni 1941. Perjanjian Anglo-Soviet ditandatangani pada Juli 1941 dan membentuk aliansi antara kedua negara.

Presiden AS Franklin Roosevelt dan Perdana Menteri Inggris Winston Churchill membahas apa yang akan menjadi Piagam Atlantik pada tahun 1941 selama Konferensi Atlantik di Teluk Placentia , Newfoundland. Mereka membuat deklarasi bersama pada 14 Agustus 1941 dari pangkalan angkatan laut AS di teluk, Pangkalan Angkatan Laut Argentia , yang baru-baru ini disewa dari Inggris sebagai bagian dari kesepakatan yang membuat Amerika memberikan 50 kapal perusak surplus kepada Inggris untuk digunakan melawan U-boat Jerman meskipun AS tidak akan memasuki perang sebagai kombatan sampai serangan di Pearl Harbor, empat bulan kemudian.

Sejak kebijakan itu dikeluarkan sebagai pernyataan, tidak ada dokumen resmi dan legal yang disebut “Piagam Atlantik”. Ini merinci tujuan dan sasaran untuk perang dan untuk dunia pascaperang.

Banyak dari gagasan piagam itu berasal dari ideologi internasionalisme Anglo-Amerika, yang mencari kerja sama Inggris-Amerika untuk keamanan internasional.

Upaya Roosevelt untuk mengikat Inggris dengan tujuan perang konkret dan keputusasaan Churchill untuk mengikat AS pada upaya perang membantu memberikan motivasi untuk pertemuan yang menghasilkan Piagam Atlantik.

Diasumsikan pada saat itu bahwa Inggris dan Amerika akan memiliki peran yang sama untuk dimainkan dalam organisasi internasional pascaperang mana pun yang akan didasarkan pada prinsip-prinsip piagam.

Churchill dan Roosevelt mulai berkomunikasi pada tahun 1939, yang pertama dari 11 pertemuan mereka selama perang. (Namun, itu bukan pertemuan pertama mereka sejak mereka menghadiri makan malam yang sama di Gray’s Inn pada 29 Juli 1918.). Kedua pria itu bepergian secara rahasia; Roosevelt sedang dalam perjalanan memancing selama sepuluh hari.

Pada tanggal 9 Agustus 1941, kapal perang Inggris HMS Prince of Wales berlayar ke Teluk Placentia , dengan Churchill di dalamnya, dan bertemu dengan kapal penjelajah berat Amerika USS Augusta, di mana Roosevelt dan anggota stafnya sedang menunggu. Begitu mereka bertemu, Churchill dan Roosevelt terdiam beberapa saat sampai Churchill berkata, “Akhirnya, Tuan Presiden.” Roosevelt menjawab, “Senang menerima Anda, Tuan Churchill.”

Churchill kemudian mengirimkan surat dari Raja George VI kepada Roosevelt dan membuat pernyataan resmi, tetapi kru suara film yang hadir gagal merekamnya meskipun dua kali mencoba.

Konten dan analisis

Piagam Atlantik memperjelas bahwa Amerika Serikat mendukung Inggris dalam perang. Keduanya ingin menunjukkan persatuan mereka mengenai prinsip dan harapan bersama mereka untuk dunia pascaperang yang damai dan kebijakan yang mereka setujui untuk diikuti setelah Jerman dikalahkan.

Sebuah tujuan mendasar adalah untuk fokus pada perdamaian yang akan mengikuti, bukan keterlibatan Amerika dan strategi perang tertentu, meskipun keterlibatan Amerika tampaknya semakin mungkin.

Ada delapan klausul utama dari piagam tersebut:

  1. Tidak ada keuntungan teritorial yang harus dicari oleh Amerika Serikat atau Inggris.
  2. Penyesuaian wilayah harus sesuai dengan keinginan masyarakat yang bersangkutan.
  3. Semua orang memiliki hak untuk menentukan nasib sendiri .
  4. Hambatan perdagangan harus diturunkan.
  5. Harus ada kerjasama ekonomi global dan kemajuan kesejahteraan sosial.
  6. Para peserta akan bekerja untuk dunia yang bebas dari keinginan dan ketakutan.
  7. Para peserta akan bekerja untuk kebebasan laut .
  8. Harus ada perlucutan senjata negara-negara agresor dan perlucutan senjata bersama setelah perang.

Klausa keempat, sehubungan dengan perdagangan internasional, secara sadar menekankan bahwa baik “pemenang [dan] kalah” akan diberikan akses pasar “dengan syarat yang sama.” Itu adalah penolakan terhadap hubungan perdagangan hukuman yang telah dibangun di Eropa setelah Perang Dunia I , seperti yang dicontohkan oleh Pakta Ekonomi Paris.

Asal nama

Ketika dirilis ke publik pada 14 Agustus 1941, piagam itu berjudul “Deklarasi Bersama oleh Presiden dan Perdana Menteri” dan secara umum dikenal sebagai “Deklarasi Bersama”. Surat kabar Partai Buruh Daily Herald menciptakan nama Piagam Atlantik , tetapi Churchill menggunakannya di Parlemen Inggris pada 24 Agustus 1941, yang sejak itu secara umum diadopsi.

Tidak ada versi yang ditandatangani yang pernah ada. Dokumen itu dirinci melalui beberapa draf, dan teks akhir yang disepakati dikirim melalui telegram ke London dan Washington, DC. Roosevelt memberikan isi piagam itu kepada Kongres pada 21 Agustus 1941.

Dia kemudian berkata, “Tidak ada salinan Piagam Atlantik, sejauh yang saya tahu. Saya tidak memilikinya. Inggris tidak memilikinya. . Hal terdekat yang akan Anda dapatkan adalah [pesan dari] operator radio di Augusta dan Prince of Wales . Itu hal terdekat yang akan Anda datangi…. Tidak ada dokumen resmi.”

The British War Cabinet menjawab dengan persetujuan, dan penerimaan serupa telegram dari Washington. Selama proses, kesalahan merayap ke dalam teks London, tetapi kemudian diperbaiki. Catatan dalam The Second World War karya Churchill menyimpulkan, “Sejumlah perubahan verbal telah disetujui, dan dokumen itu kemudian dalam bentuk akhirnya.” Itu tidak menyebutkan penandatanganan atau upacara apa pun.

Catatan Churchill tentang Konferensi Yalta mengutip Roosevelt yang mengatakan tentang konstitusi Inggris yang tidak tertulis bahwa “seperti Piagam Atlantik – dokumen itu tidak ada, namun seluruh dunia mengetahuinya. Di antara makalahnya, dia menemukan satu salinan yang ditandatangani sendiri dan saya, tetapi aneh untuk mengatakan bahwa kedua tanda tangan itu adalah tulisan tangannya sendiri.”

Pos terkait