3 cara perlawanan rakyat Indonesia terhadap ekspansi Jepang

Penderitaan luar biasa yang menyeluruh dialami rakyat Indonesia yang sekian lama mendambakan kebebasan dan kesejahteraan, melahirkan semangat juang tinggi untuk mengubah keadaan. Perlawanan pemberontakan pun meletus di berbagai wilayah.

Terdapat 3 bentuk perlawanan terhadap Jepang, yaitu perlawanan terbuka, perjuangan di bawah tanah dan perjuangan melalui organisasi/lembaga Pemerintah Jepang.

Perlawanan Terbuka

Perlawanan terbuka, antara lainnya:

Pergerakan di Bawah Tanah

Pergerakan di bawah tanah, misalnya:

  • gerakan bawah tanah pimpinan Sutan Syahrir di sekitar Jakarta dan Jawa Barat.
  • gerakan kelompok pegawai kantor pusat propaganda Jepang
  • gerakan Kaigun, yaitu para pejuang Indonesia di dalam Angkatan Laut Jepang.

Perjuangan Melalui Organisasi (Putera, BPUPK dan PPKI)

Organisasi Pusat Tenaga Rakyat (Putera) yang didirikan Jepang dengan maksud mengerahkan dukungan rakyat terhadap perang Jepang, oleh para tokoh bangsa kita dipergunakan untuk membajakan mental rakyat dan menggembleng semangat kebangsaan.

Sidang BPUPKI
Sidang BPUPKI

Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan (BPUPK) dan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) yang dimaksudkan Jepang untuk meredam perlawanan tokoh-tokoh pergerakan Nasional dan rakyat Indonesia terhadap Jepang, dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh para tokoh bangsa kita sebagai alat perjuangan kemerdekaan yang ampuh.

Keberanian dan semangat juang tinggi para pejuang dan kewibawaan serta kemampuan para pemimpin perjuangan yang dilandasi persatuan dan semangat kerja sama membuahkan kemerdekaan bangsa.

Kemerdekaan bangsa Indonesia terwujud melalui Proklamasi Kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945 sebagai hasil perjuangan seluruh rakyat Indonesia sendiri, bukan hadiah belas kasihan bangsa lain.

Baca juga: Perlawanan rakyat terhadap Jepang tahun 1944-1945

3 cara perlawanan rakyat Indonesia terhadap ekspansi Jepang

Tinggalkan komentar