Georgia, #44 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp
Georgia Negara Terbaik Untuk Bisnis

Georgia menempati urutan ke-44 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Kegiatan ekonomi utama Georgia meliputi budidaya produk pertanian seperti anggur, buah jeruk, dan hazelnut; penambangan mangan, tembaga, dan emas; dan memproduksi minuman beralkohol dan nonalkohol, logam, mesin, dan bahan kimia di industri skala kecil.

Negara itu mengimpor hampir semua pasokan gas alam dan produk minyak yang dibutuhkannya. Ini memiliki kapasitas tenaga air yang cukup besar yang sekarang menyediakan sebagian besar kebutuhan listriknya.

Read More

Georgia telah mengatasi kekurangan energi kronis dan gangguan pasokan gas di masa lalu dengan merenovasi pembangkit listrik tenaga air dan dengan semakin mengandalkan impor gas alam dari Azerbaijan daripada dari Rusia.

Pembangunan pipa minyak Baku-Tbilisi-Jeyhan, pipa gas Kaukasus Selatan, dan kereta api Baku-Tbilisi-Kars adalah bagian dari strategi untuk memanfaatkan lokasi strategis Georgia antara Eropa dan Asia dan mengembangkan perannya sebagai pusat transit untuk gas, minyak, dan barang-barang lainnya.

Ekonomi Georgia menopang pertumbuhan PDB lebih dari 10% pada 2006-07, berdasarkan kuatnya arus masuk investasi asing, pengiriman uang, dan pengeluaran pemerintah yang kuat. Namun, pertumbuhan PDB melambat setelah konflik Agustus 2008 dengan Rusia, dan merosot ke negatif 4% pada tahun 2009 sebagai investasi asing langsung dan pekerja pengiriman uang menurun setelah krisis keuangan global.

Ekonomi rebound pada periode 2010-17, tetapi aliran masuk FDI, mesin pertumbuhan ekonomi Georgia sebelum konflik 2008, belum pulih sepenuhnya. Pengangguran tetap tinggi.

Negara ini menyematkan harapannya untuk pertumbuhan yang lebih cepat pada upaya berkelanjutan untuk membangun infrastruktur, meningkatkan dukungan untuk kewirausahaan, menyederhanakan peraturan, dan meningkatkan pendidikan profesional, untuk menarik investasi asing dan meningkatkan lapangan kerja, dengan fokus pada proyek transportasi, pariwisata, tenaga air, dan pertanian.

Georgia secara historis menderita kegagalan kronis untuk mengumpulkan pendapatan pajak; namun, sejak 2004 pemerintah telah menyederhanakan kode pajak, meningkatkan penegakan pajak, dan memberantas korupsi kecil-kecilan, yang mengarah pada pendapatan yang lebih tinggi.

Pemerintah telah menerima nilai tinggi dari Bank Dunia untuk peningkatan transparansi bisnis. Sejak 2012, pemerintah yang dipimpin oleh Georgia Mimpi telah melanjutkan kebijakan pasar rendah regulasi, pajak rendah, dan administrasi sebelumnya, sementara sedikit meningkatkan pengeluaran sosial dan mengubah kode tenaga kerja untuk mematuhi Standar Perburuhan Internasional.

Pada pertengahan 2014, Georgia membuat perjanjian asosiasi dengan UE, membuka jalan untuk perdagangan bebas dan perjalanan bebas visa. Pada 2017, Georgia menandatangani Perjanjian Perdagangan Bebass (FTA) dengan China sebagai bagian dari upaya Tbilisi untuk mendiversifikasi hubungan ekonominya.

Georgia berupaya mengembangkan pelabuhan Laut Hitamnya untuk lebih memudahkan perdagangan Timur-Barat. pemerintah yang dipimpin oleh Georgian Dream telah melanjutkan kebijakan pasar rendah regulasi, pajak rendah, dan administrasi sebelumnya, sementara secara sederhana meningkatkan pengeluaran sosial dan mengubah kode tenaga kerja untuk mematuhi Standar Perburuhan Internasional.

Pada pertengahan 2014, Georgia membuat perjanjian asosiasi dengan UE, membuka jalan untuk perdagangan bebas dan perjalanan bebas visa. Pada 2017, Georgia menandatangani Perjanjian Perdagangan Bebass (FTA) dengan China sebagai bagian dari upaya Tbilisi untuk mendiversifikasi hubungan ekonominya.

Georgia berupaya mengembangkan pelabuhan Laut Hitamnya untuk lebih memudahkan perdagangan Timur-Barat. pemerintah yang dipimpin oleh Georgian Dream telah melanjutkan kebijakan pasar rendah regulasi, pajak rendah, dan administrasi sebelumnya, sementara secara sederhana meningkatkan pengeluaran sosial dan mengubah kode tenaga kerja untuk mematuhi Standar Perburuhan Internasional.

Pada pertengahan 2014, Georgia membuat perjanjian asosiasi dengan UE, membuka jalan untuk perdagangan bebas dan perjalanan bebas visa. Pada 2017, Georgia menandatangani Perjanjian Perdagangan Bebass (FTA) dengan China sebagai bagian dari upaya Tbilisi untuk mendiversifikasi hubungan ekonominya.

Georgia berupaya mengembangkan pelabuhan Laut Hitamnya untuk lebih memudahkan perdagangan Timur-Barat. membuka jalan menuju perdagangan bebas dan perjalanan bebas visa. Pada 2017, Georgia menandatangani Perjanjian Perdagangan Bebass (FTA) dengan China sebagai bagian dari upaya Tbilisi untuk mendiversifikasi hubungan ekonominya.

Georgia berupaya mengembangkan pelabuhan Laut Hitamnya untuk lebih memudahkan perdagangan Timur-Barat. membuka jalan menuju perdagangan bebas dan perjalanan bebas visa.

Pada 2017, Georgia menandatangani Perjanjian Perdagangan Bebass (FTA) dengan China sebagai bagian dari upaya Tbilisi untuk mendiversifikasi hubungan ekonominya. Georgia berupaya mengembangkan pelabuhan Laut Hitamnya untuk lebih memudahkan perdagangan Timur-Barat.

Georgia

GDP $ 15 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 5%
PDB per Kapita: $ 4.100
Neraca Perdagangan / PDB: -8,9%
Populasi: 4,9 juta
Hutang / PDB Publik: 45%
Pengangguran: 11,8%
Inflasi: 6%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 4
Kebebasan Moneter: 70
Hak Properti: 74
Inovasi: 83
Teknologi: 45
Pita Merah: 2
Investor Protection: 2
Korupsi: 43
Kebebasan pribadi: 66
Beban pajak: 16

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Subscribe to our newsletter

Related posts