Turki, #57 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

Tanjung NewsTurki menempati urutan ke-57 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Ekonomi pasar bebas Turki sebagian besar didorong oleh industrinya dan, semakin banyak, sektor jasa, meskipun sektor pertanian tradisionalnya masih menyumbang sekitar 25% dari lapangan kerja.

Industri otomotif, petrokimia, dan elektronik telah menjadi semakin penting dan melampaui sektor tekstil dan pakaian tradisional dalam campuran ekspor Turki.

Bacaan Lainnya

Namun, periode stabilitas politik dan dinamisme ekonomi baru-baru ini telah membuka jalan bagi ketidakpastian dalam negeri dan masalah keamanan, yang menghasilkan volatilitas pasar keuangan dan membebani prospek ekonomi Turki.

Kebijakan pemerintah saat ini menekankan langkah-langkah pembelanjaan populis dan pengurangan kredit, sementara implementasi reformasi ekonomi struktural telah melambat.

Pemerintah memainkan peran yang lebih aktif di beberapa sektor strategis dan telah menggunakan lembaga-lembaga ekonomi dan regulator untuk menargetkan lawan-lawan politik, merusak kepercayaan sektor swasta dalam sistem peradilan.

Antara Juli 2016 dan Maret 2017, tiga lembaga pemeringkat kredit menurunkan peringkat kredit pemerintah Turki, mengutip kekhawatiran tentang supremasi hukum dan laju reformasi ekonomi.

Turki tetap sangat tergantung pada minyak dan gas impor tetapi sedang mengejar hubungan energi dengan mitra internasional yang lebih luas dan mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan penggunaan sumber energi domestik termasuk energi terbarukan, nuklir, dan batubara.

Pipa Gas Alam Trans-Anatolia Turki-Azerbaijan bersama bergerak maju untuk meningkatkan transportasi gas Kaspia ke Turki dan Eropa, dan ketika selesai akan membantu diversifikasi sumber gas impor Turki. Setelah Turki mengalami krisis keuangan yang parah pada tahun 2001, Ankara mengadopsi reformasi keuangan dan fiskal sebagai bagian dari program IMF.

Reformasi memperkuat fundamental ekonomi negara dan mengantarkan era pertumbuhan yang kuat, rata-rata lebih dari 6% setiap tahun hingga 2008. Program privatisasi yang agresif juga mengurangi keterlibatan negara dalam industri dasar, perbankan, transportasi, pembangkit listrik, dan komunikasi.

Kondisi ekonomi global dan kebijakan fiskal yang lebih ketat menyebabkan PDB berkontraksi pada 2009, tetapi pasar keuangan dan sistem perbankan Turki yang teregulasi dengan baik membantu negara mengatasi krisis keuangan global, dan pertumbuhan PDB melambung menjadi sekitar 9% pada 2010 dan 2011, seiring ekspor dan investasi pulih setelah krisis.

Pertumbuhan PDB Turki sejak 2016 telah mengungkapkan ketidakseimbangan mendasar yang terus-menerus dalam ekonomi Turki. Secara khusus, defisit neraca berjalan Turki yang besar berarti harus bergantung pada arus masuk investasi eksternal untuk membiayai pertumbuhan, membuat ekonomi rentan terhadap perubahan stabilitas kepercayaan investor yang tidak stabil.

Tren merepotkan lainnya termasuk meningkatnya pengangguran dan inflasi, yang meningkat pada 2017, mengingat lira Turki terus melemah terhadap dolar. Meskipun utang pemerintah tetap rendah sekitar 30% dari PDB, pinjaman bank dan perusahaan hampir tiga kali lipat sebagai persentase dari PDB selama dekade terakhir, melampaui rekan-rekan pasar baru dan mendorong kekhawatiran investor tentang keberlanjutan jangka panjangnya.

Turki

PDB $ 852 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 7,4%
PDB per Kapita: $ 10.500
Neraca Perdagangan / PDB: -5,6%
Populasi: 81,3 juta
Hutang / PDB Publik: 28%
Pengangguran: 10,9%
Inflasi: 11,1%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 86
Kebebasan Moneter: 119
Hak Properti: 66
Inovasi: 47
Teknologi: 71
Pita Merah: 70
Investor Protection: 25
Korupsi: 73
Kebebasan pribadi: 120
Beban pajak: 69

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Pos terkait