India, #63 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

India menempati urutan ke-63 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Ekonomi yang beragam meliputi pertanian desa tradisional, pertanian modern, kerajinan tangan, berbagai industri modern, dan beragam layanan.

Setengah tenaga kerja di bidang pertanian kurang, tetapi ini merupakan sumber utama pertumbuhan ekonomi, terhitung hampir dua pertiga dari output India tetapi mempekerjakan kurang dari sepertiga dari tenaga kerjanya.

India telah memanfaatkan populasi berpendidikan tinggi berbahasa Inggris untuk menjadi eksportir utama layanan teknologi informasi, layanan outsourcing bisnis, dan pekerja perangkat lunak.

Meskipun demikian, pendapatan per kapita masih di bawah rata-rata dunia. India berkembang menjadi ekonomi pasar terbuka, namun jejak kebijakan autarkiknya di masa lalu tetap ada.

Langkah-langkah liberalisasi ekonomi, termasuk deregulasi industri, privatisasi badan usaha milik negara, dan pengurangan kontrol terhadap perdagangan dan investasi asing, dimulai pada awal 1990-an dan berfungsi untuk mempercepat pertumbuhan negara, yang rata-rata hampir 7% per tahun dari 1997 hingga 2017.

Pertumbuhan ekonomi India melambat pada tahun 2011 karena penurunan investasi yang disebabkan oleh suku bunga tinggi, kenaikan inflasi, dan pesimisme investor tentang komitmen pemerintah untuk reformasi ekonomi lebih lanjut dan tentang pertumbuhan dunia yang lambat.

Persepsi investor terhadap India membaik pada awal 2014, karena pengurangan defisit transaksi berjalan dan ekspektasi reformasi ekonomi pasca pemilihan, yang mengakibatkan lonjakan arus modal masuk dan stabilisasi rupee.

Pertumbuhan rebound pada tahun 2014 hingga 2016. Meskipun tingkat pertumbuhan yang tinggi dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia, bank-bank milik pemerintah India menghadapi meningkatnya kredit macet, yang menghasilkan pertumbuhan kredit yang rendah.

Meningkatnya ketidakseimbangan ekonomi makro di India dan membaiknya kondisi ekonomi di negara-negara Barat membuat investor mengalihkan modal dari India, mendorong depresiasi tajam rupee hingga 2016.

Ekonomi melambat lagi pada tahun 2017, karena guncangan “demonetizaton” pada 2016 dan pengenalan GST pada tahun 2017. Sejak pemilihan, pemerintah telah mengesahkan undang-undang pajak barang dan jasa yang penting dan menaikkan batasan investasi langsung asing di beberapa sektor, tetapi sebagian besar reformasi ekonomi telah berfokus pada perubahan administrasi dan pemerintahan, terutama karena partai yang berkuasa tetap menjadi minoritas di Majelis Tinggi India, yang harus menyetujui sebagian besar tagihan.

India memiliki populasi muda dan rasio ketergantungan yang rendah, tingkat tabungan dan investasi yang sehat, dan meningkatkan integrasi ke dalam ekonomi global.

Namun, tantangan jangka panjang tetap signifikan, termasuk: Diskriminasi India terhadap perempuan dan anak perempuan, sistem pembangkit listrik dan distribusi yang tidak efisien, penegakan hak kekayaan intelektual yang tidak efektif, kantong litigasi sipil selama beberapa dekade, transportasi yang tidak memadai dan infrastruktur pertanian, terbatasnya non-pertanian peluang kerja, pengeluaran yang tinggi dan subsidi yang tidak tepat sasaran, ketersediaan pendidikan dasar dan tinggi yang tidak memadai, dan mengakomodasi migrasi dari desa ke kota.

India

PDB $ 2,602 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 6,7%
PDB per Kapita: $ 1.900
Neraca Perdagangan / PDB: -1,9%
Populasi: 1.3 milyar
Hutang / PDB Publik: 71%
Pengangguran: 8,5%
Inflasi: 3,6%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 108
Kebebasan Moneter: 95
Hak Properti: 59
Inovasi: 31
Teknologi: 116
Pita Merah: 119
Investor Protection: 6
Korupsi: 73
Kebebasan pribadi: 56
Beban pajak: 101

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Pos terkait