Ukraina, #77 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

Tanjung News – Ukraina menempati urutan ke-77 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Setelah Rusia, Republik Ukraina adalah komponen ekonomi terpenting dari bekas Uni Soviet, menghasilkan sekitar empat kali lipat output dari republik peringkat berikutnya.

Tanah hitamnya yang subur menyumbang lebih dari seperempat hasil pertanian Soviet, dan peternakannya menyediakan sejumlah besar daging, susu, biji-bijian, dan sayuran untuk republik lain.

Bacaan Lainnya

Demikian juga, industri berat yang beragam menyediakan peralatan unik seperti pipa berdiameter besar dan peralatan pengeboran vertikal, dan bahan baku ke lokasi industri dan pertambangan di wilayah lain di bekas Uni Soviet.

Tak lama setelah kemerdekaan pada Agustus 1991, Pemerintah Ukraina meliberalisasi sebagian besar harga dan mendirikan kerangka hukum untuk privatisasi, tetapi penolakan yang meluas terhadap reformasi di dalam pemerintah dan legislatif segera menghentikan upaya reformasi dan menyebabkan beberapa pengulangan.

Output pada tahun 1999 turun menjadi kurang dari 40% dari level 1991. Lembaga-lembaga luar – khususnya IMF mendorong Ukraina untuk mempercepat langkah dan ruang lingkup reformasi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Pejabat Pemerintah Ukraina menghapuskan sebagian besar hak istimewa pajak dan bea cukai dalam undang-undang anggaran bulan Maret 2005, membawa lebih banyak kegiatan ekonomi dari ekonomi bayangan besar Ukraina.

Dari tahun 2000 hingga pertengahan 2008, ekonomi Ukraina tetap kuat meskipun terjadi gejolak politik antara perdana menteri dan presiden. Ekonomi berkontraksi hampir 15% pada 2009, di antara kinerja ekonomi terburuk di dunia.

Pada April 2010, Ukraina menegosiasikan potongan harga impor gas Rusia sebagai imbalan atas perpanjangan sewa Rusia atas pangkalan angkatan lautnya di Krimea. Ekonomi yang didominasi oligarki Ukraina tumbuh lambat dari 2010 hingga 2013, tetapi tetap di belakang rekan-rekan di wilayah tersebut dan di antara yang termiskin di Eropa.

Setelah mantan Presiden YANUKOVYCH meninggalkan negara itu selama Revolusi Martabat, ekonomi Ukraina jatuh ke dalam krisis karena aneksasi Krimea oleh Rusia, konflik militer di bagian timur negara itu, dan perang dagang dengan Rusia, mengakibatkan penurunan 17% dalam PDB , inflasi hampir 60%, dan cadangan devisa berkurang.

Komunitas internasional memulai upaya untuk menstabilkan ekonomi Ukraina, termasuk paket bantuan IMF bulan Maret 2014 sebesar $ 17,5 miliar, di mana Ukraina telah menerima empat pencairan, paling baru pada bulan April 2017, sehingga total yang dicairkan pada tanggal tersebut menjadi sekitar $ 8,4 miliar.

Ukraina telah membuat kemajuan yang signifikan dalam reformasi yang dirancang untuk membuat negara makmur, demokratis, dan transparan, termasuk pembentukan lembaga anti-korupsi nasional, perbaikan sektor perbankan, pembentukan sistem pengembalian pajak PPN yang transparan, dan peningkatan transparansi dalam pengadaan pemerintah.

Tetapi diperlukan lebih banyak perbaikan, termasuk memerangi korupsi, mengembangkan pasar modal, meningkatkan lingkungan bisnis untuk menarik investasi asing, memprivatisasi perusahaan milik negara, dan reformasi tanah.

Tahap kelima dari program IMF, senilai $ 1,9 miliar, ditunda pada pertengahan 2017 karena kurangnya kemajuan pada reformasi yang beredar, termasuk penyesuaian tarif gas untuk mengimpor tingkat paritas dan adopsi undang-undang yang membentuk pengadilan anti-korupsi independen.

Pendudukan Crimea oleh Rusia pada Maret 2014 dan agresi yang sedang berlangsung di Ukraina timur telah merusak pertumbuhan ekonomi. Dengan hilangnya sebagian besar industri berat Ukraina di Donbas dan kekerasan yang berkelanjutan, ekonomi mengalami kontraksi sebesar 6,6% pada 2014 dan 9,8% pada 2015, tetapi kembali ke pertumbuhan rendah pada 2016 dan 2017, mencapai 2,3% dan 2,0% , masing-masing, saat reformasi utama berlangsung.

Ukraina juga mengalihkan kegiatan perdagangan ke UE setelah penerapan Perjanjian Perdagangan Bebas Dalam dan Komprehensif bilateral, menggusur Rusia sebagai mitra dagang terbesarnya.

Larangan perdagangan komersial dengan wilayah yang dikuasai separatis pada awal 2017 tidak berdampak pada sektor industri utama Ukraina sebanyak yang diharapkan, sebagian besar karena kondisi eksternal yang menguntungkan. Ukraina kembali ke pasar utang internasional pada September 2017, menerbitkan obligasi negara senilai $ 3 miliar.

Ukraina

GDP $ 112 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 2,5%
PDB per Kapita: $ 2.600
Neraca Perdagangan / PDB: -1,9%
Populasi: 44 juta
Hutang / PDB Publik: 71%
Pengangguran: 9,2%
Inflasi: 14,4%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 71
Kebebasan Moneter: 154
Hak Properti: 110
Inovasi: 58
Teknologi: 77
Pita Merah: 53
Investor Protection: 71
Korupsi: 118
Kebebasan pribadi: 66
Beban pajak: 49

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Pos terkait