Jerman menyerah tanpa syarat kepada Sekutu di Reims

Jerman menyerah tanpa syarat kepada Sekutu

Sejarah Hari Ini – Pada tanggal 7 Mei 1945, Komando Tinggi Jerman Jenderal Alfred Jodl, menandatangani penyerahan tanpa syarat semua pasukan Jerman, Timur dan Barat, di Reims, di timur laut Prancis.

Pada awalnya, Jenderal Jodl berharap untuk membatasi ketentuan penyerahan Jerman hanya pada pasukan yang masih melawan Sekutu Barat. Tapi Jenderal Dwight Eisenhowermenuntut penyerahan total semua pasukan Jerman, mereka yang bertempur di Timur maupun di Barat.

Jika permintaan ini tidak dipenuhi, Eisenhower bersiap untuk menutup front Barat, mencegah orang Jerman melarikan diri ke Barat untuk menyerah, sehingga meninggalkan mereka di tangan pasukan Soviet yang membungkusnya.

Jodl menghubungi Laksamana Agung Karl Donitz melalui radio, penerus Hitler, dengan persyaratan tersebut. Donitz memerintahkannya untuk menandatangani.

Jadi dengan penandatanganan Jenderal Rusia Ivan Susloparov dan Jenderal Prancis Francois Sevez sebagai saksi, dan Jenderal Walter Bedell Smith, kepala staf Ike, menandatangani untuk Pasukan Ekspedisi Sekutu, Jerman setidaknya di atas kertas dikalahkan. Pertempuran masih akan berlangsung di Timur selama hampir satu hari lagi. Tapi perang di Barat sudah berakhir.

Karena Jenderal Susloparov tidak memiliki izin eksplisit dari Perdana Menteri Soviet Stalin untuk menandatangani surat-surat penyerahan, bahkan sebagai saksi, ia dengan cepat dibawa kembali ke Timur dan ke tangan polisi rahasia Soviet.

Alfred Jodl, yang terluka dalam upaya pembunuhan terhadap Hitler pada 20 Juli 1944, akan dinyatakan bersalah atas kejahatan perang (termasuk penembakan sandera) di Nuremberg dan digantung pada 16 Oktober 1946.

Ia kemudian diberikan pengampunan, secara anumerta, pada tahun 1953, setelah pengadilan banding Jerman memutuskan dia tidak bersalah karena melanggar hukum internasional.