6 Tips sederhana visual marketing untuk bisnis anda

  • Whatsapp

6 Tips visual marketing untuk bisnis anda – Otak manusia menyerap informasi visual 600 kali lebih cepat daripada suara dan bau. Orang juga mengingat gambar dengan hubungan logis 65% lebih baik daripada teks. Tetapi bagaimana Anda membuat informasi visual yang dihasilkan oleh merek Anda menjadi lebih efektif? Berikut 6 Tips visual marketing untuk bisnis anda.

1. Pilih Sasaran dan Metrik Anda

Pemasaran tanpa tujuan hanyalah pemborosan anggaran. Jadi jangan biarkan konten berbasis cerita Anda menjadi tanpa tujuan komersial.

Bacaan Lainnya

Bercerita dapat diintegrasikan ke dalam setiap tingkat strategi pemasaran Anda, termasuk satu iklan, kampanye pemasaran, nada suara untuk jejaring sosial, dan narasi merek umum.

Jika bercerita secara visual adalah alat baru untuk Anda, mulailah dalam skala kecil. Misalnya, gunakan cerita visual untuk mengiklankan produk baru di jejaring sosial. Dalam hal ini, tujuan pesan Anda adalah untuk meningkatkan penjualan barang. Metrik yang akan membantu Anda mengevaluasi keberhasilan pendekatan bercerita adalah penjualan, permintaan klien, dan resonansi sosial (posting ulang, penyebutan merek atau produk, dan komentar).

Baca juga: PixTeller: Editor Gambar dan Pembuat Animasi online gratis

2. Tetapkan Anggaran untuk Menemukan Alat Anda

Anda dapat menerapkan cerita visual pada satu tingkat periklanan produk atau melalui narasi merek di jejaring sosial. Setiap opsi berarti Anda membutuhkan anggaran khusus. Semakin kecil skala komunikasi Anda, semakin murah alatnya.

Kuasai penceritaan visual dengan mengerjakan pesan-pesan kecil. Pendekatan ini akan membantu mengetahui cerita mana yang paling populer di antara audiens target Anda dan berinvestasi lebih banyak dalam komunikasi yang benar-benar berhasil di masa depan.

Pengisahan cerita secara visual dapat diwujudkan dalam bentuk gambar statis dengan keterangan merek, animasi khusus, video, filter wajah, game online, dan lainnya. Cara paling terjangkau untuk memulai dengan bercerita secara visual adalah dengan menggunakan stok gambar seperti Gratisography, dan kemudian mengeditnya berdasarkan kebutuhan Anda. Ada banyak alat pengeditan di luar sana, jadi Anda dapat mendesain layaknya seorang desainer profesional tanpa perlu pengalaman desain.

3. Emosi adalah Segalanya melalui visual marketing

Konteks emosional merek Anda bisa sangat luas. Rasa keingin tahuan dapat mendorong pelanggan untuk menjelajahi katalog online Anda. Keinginan untuk menjadi bagian dari kerumunan yang keren mendorong pengguna untuk mengubah produk tertentu menjadi produk terlaris. Euforia pemesanan produk yang telah lama dinantikan dapat membuat pengguna toko online memesan sesuatu yang lain sebagai bagian dari satu pemesanan.

Anda dapat bekerja dengan emosi positif atau negatif, karena emosi negatif juga dapat menjadi pemicu pembelian. Jika calon pelanggan mengalami gangguan saat membaca petunjuk perakitan oleh pesaing Anda, kemungkinan besar mereka akan membeli barang dari Anda di lain waktu jika Anda memberi mereka solusi seperti pemasangan gratis.

Analisis emosi apa yang menjadi inti dari calon pelanggan. Marah? Putus asa? Kegembiraan? Pemicu emosional ini akan memengaruhi plot cerita Anda dan gaya visualnya. Dengan cara ini Anda akan meningkatkan peluang Anda untuk menarik perhatian mereka ke produk Anda dan mendorong mereka untuk mengambil tindakan tertentu.

4. Ciptakan Pahlawan penyelamat

Aturan utama untuk menciptakan pahlawan yang realistis dari narasi Anda adalah relevansinya dengan audiens. Agar cerita Anda terlibat, seorang pahlawan (dan antihero) harus akrab dengan audiens. Sungguh luar biasa jika prototipe pahlawan mewakili audiens target Anda. Pada saat yang sama, pahlawan mungkin produk yang Anda iklankan atau merek Anda.

Dan siapa antihero? Antihero yang baik mewujudkan ketakutan sang pahlawan dan menimbulkan ancaman serius baginya. Antihero juga harus mudah dikenali oleh audiens target. Gunakan penelitian audiens target untuk mempelajari ketakutan mereka dan membuat antihero berdasarkan informasi itu.

5. Bangun cerita berdasarkan konflik

Sebuah cerita tidak mungkin tanpa konflik. Konflik dimulai dengan pahlawan Anda menghadapi tantangan mereka. Kisah menarik dibangun di atas bentrokan antara seorang pahlawan dan antihero (ketakutan terdalam seorang pahlawan). Pahlawan Anda mungkin menang atau mati, atau, mungkin Anda meninggalkan akhir terbuka yang memberi Anda ruang untuk sekuel. Bangun cerita pertama Anda menggunakan struktur berikut:

  1. Pengantar
  2. Aksi meningkat
  3. Klimaks
  4. Aksi jatuh
  5. Resolusi

Papan cerita biasanya terdiri dari gambar sederhana yang mencerminkan esensi dari setiap elemen struktural cerita Anda. Anda bahkan dapat menggunakannya sebagai konten untuk Instagram atau Cerita Facebook. Namun, untuk mengubah bingkai papan cerita menjadi video, iklan spanduk, atau materi lainnya, Anda harus melanjutkan satu langkah lagi.

6. Visualisasikan Cerita Anda

Untuk membuat tata letak cerita Anda, pertimbangkan fitur teknis dari platform tempat Anda akan memposting konten. Misalnya, bercerita untuk Instagram harus didasarkan hanya pada grafik dan video pendek tanpa tampilan teks.

Pengisahan cerita visual untuk YouTube atau TikTok dapat berupa serial atau film panjang. Pada saat yang sama, penceritaan visual di halaman arahan harus memberikan motivasi konstan kepada pengguna untuk menggulir ke bawah halaman atau mengikuti CTA. Jadi pikirkan tentang bagaimana pengguna akan berinteraksi dengan cerita Anda dan tentukan bentuk, gaya, dan skalanya.

Gunakan juga beberapa alur cerita visual marketing yang bagus. Pertama, gunakan kontras warna dan bayangan untuk menonjolkan subjek cerita. Kedua, berusahalah untuk minimalis. Gambar atau video Anda tidak boleh memiliki satu detail pun yang tidak penting bagi ceritanya. Ketiga, kontrol mata pengguna dengan mengatur elemen pada gambar sehingga mereka dapat memandu pengguna di sepanjang hierarki visual tertentu.

Baca artikel bisnis lainnya

Pos terkait