Berlin memanas: Polisi membubarkan demo besar-besaran menentang pembatasan virus corona

  • Whatsapp

Sejarah Negara Com – Dilansir dari Forbes.com Sebuah protes di Berlin menentang pembatasan virus korona Jerman ditutup oleh polisi pada hari Sabtu setelah demonstran tidak menghiraukan aturan pembatasan jarak sosial.

Setidaknya 18.000 orang menghadiri unjuk rasa, yang kemudian tak lama dihentikan karena pengunjuk rasa menolak untuk memakai masker atau pembatasan sosial.

Bacaan Lainnya

Awal pekan ini, pemerintah Jerman melarang aksi protes tersebut, karena khawatir para demonstran akan melanggar peraturan virus corona, tetapi pengadilan banding membatalkan larangan tersebut dengan syarat bahwa pengunjuk rasa mematuhi peraturan jarak sosial.

“Jarak minimum tidak dihormati oleh kebanyakan orang,” polisi mengumumkan tak lama setelah protes dimulai, mengatakan “tidak ada pilihan lain selain membubarkan kerumunan.”

Para pengunjuk rasa mengatakan pengaturan jarak sosial dan masker melanggar hak asasi manusia mereka dan telah melihat dukungan dari pendukung anti-vaksinasi Robert F. Kennedy Jr. dan pendukung sayap kanan QAnon.

Baca juga: Jerman berlakukan denda $59 terhadap warga yang tak pakai masker

Ini adalah demonstrasi besar kedua melawan pembatasan Covid-19 di Jerman bulan ini. Jerman memiliki salah satu tanggapan paling kuat dan sukses terhadap virus korona di Eropa. Namun, infeksi telah meningkat bulan ini, membuat Kanselir Angela Merkel memberlakukan denda 50 Euro (sekitar $ 60) terhadap orang-orang yang tidak mengenakan masker wajah jika diperlukan.

Jerman telah mengalami sekitar 242.000 infeksi dan 9.297 kematian, menurut Universitas Johns Hopkins. Tetapi meskipun jumlahnya relatif rendah, tingkat infeksi harian berada pada titik tertinggi di negara itu sejak April. “Kami harus hidup dengan virus ini untuk waktu yang lama. Ini masih serius. Harap terus menganggapnya serius, ”kata Merkel.

Pos terkait