Axana dan Wajma mendesain masker khusus penderita kanker

Tanjung News – Disaat pandemi seperti sekarang ini, masker sudah menjadi kebutuhan yang tak terelakkan. Setiap keluar rumah kita wajib mengenakannya. Ada yang menggunakan momen ini untuk mengeruk keuntungan sebesar-besarnya, ada juga yang merasa berkewajiban untuk membantu sesamanya.

Dilansir dari Forbes (dot) com, di Amerika Serikat, disaat ribuan orang terinfeksi Covid-19, dua wanita kakak beradik Axana dan Wajma Soltan justru jiwanya terpanggil dan merasa berkewajiban untuk membantu sesamanya.

Tak hanya berhenti pada pemikiran, dua orang suster, Axana, 23, dan Wajma, 26 segera beraksi. Pada bulan Maret, mereka mulai mendesain dan menjahit masker di toko penjahit dan desain mode milik ibu mereka di Chesterfield, Virginia, yang ditutup karena virus corona.

Ibu dan nenek mereka membantu upaya tersebut, dan keluarga tersebut akhirnya menyumbangkan lebih dari seribu masker ke berbagai fasilitas medis, rumah sakit, dan individu di wilayah Greater Richmond.

Tetapi saat mereka melanjutkan proses menjahit, mereka menyadari ada sebagian orang yang mungkin tertinggal, mereka yang imunnya terganggu, seperti pasien kanker, orang dengan kondisi autoimun, dan dalam beberapa kasus, orang dengan disabilitas.

Mereka memutuskan untuk membuat masker yang dipersonalisasikan dan akan memberikan kenyamanan, khususnya kepada komunitas kanker.

Desain masker yang mereka buat mengalami trial and error sebelum para suster menyatakan bahwa itu sempurna. Produk ini menghasilkan masker one-piece yang dibuat dengan indah, dengan penutup kepala, terutama untuk pasien yang kehilangan rambut selama kemoterapi.

Sejauh ini, kedua suster telah menyumbangkan 500 dari masker ini ke Pusat Kanker dan Pusat Kesehatan VCU, pasien kanker, dan individu lain yang mengalami gangguan sistem kekebalan; mereka sedang dalam proses menjahit lagi.

Bagi Axana, Covid-19 bukanlah waktu untuk menjaga jarak tetapi lebih merupakan waktu solidaritas sosial dan ada untuk membantu orang lain.

Menyumbangkan masker untuk pasien kanker mendapat tempat khusus di hati kedua suster ini. Kembali ke Afghanistan, tempat kelahirannya, dua bibi mereka terserang kanker, dan salah satunya telah meninggal dunia. Para suster menggalang dana untuk memberikan perawatan yang lebih baik kepada bibi mereka yang sebelumnya mengidap kanker.

masker khusus penderita kanker

Korban rezim Taliban

Ini bukan kali pertama Axana dan Wajma berpartisipasi aktif dalam pengabdian kepada masyarakat. Faktanya, mereka telah melakukannya selama bertahun-tahun, sejak mereka tiba di Amerika lebih dari satu dekade lalu sebagai pengungsi.

Kakak beradik itu lahir di provinsi Mazar-e-Sharif, Afghanistan, ketika Taliban telah menyerbu dan menguasai negeri itu. Di bawah rezim Taliban, perempuan ditangkap dan dirampas hak asasinya seperti pendidikan, pekerjaan, dan kebebasan berbicara.

Lebih buruk lagi, sekolah perempuan dibakar, dan perempuan yang berbicara menentang rezim dicambuk dan dieksekusi. Ketika kondisi memburuk, orang tua bersaudara Soltan memutuskan sudah waktunya untuk melarikan diri, dan dengan hanya $ 2 di kantong mereka bersama empat anaknya termasuk Axana dan Wajma, mereka meninggalkan satu-satunya kehidupan yang pernah mereka kenal.

Mereka menjadi pengungsi dan tinggal di kamp di perbatasan Afghanistan dan Tajikistan selama enam bulan.

Pada saat itu kedua gadis ini masih kecil, dan banyak menemui kesulitan ketika tinggal di kamp. Tidak ada makanan, tidak ada listrik, dan mereka tidak memiliki air bersih, dan banyak anak sekarat di depan mereka.

Akhirnya, keluarga itu pergi ke Tajikistan dan kemudian ke Uzbekistan, di mana mereka menghabiskan beberapa tahun sebagai imigran tidak berdokumen. Wajma dan ibu Axana dulunya adalah seorang guru, dan ayah mereka seorang insinyur, tetapi sekarang, mereka berjuang untuk bertahan hidup di tempat di mana mereka tidak mengenal bahasa, budaya, atau orang-orangnya.

Ibu mereka belajar sendiri cara menjahit dan menjadi penjahit, yang akhirnya menjadi satu-satunya penghasilan bagi keluarga beranggotakan enam orang itu.

Selama tahun-tahun penuh gejolak ini, ada satu cahaya terang dalam kehidupan kedua suster ini. UNICEF sebuah badan PBB yang bertanggung jawab untuk menyediakan bantuan kemanusiaan dan perkembangan bagi anak-anak di seluruh dunia memberi Axana dan Wajma muda dengan buku catatan, obat-obatan, dan makanan.

Mereka ada di sana untuk keluarga selama masa sulit. Keduanya bersumpah bahwa jika suatu saat mampu, mereka untuk membalasnya, mereka akan melakukannya dengan cara yang sama seperti yang disediakan UNICEF untuk mereka.

Menjadi warga Amerika Serikat

Keluarga tersebut terdaftar di Badan Pengungsi PBB untuk datang ke Amerika Serikat. Akhirnya, pada 2009, dari empat puluh keluarga yang mendaftar, keluarga Soltan bersama dua lainnya disetujui untuk pergi ke Amerika. Saat itu, Axana berusia 12 tahun, dan Wajma 15 tahun.

Hanya tiga tahun kemudian, Axana mendirikan sebuah organisasi bernama Enhancing Children’s Lives, sebuah yayasan yang didedikasikan untuk menyediakan akses ke pendidikan, advokasi, perawatan medis, dan makanan bergizi bagi anak-anak berpenghasilan rendah di seluruh dunia.

Wajma adalah pendiri cabang perawatan medis dari organisasi tersebut. Secara resmi menjadi organisasi nirlaba pada tahun 2015, ketika Axana adalah mahasiswa tahun kedua di perguruan tinggi.

Menurut para suster melalui organisasi, mereka telah menjamin pendidikan bagi lebih dari 1.700 anak di seluruh dunia, termasuk di negara-negara seperti Haiti dan Afghanistan. Mereka juga telah memberi ribuan ransel berisi perlengkapan sekolah, ratusan sepatu, pakaian, dan bahkan makanan untuk anak-anak baik lokal maupun internasional.

Salah satu proyek terpenting mereka hingga saat ini adalah membuka perpustakaan di Afghanistan pada tahun 2014, yang menurut Axana telah mengajari lebih dari 6.000 wanita dan anak perempuan cara membaca dan menulis.

Menurut para suster, perpustakaan itu memiliki lebih dari seribu buku dan menyelenggarakan program keaksaraan khusus. Mereka bisa membuka perpustakaan berkat hibah dari Wal-mart. Tetapi sebagian besar proyek mereka, kata para suster, mereka danai sendiri. Tujuan Axana adalah menjadi agen perubahan dan memberikan kembali kepada bangsanya.

Baik Axana dan Wajma lulus dari Virginia Commonwealth University di Richmond, Virginia. Axana adalah seorang mayor peradilan pidana yang saat ini berada di sekolah hukum dengan harapan menjadi pengacara hak asasi manusia atau pidana. Wajma mengambil jurusan biologi dengan cita-cita menjadi dokter. Axana juga menjadi pembicara pada wisuda tahun 2017.

Para suster Soltan berencana untuk terus membuat masker dan memenuhi kebutuhan orang-orang yang membutuhkan selama pandemi dan bahkan setelahnya. Pada pertengahan Juli, mereka menyumbangkan lebih dari 300 masker wajah biasa dan masker N-95 ke India.

Mereka berharap cerita mereka menginspirasi orang lain untuk membuat perubahan di komunitas mereka dan juga di seluruh dunia. Perjuangan mereka adalah alasan mengapa mereka sangat bersemangat melayani publik.

Mereka memulai dengan langkah kecil untuk sampai ke sini, dan sekarang kami menjalani impian Amerika, mereka merasa berkewajiban untuk memberi kembali kepada bangsanya.

Artikel terkait

Bagi anda yang suka Traveling dan ingin mencari Akomodasi Wisata (hotel, vila, rental mobil, restoran, dll) terdekat dan terlengkap silahkan cari di bawah ini! Booking.com