Aljazair, #114 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Tanjung News Aljazair (Algeria) menempati urutan ke-114 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis versi Forbes. Ekonomi negeri ini tetap didominasi oleh negara, warisan dari model pembangunan pasca-kemerdekaan sosialis negara itu.

Dalam beberapa tahun terakhir, Pemerintah Aljazair telah menghentikan privatisasi industri milik negara dan memberlakukan pembatasan impor dan keterlibatan asing dalam ekonominya, dengan menerapkan kebijakan substitusi impor yang eksplisit.

Hidrokarbon telah lama menjadi tulang punggung perekonomian, menyumbang sekitar 30% dari PDB, 60% dari pendapatan anggaran, dan hampir 95% dari pendapatan ekspor.

Aljazair memiliki yang terbesar ke-10 cadangan gas alam di dunia termasuk cadangan shale gas terbesar ke-3 dan merupakan pengekspor gas terbesar ke-6. Ini peringkat 16 dalam cadangan minyak terbukti.

Ekspor hidrokarbon memungkinkan Aljazair mempertahankan stabilitas makro ekonomi, mengumpulkan cadangan devisa yang besar, dan mempertahankan utang luar negeri yang rendah sementara harga minyak dunia tinggi.

Dengan harga minyak yang lebih rendah sejak 2014, cadangan devisa Aljazair telah turun lebih dari setengahnya dan dana stabilisasi minyaknya telah turun dari sekitar $ 20 miliar pada akhir 2013 menjadi sekitar $ 7 miliar pada 2017, yang merupakan minimum menurut undang-undang.

Penurunan harga minyak juga telah mengurangi kemampuan pemerintah untuk menggunakan pertumbuhan yang digerakkan oleh negara untuk mendistribusikan sewa dan mendanai subsidi publik yang besar, dan pemerintah berada di bawah tekanan untuk mengurangi pengeluaran.

Selama tiga tahun terakhir, Pemerintah telah memberlakukan kenaikan bertahap pada beberapa pajak, yang mengakibatkan kenaikan harga bensin, rokok, alkohol, dan barang impor tertentu, tetapi tidak mengurangi subsidi, terutama untuk program pendidikan, perawatan kesehatan, dan perumahan.

Aljazair telah meningkatkan tindakan proteksionis sejak 2015 untuk membatasi tagihan impornya dan mendorong produksi industri non-migas dalam negeri. Sejak 2015, pemerintah memberlakukan pembatasan tambahan pada akses devisa untuk impor, dan kuota impor untuk produk tertentu, seperti mobil.

Pada bulan Januari 2018, pemerintah memberlakukan penangguhan yang tidak terbatas pada impor sekitar 850 produk, yang akan ditinjau secara berkala.

Presiden Bouteflika mengumumkan pada musim gugur 2017 bahwa Aljazair bermaksud untuk mengembangkan sumber daya energi non-konvensionalnya.

Aljazair telah berjuang untuk mengembangkan industri non-hidrokarbon karena regulasi yang ketat dan penekanan pada pertumbuhan yang didorong oleh negara. Aljazair belum meningkatkan ekspor non-hidrokarbon, dan ekspor hidrokarbon telah menurun karena penipisan lapangan dan peningkatan permintaan domestik.

Aljazair Negara Terbaik Untuk Bisnis

Aljazair

GDP$ 168 miliar
PERTUMBUHAN GDP1.4%
GDP PER KAPITA$4,100
NERACA PERDAGANGAN / GDP-13.2%
POPULASI41,7 juta
PENGANGGURAN11.7%
HUTANG PUBLIK / PDB28%
INFLASI5.6%
Per Desember 2018

Peringkat

KEBEBASAN PERDAGANGAN140
KEBEBASAN MONETER130
HAK MILIK113
INOVASI106
TEKNOLOGI83
PITA MERAH130
INVESTOR PROTECTION148
KORUPSI102
KEBEBASAN PRIBADI120
BEBAN PAJAK131
Semua data ekonomi tahun 2017. Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Baca juga