Jerman mempersiapkan untuk memprotes ketentuan Perjanjian Versailles

Diposting pada 13 views

Sejarah hari ini – Selama minggu kedua bulan Mei 1919, delegasi Jerman yang baru tiba di Konferensi Perdamaian Versailles, yang diadakan di Paris setelah berakhirnya Perang Dunia I, meneliti salinan Perjanjian Versailles, yang dibuat pada bulan-bulan sebelumnya oleh perwakilan dari musuh mereka yang menang, dan bersiap untuk mengajukan keberatan mereka atas perlakuan yang dianggap tidak adil dan tidak adil.

Disampaikan dengan perjanjian pada 7 Mei 1919, delegasi Jerman diberi waktu dua minggu untuk memeriksa persyaratan dan menyampaikan komentar resmi mereka secara tertulis.

Orang Jerman, yang sangat percaya pada gagasan Presiden Amerika Serikat Woodrow Wilson tentang apa yang disebut perdamaian tanpa kemenangan dan telah menunjuk pada Empat Belas Poinnya yang terkenal sebagai dasar mereka mencari perdamaian pada November 1918, sangat marah dan kecewa oleh perjanjian.

Ulrich von Brockdorff-Rantzau, menteri luar negeri Jerman, mengatakan: Volume lemak ini sebenarnya tidak perlu. Mereka bisa saja mengungkapkan semuanya dengan lebih sederhana dalam satu klausa Jerman menolak keberadaannya.

Didorong oleh keinginan Prancis dan Inggris untuk membuat Jerman membayar atas peran yang dimainkannya dalam konflik paling dahsyat yang pernah terjadi di dunia, Wilson dan perwakilan Sekutu lainnya di konferensi perdamaian memang telah menjauh dari perdamaian murni tanpa kemenangan.

Jerman kehilangan 13 persen wilayahnya dan 10 persen populasinya. Keanggotaan awal di Liga Bangsa-Bangsa , organisasi penjaga perdamaian internasional yang didirikan oleh perjanjian itu ditolak. Perjanjian itu juga mengharuskan Jerman membayar perbaikan, meskipun jumlah sebenarnya pada akhirnya kurang dari yang dibayar Prancis setelah Perang Prancis-Prusia tahun 1870-71.

Keberatan Jerman yang sebenarnya terhadap Perjanjian Versailles, bagaimanapun, adalah Pasal 231 yang terkenal, yang memaksa Jerman untuk menerima kesalahan tunggal atas perang untuk membenarkan reparasi.

Terlepas dari banyak perdebatan di antara Sekutu sendiri dan tentang protes Jerman yang sengit termasuk oleh Brockdorff-Rantzau, yang menulis kepada Sekutu pada 13 Mei bahwa Rakyat Jerman tidak akan berperang dan tidak akan pernah melakukan perang agresi Pasal 231 tetap berlaku perjanjian.

Jerman diberi batas waktu 16 Juni untuk menerima persyaratan mereka; ini kemudian diperpanjang hingga 23 Juni. Ditekan oleh Sekutu dan diliputi oleh krisis dalam pemerintahan Weimar di dalam negeri, Jerman menyerah dan menerima persyaratan tersebut pada pukul 17:40 tanggal 23 Mei.

Perjanjian Versailles ditandatangani pada 28 Juni 1919. Sementara itu, penentangan terhadap perjanjian dan Pasal 231, yang dipandang sebagai simbol ketidakadilan dan kekerasan dari seluruh dokumen, membusuk di Jerman. Bertahun-tahun berlalu, kebencian yang membesar perlahan-lahan menetap menjadi kebencian yang membara atas perjanjian dan penulisnya, kebencian yang, dua dekade kemudian, akan dihitung sampai tingkat yang bisa diperdebatkan di antara penyebab Perang Dunia Kedua.