Vietnam, #84 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Tanjung NewsVietnam menempati urutan ke-84 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Negeri ini adalah negara berkembang yang berpenduduk padat yang telah bertransisi sejak 1986 dari kekakuan ekonomi agraria yang terencana terpusat ke ekonomi yang lebih berbasis industri dan pasar, dan telah meningkatkan pendapatan secara substansial.

Vietnam melampaui target pertumbuhan PDB 2017 sebesar 6,7% dengan pertumbuhan 6,8%, terutama karena peningkatan permintaan domestik yang tak terduga, dan ekspor manufaktur yang kuat.

Vietnam memiliki populasi muda, sistem politik yang stabil, komitmen terhadap pertumbuhan yang berkelanjutan, inflasi yang relatif rendah, mata uang yang stabil, aliran masuk FDI yang kuat, dan sektor manufaktur yang kuat.

Selain itu, negara berkomitmen untuk melanjutkan integrasi ekonomi globalnya. Vietnam bergabung dengan WTO pada Januari 2007 dan menandatangani beberapa perjanjian perdagangan bebas pada 2015-2016, termasuk Perjanjian Perdagangan Bebas UE-Vietnam (yang belum diratifikasi oleh UE), Perjanjian Perdagangan Bebas Korea, dan Perjanjian Perdagangan Bebas Uni Eurasia Economic Union.

Pada 2017, Vietnam berhasil memimpin Konferensi Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) dengan prioritas utama termasuk pertumbuhan inklusif, inovasi, penguatan usaha kecil dan menengah, ketahanan pangan, dan perubahan iklim.

Berusaha untuk mendiversifikasi peluangnya, Vietnam juga menandatangani Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Transpacific Partnership pada 2018 dan terus mengejar Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional.

Untuk melanjutkan lintasan pertumbuhan ekonomi yang kuat, pemerintah mengakui perlunya memicu ‘gelombang kedua’ reformasi, termasuk mereformasi badan usaha milik negara, mengurangi birokrasi, meningkatkan transparansi sektor bisnis, mengurangi tingkat kredit macet di sektor perbankan, dan meningkatkan transparansi sektor keuangan.

Rasio utang publik terhadap PDB Vietnam mendekati batas maksimum yang diamanatkan pemerintah sebesar 65%. Pada tahun 2016, Vietnam membatalkan program pengembangan energi nuklir sipilnya, dengan alasan keprihatinan publik tentang keselamatan dan mahalnya program; ia menghadapi tekanan yang semakin besar pada infrastruktur energi.

Secara keseluruhan, infrastruktur negara gagal memenuhi kebutuhan kelas menengah yang berkembang. Vietnam telah menunjukkan komitmen terhadap pertumbuhan berkelanjutan selama beberapa tahun terakhir, tetapi meskipun percepatan pertumbuhan ekonomi baru-baru ini, pemerintah tetap berhati-hati tentang risiko guncangan eksternal.

Vietnam

PDB $ 220 B
Per Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 6,8%
PDB per Kapita: $ 2.300
Neraca Perdagangan / PDB: 2,5%
Populasi: 97 juta
Hutang / PDB Publik: 59%
Pengangguran: 2.2%
Inflasi: 3,5%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 85
Kebebasan Moneter: 98
Hak Properti: 76
Inovasi: 82
Teknologi: 95
Pita Merah: 91
Investor Protection: 87
Korupsi: 97
Kebebasan pribadi: 132
Beban pajak: 110

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.