Negara yang mengizinkan forex trading, Indonesia?

Negara yang mengizinkan forex trading, Tanjung News – Perdagangan forex adalah bisnis legal tetapi di beberapa negara, pedagang valas hanya dapat beroperasi melalui broker berlisensi dalam negeri. Pedagang valas dilindungi karena undang-undang dibuat untuk broker forex, bukan untuk pedagang.

Bagi anda yang baru terjun di dunia forex, silahkan baca: Pengertian forex trading bagi pemula

Dibandingkan dengan pasar saham dan pasar lainnya, pasar valuta asing (valas) tidak diatur di banyak negara. Di banyak negara, perdagangan valas sama seperti perdagangan saham. Dengan kemajuan teknologi, ada perubahan besar jika dibandingkan dengan pasar Forex beberapa dekade lalu.

Dengan meningkatnya penggunaan internet dan perkembangan teknologi baru, ada lebih banyak fleksibilitas dalam perdagangan Forex, dan sekarang perdagangan valas dapat dilakukan dengan nyaman dari rumah. Menggunakan internet, komunikasi elektronik berkecepatan tinggi telah memungkinkan perdagangan online.

Karena perdagangan Forex sangat berisiko dan dapat menyebabkan kerugian besar, banyak negara menjadikan perdagangan Forex ilegal. Negara lain telah memberlakukan pembatasan besar pada perdagangan Forex. Karenanya banyak orang yang tertarik dengan perdagangan Forex mengajukan pertanyaan di negara mana perdagangan forex itu legal

Sementara di banyak negara maju mengizinkan warganya menghasilkan uang dari perdagangan Forex, di beberapa negara, ada banyak batasan. Belarus, Kanada, Cina, India, Jepang, Iran, Pakistan, Arab Saudi, Korea Selatan, dan Turki adalah (beberapa) negara di mana pedagang harus beroperasi hanya melalui broker berlisensi dalam negeri .

Alasan negara melarang perdagangan Forex

Ada banyak alasan mengapa suatu negara melarang perdagangan forex. Sebagai contoh yang dilakukan pemerintah Malaysia.

Dikutip dari detik.com, Dewan Fatwa Nasional Malaysia mengeluarkan larangan perdagangan valas atau forex trading individual bagi kaum muslim. Badan syariah tertinggi Malaysia itu menilai, forex trading melanggar ajaran Islam. Ada banyak perdebatan tentang itu (forex trading) dan itu melibatkan individu-individu yang menggunakan internet dengan akibat yang tidak pasti.

Berikut 2 alasan utama suatu negara melarang perdagangan valas atau forex:

1. Keamanan – alasan penting

Trading di Forex tidak aman dan bisa menyebabkan kerugian. Data menunjukkan bahwa untuk pedagang eceran, pasar Forex termasuk yang paling berisiko, dengan pedagang baru kemungkinan besar akan mengalami kerugian.

Statistik menunjukkan bahwa mayoritas pedagang gagal dalam perdagangan Forex. Beberapa perkiraan menunjukkan bahwa 96% pedagang Forex merugi dan keluar dari perdagangan Forex. Ini membuktikan bahwa pasar sangat berisiko.

Namun, beberapa trader dapat menghasilkan keuntungan besar, jika mereka memiliki keterampilan yang baik untuk mengelola risiko dan strategi perdagangan yang jelas. Namun kenyataan pahitnya adalah hanya 4% dari pedagang yang bertahan dalam jangka panjang.

Karenanya banyak negara telah menjadikan perdagangan Forex ilegal, sementara yang lain telah memberlakukan pembatasan perdagangan Forex. Karena kerugian yang tinggi dalam perdagangan Forex, pemerintah di banyak negara tidak ingin warganya menginvestasikan uang hasil jerih payah mereka di Forex dan sebagian besar kehilangannya.

Karenanya pemerintah di banyak negara sedang mengatur perdagangan valas dan juga merumuskan aturan dan peraturan baru untuk perdagangan. Pembatasan tersebut terutama diberlakukan karena sangat berisiko. Risiko perdagangan valas dianggap mirip dengan risiko perjudian, oleh karena itu untuk melindungi warganya, mencegah kerugian finansial, diberlakukan pembatasan.

Trader sering kali memiliki ilusi bahwa mereka memegang kendali karena leverage diperbolehkan di pasar Forex. Trader dapat menggunakan leverage untuk berdagang di Forex tanpa harus menginvestasikan uangnya. Ketika leverage digunakan, kerugian tidak tampak nyata.

Salah satu alasan mengapa trader diperbolehkan leverage oleh broker mereka adalah karena pada akhirnya trader harus membayar kerugiannya. Kerugian terkait leverage ini, adalah salah satu alasan utama mengapa perdagangan Forex tidak diizinkan di beberapa negara sementara yang lain diberlakukan pembatasan yang ketat.

2. Mata uang tetap

Sistem nilai tukar di suatu negara bisa mengambang atau tetap. Untuk nilai tukar yang mengambang, harga mata uang bervariasi tergantung pada penawaran dan permintaan mata uang.

Harganya tidak tetap, terus berubah dengan cepat, berdasarkan berbagai faktor. Beberapa negara memiliki sistem nilai tukar yang tetap, dan pemerintah bekerja sama dengan bank sentral, untuk menjaga kestabilan harga mata uang. Sistem kurs mata uang tetap ini adalah salah satu alasan mengapa pembatasan diberlakukan pada perdagangan Forex.

Biasanya, negara-negara yang nilai tukarnya mengambang, akan memberlakukan lebih sedikit pembatasan saat memperdagangkan Valas dibandingkan dengan negara-negara yang nilai tukarnya tetap karena nilai tukar yang stabil penting untuk nilai tukar tetap.

Ya, perdagangan forex legal di Amerika Serikat. Satu-satunya masalah adalah mayoritas broker forex Eropa dan dunia tidak memiliki lisensi perdagangan AS. Warga AS hanya perlu menggunakan broker forex Amerika.

Perdagangan valas di AS tidak menjadi masalah sebagai bisnis. Pemerintah AS ingin menyimpan dana warga AS untuk tetap diinvestasikan di Amerika, bukan untuk keluar ke Eropa, Asia, Afrika, maupun Australia.

Apakah perdagangan forex legal di Nepal? Ya, ini diatur dan legal di Nepal sama seperti di Malaysia, Sri Lanka dan negara-negara Asia lainnya.

Negara yang mengizinkan forex trading namun dibatasi

Ada beberapa negara di mana warganya diizinkan untuk berdagang Valas dengan beberapa batasan utama, yaitu sebagai berikut:

1. Cina Negara yang mengizinkan forex trading

Negara yang mengizinkan forex trading yang pertama adalah Cina. Apakah perdagangan forex legal di Cina? Ya, ini legal dan meskipun Tiongkok mengizinkan perdagangan Forex, pedagang Tiongkok tidak diizinkan untuk membuka akun mereka dengan broker asing karena kontrol yang ketat atas modal.

Pedagang yang berbasis di Tiongkok hanya diizinkan untuk membuka akun mereka dengan broker Tiongkok. Untuk menarik pedagang Cina, broker forex internasional dapat memulai cabang lokalnya di Cina.

2. Jepang Negara yang mengizinkan forex trading

Negara yang mengizinkan forex trading ke-2 adalah Jepang. Ada banyak persaingan perdagangan Forex di Jepang untuk pedagang kecil, dan pasar berkembang pesat. Agensi untuk layanan keuangan mengizinkan pedagang Valas ritel di Jepang untuk hanya berdagang melalui broker yang berlisensi di Jepang, mereka tidak dapat mendaftar dengan broker lain.

Ada juga batasan yang diberlakukan pada perdagangan margin, biasanya 1:25 untuk pasangan mata uang utama.

3. India Negara yang mengizinkan forex trading

Negara yang mengizinkan forex trading ke-3 adalah India. Perdagangan ritel di forex diperbolehkan di India, meskipun harus diarahkan melalui bursa terdaftar saja. Pedagang India tidak diizinkan secara hukum untuk menyelesaikan transaksi spot untuk perdagangan mata uang.

Batasan lain dari pedagang India adalah bahwa mereka hanya dapat berdagang dalam pasangan mata uang dengan rupee India (INR) misalnya EU-INR, GBP-INR, JPY-INR, dan USD-INR. Ini menyiratkan bahwa pedagang India tidak dapat berdagang dalam pasangan mata uang tanpa INR. Ini adalah kerugian utama bagi pedagang Forex India.

4. Korea Selatan Negara yang mengizinkan forex trading

Pembatasan Forex di Korea Selatan menggabungkan pembatasan Jepang dan China. Karena kontrol modal, pedagang di Korea Selatan tidak dapat membuka akun Forex mereka dengan broker asing.

Karena peraturan pemerintah yang ketat, ada banyak pembatasan yang diberlakukan pada perdagangan valas di Korea Selatan oleh broker lokal. Leverage maksimum yang diperbolehkan untuk perdagangan Forex cukup rendah pada 1:10

5. Turki Negara yang mengizinkan forex trading

Turki baru-baru ini mengubah undang-undang (peraturan yang relatif baru baru diperkenalkan pada tahun 2017) untuk perdagangan Forex dan pedagang tidak diizinkan untuk menggunakan layanan broker asing yang tidak diatur.

Broker lokal juga harus mendapatkan lisensi untuk bertransaksi di Forex dari dewan Turki untuk Pasar Modal. Pedagang harus melakukan setoran minimum setidaknya 50.000 Lira Turki.

Baca juga: Daftar broker forex terbaik di dunia

Seperti yang bisa kita lihat, perdagangan adalah bisnis besar di seluruh dunia. Misalnya, kita dapat melihat tabel dan statistik ini pedagang valas menurut negara di bawah ini.

Negara yang mengizinkan forex trading di Eropa oleh www.bis.org

Berikut daftar negara terbaik untuk bisnis di Eropa yang melakukan perdagangan forex menurut peringkatnya.

PeringkatNegaraYang online
1Inggris280.000
2Jerman150.000
3Italia150.000
4Prancis130.000
5Rumania110.000
6Spanyol97.000
7Belanda65.000
8Polandia61.000
9Denmark37.000
10Rusia36.000
11Hongaria31.000
12Bulgaria30.000
13Yunani30.000
14Swedia29.000
15Portugal27.000
16Irlandia25.000
17Republik Ceko22.000
18Norwegia21.000
19Ukraina20.000
20Swiss20.000
21Austria19.000
22Kroasia18.000
23Lithuania16.000
24Belgia14.000
25Slovenia12.000
26Slowakia12.000
27Estonia12.000
28Serbia8900
29Finlandia8400
30Kosovo7300
31Albania6000
32Latvia6000
33Malta4500
34Moldova3800
35Islandia2700
36Luksemburg2100
37Belarus1900
38Montenegro1100

Kesimpulan

Karena risikonya yang tinggi, disarankan untuk memahami konsep yang terlibat sebelum berinvestasi. Karena perdagangan sangat berisiko, banyak negara telah memberlakukan peraturan ketat tentang perdagangan Forex untuk mencegah kerugian finansial bagi warganya.

Baca juga

Negara yang mengizinkan forex trading